√Penyebab Ulat Jambu Air dan Cara Mengatasinya

Selamat Datang di Web Rumah Budidaya, tempat beragam macam budidaya yang akan disajikan dalam web ini secara rinci dan detail. Dibawah ini saya akan membahas materi tentang Penyebab Ulat Jambu Air dan Cara Mengatasinya, berikut penjelasannya:

Buah jambu air adalah jenis tanaman buah yang sangat populer di kalangan masyarakat Indonesia. Buah musiman ini dikenal memiliki rasa manis yang menyegarkan dan kadar air yang tinggi. Bahkan sekarang, tanaman buah ini mulai mekar lagi karena dapat ditanam di pot atau Jambu Air Tabulampot. Jambu Tabulampot dapat belajar berbuah ketika rata-rata tinggi tanaman 2-2,5 m pada usia 2 tahun. Jenis jambu air yang luar biasa sering dibuat dari tabulampot termasuk jambu madu deli hijau, jambu raja mawar, jambu intan hitam, gambar jambu biji dan jenis jambu biji lainnya.


Tentu saja dalam budidaya tanaman jambu ini kita akan menghadapi beberapa kendala atau masalah dalam pengelolaannya. Salah satu bencana terbesar bagi petani adalah serangan hama dan penyakit. Kehadiran hama dan penyakit benar-benar sangat membingungkan, karena dapat menyebabkan kerugian baik bagi tanaman itu sendiri maupun bagi petani. Serangan hama dan penyakit dapat mengurangi tingkat produksi dan kualitas buah jambu biji, dan hama dan penyakit juga dapat menyebabkan kematian. Kemudian hama dan penyakit sering menyerang tanaman air jambu biji. Sebagai aturan, ada beberapa jenis hama dan penyakit yang perlu diketahui dan menyerang tanaman jambu biji, termasuk penggalian larva, perforasi batang, lalat buah, antraks, titik hidung, parasit. Dalam hal ini, kami menggambarkan berbagai jenis hama dan penyakit yang sering menyerang tanaman buah jambu biji, serta bagaimana mengelola dan menangani hama dan penyakit jambu biji.

Artikel Terkait:  √Antraknosa Pada Pepaya

Berikut adalah jenis hama dan penyakit yang menyerang tanaman air dan cara mengendalikan hama penyakit ini:

Hama tanaman jambu air

1. Ulat Pagoda (pagodiella hekmeyeri)

Hama ini menyerang daun, yang merupakan gejala larva meremas atau merusak daun. Tanaman terus menghasilkan buah, tetapi jumlah buah berkurang.

Cara kontrol: Penggalian atau ulat hama dapat dikontrol dengan mengumpulkan telur, larva dan kepompong ulat sutera untuk dihancurkan. Selain itu, insektisida sistemik disemprotkan pada dosis yang dianjurkan.


2. Elephant Butterfly Larva (Ulat Kupu Gajah)

Hewan ini memiliki panjang sekitar 12 cm dan bentuknya hijau muda hingga kebiruan, gemuk dan tubuh lunak. Itu bisa dilihat pada daun berlubang, karena larva memakan kepompong yang tergantung di tepi daun dan tergantung di daun. Jika tidak dicentang, daunnya akan menyusut, menguning dan kemudian mati.

Cara kontrol: Hama ulat kupu-kupu gajah dapat dikendalikan dengan mengumpulkan telur, larva dan kepompong ulat sutera. Insektisida juga dapat digunakan tetapi tidak dianjurkan.


3. Kutu Perisai  Hijau

Jenis hama ini berukuran kecil sekitar 3-5 mm, dengan warna hijau yang agak kemerahan. Bintik-bintik hitam, seperti jelaga, menempel di bagian bawah daun.

Cara kontrol: Green Shield Flea Hama dapat dikontrol dengan memberikan musuh alami seperti kepik. Namun di musim hujan, hama ini akan hilang karena serangan berbagai jamur.

Artikel Terkait:  √Cara Memilih Bibit Durian

4. Codot

Hama ini memakan dari buah ke daging buah, buah terkelupas dan jatuh. Jika dibiarkan proses produksi berkurang dan terganggu, mengurangi produktivitas tanaman.
Cara kontrol:Jenis hama ini dapat dikendalikan sehingga terlindung dari hama jenis ini dengan cara menutupi tanaman di sekitarnya atau membungkus buah satu per satu.


5. Benalu

Parasit menyerang dengan menyerap esensi tanaman, mengganggu kualitas dan pertumbuhannya.

Cara kontrol: Dikendalikan oleh kebersihan lahan, perawatan dan pembersihan tanaman.


6. Lalat Buah

Hama ini menyerang buah tanaman, yang disebabkan oleh larva atau lalat buah (Bactrocera sp.) Dan jamur yang menyebabkan buah jatuh atau membusuk. Serangan ini segera berubah warna menjadi hitam pada permukaan buah.

Cara kontrol: Sambil tetap di pohon, buah dibungkus dengan semen karton atau plastik dan disemprot dengan pestisida sesuai dosis yang disarankan.


7. Batang Bore

Hama ini menyerang batang tanaman, gejala yang muncul pada batang Tanaman, yang diserang oleh lubang batang, adalah berlubang, yang dapat dilihat pada kulit dengan dikupas dan getahnya.

Cara kontrol: Hama ini dapat dikendalikan dengan menggunakan kapas yang dibasahi dengan pestisida yang tersumbat di daerah berlubang. Insektisida nabati (seperti Actara) khawatir bahwa hama akan diserap oleh tanaman yang mereka makan, dan buah-buahan akan mengandung racun, sehingga pasokan akan berhenti ketika tanaman menghasilkan buah.


Penyakit Tanaman Jambu Air

1. Antraknosa

Penyakit ini disebabkan oleh jamur Collectotrichum gloeosporioides Penz. Gejala yang terlihat adalah munculnya bercak coklat hitam pada daun tua tanaman. Tunas muda membusuk dan mengering saat buah jatuh, dan mati.

Cara kontrol: Penyakit ini dapat dikontrol dengan memotong dan mengeluarkan bagian tanaman yang terkena penyakit, atau dengan menyemprotkan fungisida seperti Dithan M-45 atau Blue sesuai dengan instruksi.

Artikel Terkait:  √Cara Menanam Buah Naga

2. Penyakit Fisiologis

Penyakit haid disebabkan oleh perawatan yang tidak terkontrol. Ini dapat menyebabkan kerusakan akar, dan jamur berbahaya muncul di tanaman. Akibatnya, akar dapat membusuk, buah jatuh dan tanaman mati.

Bagaimana cara mengendalikan? Penyakit ini dapat dikendalikan dengan pengobatan, sesuai dengan instruksi, terutama dengan pemberian pupuk dan persediaan air secara teratur.


3. Embun Jelaga

Penyakit ini disebabkan oleh jamur Capnodium sp. Gejala serangannya bisa dilihat pada permukaan daun, ditutup dengan lapisan hitam.

Cara kontrol: Jenis penyakit ini dapat dikendalikan dengan menyemprotkan insektisida untuk membunuh kutu daun, serta memotong dan menghancurkan bagian tanaman yang sedang diserang untuk mencegah penyebaran penyakit.


Oleh karena itu, informasi tentang jenis utama hama dan penyakit petani jambu air. Dalam artikel ini, kami membahas berbagai jenis hama dan penyakit yang sering menyerang tanaman jambu air, dan cara mengendalikannya dengan mudah. Pengendalian hama tanaman jambu air harus memberikan prioritas pada keamanan lingkungan dan ekosistem. Dengan kata lain, Anda harus menggunakan teknologi dan obat-obatan yang ramah lingkungan, agar tidak membahayakan lingkungan dan lingkungan.


Sekian Materi Pada Hari Ini Mengenai Budidaya Perkebunan Dengan Materi Penyebab Ulat Jambu Air dan Cara Mengatasinya

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat. Terima Kasih …!!!