√Cara Menanam Sawi Putih

Selamat Datang di Web Rumah Budidaya, tempat beragam macam budidaya yang akan disajikan dalam web ini secara rinci dan detail. Dibawah ini saya akan membahas materi tentang Cara Menanam Sawi Putih, berikut penjelasannya:

Sawi putih adalah sejenis sayuran yang umum dalam kehidupan sehari-hari. Selain digunakan sebagai bahan dasar dalam sayuran, banyak orang menggunakan sawi putih sebagai bahan dasar dalam makanan. Selain memiliki banyak wajan, ada banyak keuntungan dalam cara menanam sawi putih, yang mudah untuk membuat sayuran.
White mustard atau Brassica Rapa umumnya dikenal sebagai mustard Cina karena banyak masakan Cina menjadikan sayuran ini bahan utama. Dalam kehidupan sehari-hari, sawi putih juga disebut Petsai


Banyaknya hidangan yang menjadikan chicory sebagai bahan utama utamanya disebabkan oleh konten yang dimiliki oleh chicory itu sendiri. Seperti disebutkan sebelumnya, sawi putih diduga mengandung beberapa bahan bermanfaat dalam tubuh, seperti asam folat atau vitamin B9, vitamin K, vitamin C, vitamin E, zat besi, kalium dan magnesium. Selain bahan-bahan ini, manfaat makan sawi putih meliputi:

  • Dapat mencegah tumor dan sel kanker.
  • Antimikroba atau antimikroba,
  • Sebagai bantuan terapi untuk penyakit Magg
  • Lembutkan sistem pencernaan
  • Antioksidan, yang dapat digunakan sebagai penangkal radikal bebas,
  • Ini dapat membantu menurunkan kadar kolesterol Anda dalam darah.

Cara menanam sawi putih biasanya mudah, tetapi salah satu manfaat sawi putih adalah dapat ditanam di lahan pertanian dan di pot atau polybag, jadi ada metode perawatan khusus yang perlu dipertimbangkan jika Anda ingin mulai menanam sawi putih. Untuk kejelasan, inilah cara menanam sawi putih:

1. Pemilihan Benih

Sawi putih atau kubis adalah sayuran yang bisa ditanam sebagai bahan mentah atau biji. Untuk mendapatkan benih ini, Anda dapat membelinya langsung dari toko pertanian, tidak jauh dari tempat tinggal Anda. Tetapi untuk mendapatkan benih berkualitas baik, ada sesuatu yang harus diperhatikan. Beberapa di antaranya adalah:

  • Anda perlu memastikan bahwa benih yang Anda dapatkan adalah benih yang sehat atau tidak terserang penyakit.
  • Benih yang Anda dapatkan tidak dicampur dengan benih tanaman lain.
  • Bentuk biji sempurna atau rusak.
  • Biji tidak kusut.
    Jika Anda sudah memiliki benih yang memenuhi kriteria di atas, maka ini adalah proses penyortiran benih. Biasanya, metode ini dilakukan sebelum proses penanaman dilakukan. Cukup celupkan biji sawi putih ke dalam air hangat. Ciri utama benih berkualitas adalah benih yang tenggelam. Benih terapung menunjukkan bahwa benih berkerut dan tidak dapat dilanjutkan untuk diproses lebih lanjut.


Artikel Terkait:  √Cara Menanam Tomat Lumina F1

2. Penyemaian

Sawi putih adalah sayuran yang perlu ditanam selama proses penanaman. Menabur biasanya menggunakan tanah, kompos dan sekam sebagai media tanam dengan perbandingan 2: 1: 1. Menabur adalah langkah yang sangat penting, karena pada tahap ini pertumbuhan sawi putih sangat ditentukan. Jika proses penaburan gagal, kemungkinan sawi putih tidak akan tumbuh atau bahkan mati.

Dalam proses penyemaian ini, polybag atau pot dapat digunakan sebagai wadah. Selain itu, banyak petani sawi putih menggunakan gelas yang diisi dengan air minum, bukannya botol, bukan pot. Untuk diperhatikan penyemaian ini, biji sawi putih tidak harus terkena sinar matahari langsung. Itulah sebabnya di beberapa tempat, bibit ditutup dengan daun, terutama daun pisang, sehingga tidak terkena sinar matahari langsung dan hujan.

Spesifikasi khusus lainnya yang harus dimiliki di lokasi penyemaian agar benih chicory dapat tumbuh secara optimal adalah:

  • Tempat penaburan harus bebas dari hama seperti gulma.
  • Tempat penaburan seharusnya tidak memiliki batu atau sisa tanaman lainnya.
  • Pembibitan harus kering dan bebas air.
  • Kamar bayi tidak jauh dari tanah.
  • Pembibitan harus berada di dekat asrama untuk memfasilitasi proses pemantauan.
    Jika Anda memiliki satu benih yang dapat dibunuh dengan menempatkan 1-2 biji sekaligus dalam satu wadah pembibitan, yang lainnya dapat terus tumbuh. Tanam benih di lubang sedalam 10 cm dan letakkan di tengah wadah. Kemudian, cuci dua kali sehari sampai biji berkecambah dan 3-4 daun dikeluarkan.

3. Menanam di Lahan Pertanian

Ada dua tempat untuk memindahkan biji sawi putih setelah mereka tumbuh. Pindah ke bidang yang lebih luas atau pindah ke pot. Jika Anda ingin menanam di ladang yang lebih luas, ada beberapa hal yang perlu Anda persiapkan. Persiapannya adalah sebagai berikut:

  • Cobalah untuk menanam tanah yang sudah ditanami. Metode untuk mendapatkan tanah gembur adalah dengan menggali hingga kedalaman 30 cm-40 cm dan membiarkannya selama seminggu. Selain menggunakan metode penggalian, pengolahan tanah ini juga dapat menggunakan alat bantu traktor.
  • Setelah pergi selama seminggu, tahap selanjutnya dari tanah diproses kembali untuk mendapatkan tingkat kerusakan tanah yang diperlukan.
  • Setelah tanah mengendur, langkah selanjutnya adalah membuat tempat tidur. Ranjang yang dibuat untuk mendukung pertumbuhan harus sekitar 120 cm dan panjang sekitar 40 cm. Panjang tempat tidur harus disesuaikan agar sesuai dengan tanah yang tersedia.
  • Juga sangat penting untuk menciptakan tempat untuk aliran air, serta tempat tidur yang tinggi. Aliran air atau selokan biasanya antara dua bedengan, selebar sekitar 40 cm.
  • Setelah bedengan selesai, langkah selanjutnya adalah mengoleskan pupuk dasar. Pupuk dasar dapat menggunakan pupuk kompos atau organik untuk memperkaya nutrisi yang ada di tanah. Nutrisi adalah faktor penting yang harus dimiliki oleh media tanam, karena mereka bertindak sebagai stimulan dan mineral yang diperlukan bagi tanaman untuk tumbuh sehat.
  • Proses budidaya ini biasanya dilakukan tidak kurang dari seminggu sebelum transplantasi bibit pembibitan. Untuk alasan ini, lebih baik memperlakukan tanah ini setelah menanam bibit di area pembibitan sehingga area pertumbuhan dapat digunakan ketika bibit siap untuk dipindahkan.

Artikel Terkait:  √Jenis Tanaman yang Cocok Saat Musim Hujan

4. Menanam Dalam Pot

Cara menanam sawi putih menggunakan pot tidak sesulit dilahan. Namun meski begitu, memilih pot sebagai wadah makanan harus memberikan prioritas. Bahkan, Anda juga bisa menggunakan kertas Polybag untuk menanam sawi putih, tidak terbatas pada pot. Hanya saja ukuran pot atau polybag harus lebih besar dari bibit. Pastikan juga ada lubang untuk sirkulasi air di bagian bawah port atau polybag. Saat menggunakan tanaman pot atau polybag, media tanam yang digunakan bisa sama dengan media tanam seperti saat disemai. Perlu dicatat bahwa jumlah media tanam, terutama kompos, membutuhkan penambahan kompos untuk memperkaya tanah dengan nutrisi.


5. Menanam

Saat menanam wadah sudah siap, langkah selanjutnya adalah menanam. Ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan:

  • Sawi putih adalah sayuran yang tumbuh optimal di iklim dingin. Kisaran iklim adalah 190C-210C. Inilah sebabnya mengapa sawi putih biasanya ditanam di dataran tinggi.
  • Air yang tergenang membuat pertumbuhan sawi putih kurang optimal.
  • Atur jarak antara tanaman ke tanaman. Jangan terlalu dekat atau terlalu dekat.

Juga, cara menanam sawi putih adalah sebagai berikut.

  1. Tusuk media Anda yang sedang tumbuh. Jika Anda menanam di tanah, buat lubang di tempat tidur, dan jika Anda menanamnya di pot, itu akan membuat lubang di pot.
  2. Jangan mengambil sawi putih dari bibit. Salah satu cara yang baik adalah dengan merobek plastik dan menggunakannya untuk menghindari kerusakan jaringan tanah saat menggunakan polybag.
  3. Tanaman tanah dan sawi dari polybag ditempatkan di lubang yang disiapkan sebelumnya.
  4. Biji perlahan ditambahkan ke tumpukan dan ditekan perlahan.
  5. Tumbuhan air ditanam dua kali sehari. Baik pagi dan sore hari untuk menjaga kelembaban tanah.
Artikel Terkait:  √Cara Menanam Wheatgrass

6. Merawat Tanaman Sawi

Ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk membuat sawi putih tumbuh lebih maksimal untuk memproses tanaman sawi putih. Obat ini adalah sebagai berikut:

a. Pemupukan

Modifikasi dilakukan dua kali. Mulai penanaman atau ketika pupuk dasar dan tanaman besar atau pupuk tambahan. Jenis pupuk yang disediakan sebagai pupuk tambahan dapat berupa pupuk organik atau pupuk kimia. Fungsi pupuk tambahan ini adalah untuk menjaga nutrisi dalam tanah sehingga tanaman sawi putih tidak memiliki ‘makanan’.


b. Penyulaman

Jahitan dilakukan setelah bibit sawi dipindahkan ke area tersebut, atau sekitar 1-2 minggu setelah transplantasi. Sulaman yang dimaksud adalah penggantian sawi mati dengan sawi segar yang baru dipindahkan dari tanaman yang disemai.


c. Penyiangan

Penyiangan adalah salah satu hal umum yang biasanya dilakukan dalam perawatan tanaman. Artinya, mencabut rumput liar atau tanaman liar di sekitar tanaman sawi. Gulma selalu muncul, terutama selama musim hujan, dan merupakan salah satu tempat di mana hama dapat bersembunyi.


d. Penyemprotan Insektisida

Salah satu hama yang menyerang sawi putih adalah ulat bulu, dan ada dua cara yang dapat Anda lakukan untuk mengatasi masalah ini. Cara manual dan kimia. Metode manual dapat dilakukan dengan mengambil larva secara langsung dan mengeluarkannya. Dan metode kimianya adalah dengan menyemprotkan insektisida atau pestisida.

Anda dapat melakukannya dengan dua cara, tetapi yang pertama adalah cara yang aman untuk kesehatan Anda. Metode kedua adalah memasok sayuran mustard dengan racun kimia, yang tidak sehat jika terpapar bahan kimia dan dikonsumsi dalam waktu lama.


7. Panen

Panen biasanya dilakukan setelah periode sawi putih sekitar 50-60 hari setelah tanam. Cara panennya sangat mudah. Keluarkan saja dari media yang sedang tumbuh.


 Pada dasarnya pertumbuhan sawi putih sangat mudah. Menumbuhkan sawi putih sangat mudah dan Anda selalu dapat melakukannya bahkan jika Anda ingin memulai, jadi Anda tidak perlu lagi membeli sawi putih. Perhatian khusus harus diberikan untuk memastikan bahwa sawi putih mencapai hasil maksimal.


Sekian Materi Pada Hari Ini Mengenai Budidaya Pertanian Dengan Materi Cara Menanam Sawi Putih

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat . Terima Kasih …!!!