√7 Rahasia Menanam Mentimun

Selamat Datang di Web Rumah Budidaya, tempat beragam macam budidaya yang akan disajikan dalam web ini secara rinci dan detail. Dibawah ini saya akan membahas materi tentang  Mentimun, berikut penjelasannya:

Mentimun, adalah tanaman yang berasal dari keluarga Mentimun atau genus yang menghasilkan buah-buahan yang dapat dikonsumsi. Tanaman mentimun menyebar, dan ketika tanaman ini tumbuh dan berbuah, dengan kata lain, mentimun adalah tanaman musiman. Mentimun memiliki bentuk buah memanjang dengan garis putih memanjang bersama dengan hijau ketika mereka muda, dan dapat tumbuh dan pola dari hijau ke putih saat buah tumbuh. Nama lain untuk asal mentimun adalah Cucumis sativus. Tidak sedikit orang yang memulai setelah menanam mentimun ini. Namun dalam budidaya mentimun, lebih rentan terhadap hama dan iklim, sehingga dibutuhkan lebih banyak perhatian. Cara menanam mentimun adalah sebagai berikut.


1. Persyaratan pertumbuhan

Ketimun dikembangkan secara optimal di darat pada ketinggian 1000-1200 mdpl dalam kondisi cuaca cerah dengan pencahayaan penuh untuk suhu dari 21 ° C hingga 27 ° C. Area yang baik untuk menanam mentimun adalah tanah gembur dan memiliki banyak humus. Ini mengandung banyak nutrisi organik rendah pH 6-7.


2. Perawatan fasilitas penanaman

Kemudian tanah untuk penanaman tanah diperlakukan dengan metode pelunakan menggunakan cangkul atau bajak. Setelah itu, tanah untuk wajan dicampur dengan 10-20 kg / hektar pupuk tanah atau kompos. Kemudian buat bedengan selebar 100 cm dan diberi celah di antara bedengan, itu sekitar 20-30 sentimeter untuk saluran air. Panjang tempat tidur tergantung pada kondisi musiman. Selama musim hujan, tempat tidur dibuat sekitar 30-40 sentimeter. Namun, pada musim kemarau, panjang tempat tidur hanya 20-25 cm.

Artikel Terkait:  √Budidaya Tanaman Singkong Terbaik

 3. Penentuan Bibit dan Penyemaian Pembibitan

Sebelum menanam bibit, Anda harus terlebih dahulu menyiapkan benih pembibitan. Tempat pembibitan yang dapat berfungsi untuk menyemai, yaitu polybag atau kantong plastik transparan. Fasilitas persemaian terbuat dari campuran tanah dan pupuk kandang dalam perbandingan 7: 3, tetapi sebelum digunakan, bibit disterilkan menggunakan 15 g / 100 kg Ditan atau Cobox 0,2% Clan Furadan atau Kurator. Benih dapat ditanam segera, tetapi untuk mengurangi kegagalan, bibit harus diperlakukan sebagai berikut: Biji direndam selama sekitar 24 jam dan biji apung dibuang. Kemudian bibit dipindahkan selama 12 jam dengan handuk basah sampai akarnya muncul.

Ketika biji muncul dari akar, mereka dapat ditanam segera di ruang yang disiapkan. Pada musim hujan, perlu untuk memberikan atap plastik transparan ke zona kelembaban atau tempat tidur. Di musim kemarau, Anda dapat membuat tempat tidur di ruangan yang terbuka. Namun, selama beberapa hari pertama, tempat tidur ditutupi dengan daun yang rapi, jadi Anda harus mencoba mendapatkan sinar matahari untuk masuk sekitar 35%. Tanah di tempat pembibitan disiram setiap 1-2 hari. Ketika daun terbuka, benih ditaburi dengan desinfektan, pestisida dan fungisida setiap dua hari dengan ukuran yang digunakan sebagai tingkat awal yang direkomendasikan.


4. Penanaman Bibit

Benih berumur 10-14 hari atau sudah dua biji ditanam di perkebunan yang sudah disiapkan. Jarak tanam optimal 120 x 40 cm.


5. Perawatan Tanaman

Perawatan tanaman dilakukan jika tanaman berumur 5-10 hari. Untuk penanaman 5 hari setelah penanaman, penanaman tanaman yang belum dikembangkan dilakukan dan lubang penguburan dengan 3 atau lebih tanaman ditipiskan. Selanjutnya, gulma melawan gulma yang menyebabkan masalah, serta menjalankan sambungan tertutup tanah di sekitar lubang tanam, sehingga tanaman memiliki batang yang vertikal dan padat. Selain itu, membawa pemophorcans untuk menutupi rumput yang tumbuh di tempat tidur dengan dingin mempengaruhi bagaimana akar dapat tumbuh dan tumbuh, sehingga mereka dapat tumbuh dengan baik.

Artikel Terkait:  √Cara Menanam Wheatgrass

6. Hama dan Penyakit

Hama dan penyakit yang menyerang tanaman mentimun termasuk hama Thrips, jangkrik, masalah Downy Mildew, Powdery Mildew, Oteng-oteng atau Kuya Lice (Aulocophora similis Oliver), kutu daun, lalat buah, dan daun yang buruk. Pertarungan hama dan penyakit harus terjadi segera setelah tanda-tanda serangan terlihat. Metode pemberantasan meliputi metode mekanis (pemindahan / pemotongan daun) atau metode kimia (aplikasi pestisida). Perawatan terbaik adalah pencegahan.


7. Panen mentimun

Mentimun muda lokal berupa sayuran, acar atau acar sebagian besar dipanen 2-3 bulan setelah tanam, mentimun hibrida paling sering dipanen 42 hari setelah tanam, dan mentimun suri  dipanen setelah matang. Mentimun harus dipanen pada pagi hari sebelum jam 9, dengan metode memotong batang buah menggunakan pisau tajam. Mentimun sayuran dapat dipanen selama 5-10 hari setelah mencapai berbagai varietas dan umur buah yang diinginkan.


Sekian Materi Pada Hari Ini Mengenai Budidaya Pertanian Dengan Materi 7 Trik Rahasia Menanam Timun Agar Cepat Berbuah

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat. Terima Kasih …!!!