√Cara Melatih Kucing

Selamat Datang di Web Rumah Budidaya, tempat beragam macam budidaya yang akan disajikan dalam web ini secara rinci dan detail. Dibawah ini saya akan membahas materi tentang Cara Melatih Kucing, berikut penjelasannya:

Cara-Melatih-Kucing

Kucing adalah hewan peliharaan yang memiliki indra perasa sama seperti manusia, ia mengerti apa yang dikatakan manusia, oleh sebab itu banyak sekali kucing yang terlatih dengan pemiliknya dan sanagat penurut bahkan menganali jika ia di panggil.

Tentunya hal itu tidak lepas dari cara bagaimana pemiliknya melatihnya. disini penulis akan memberikan cara melatih kucing agar penurut dan pintar.


Cara Melatih Kucing

Berikut ini terdapat beberapa cara melatih kucing, yaitu sebagai berikut:


1. Pelatihan kucing untuk menggunakan toilet

  1. Letakkan kotak pasir kucing Anda di tempat yang tenang

Kucing lebih suka diekskresikan di tempat-tempat yang bising atau di tempat-tempat di mana banyak tindakan terjadi. Namun kucing juga tidak suka buang air kecil di tempat yang murah. Pastikan kucing Anda benar-benar memiliki akses ke tempat buang kotoran. Jangan letakkan kotak di rak tinggi atau di tempat yang sulit dijangkau tua, susah melompat atau memanjat.

Hindari area lalu lintas yang padat. Jangan letakkan tempat buang kotoran di sebelah mesin cuci atau tempat di koridor yang ramai tempat orang sering lewat. Kucing menginginkan kedamaian dan privasi tetapi nyaman.


  1. Jangan letakkan kotak kotoran kucing di dekat piring atau air

Ini mungkin membuat kucing Anda ingin menggunakannya. Segera setelah makan, taruh kucing di kotak pasir. Saat kucing membutuhkan buang kotoran, jadi Anda bisa memasukkannya ke dalam kotak saat dia bangun. Jika Anda memasukkan kucing ke dalam kotak kotoran saat dia membutuhkan buang kotoran, seperti saat kucing makan atau turun dari tempat tidur, Anda dapat mengingatkan mereka bahwa dia perlu menggunakan kotak kapan pun dia mau. Jaga kebersihan kotak kotoran. Kucing tidak menggunakan kotak yang kotor, dia dapat memilih kotoran dari seluruh rumah.


  1. Kenakan sarung tangan karet saat menangani kotoran kucing untuk mengurangi risiko toksoplasmosis

Bersihkan file dasar debu dan urin dari tempat sampah setiap hari. Cuci tangan Anda, bahkan saat mengenakan sarung tangan. Bersihkan secara menyeluruh seminggu sekali. Ini termasuk melepas tikar debu lama, mencuci kotak dengan deterjen netral, membilas dengan sabun , membersihkan kotak secara menyeluruh, dan menuangkan tikar baru pada lapisan baru. Saat mengisi ulang pasir hanya dapat menambahkan tikar sekitar 5-7 cm tebal.


  1. Gunakan kotak kotoran yang disukai kucing Anda

Ada berbagai jenis kotak kotoran kucing untuk kucing yang terbuat dari berbagai jenis bahan. Faktor yang paling penting adalah menemukan kotak yang ingin digunakan kucing. Kebanyakan kucing tidak memiliki wewangian dan memilih tempat sampah yang dipadatkan.  Namun, rasa kucing mungkin berbeda, terutama jika kucing diadopsi dan terbiasa dengan sesuatu di rumah. Lihat bagaimana kucing Anda bereaksi dan menyesuaikan diri dengan baik.

Artikel Terkait:  √Cara Merawat Kucing Umur 2 Minggu

Jenis tempat kotk kotoran yang paling umum adalah tanah, benjolan, kristal / silika gel dan tempat sampah yang dapat terbiodegradasi.

Untuk meminimalkan kejutan dan kebingungan yang dimiliki kucing, secara bertahap ganti semuanya sekaligus. Campur pasir lama dan dengan yang baru setiap 3-5 hari. Ubah bagian bawah tempat skotak kotoran secara bertahap dan kucing tidak akan melihat perbedaannya.

Jika kucing terus menyemprot kotoran dalam pot, lebih baik menggunakan tanah. Ini bisa menjadi masalah terutama bagi kucing yang terbiasa hidup di luar rumah. Isi kotak kotoran dengan tanah tanaman dan lihat apakah kucing menggunakannya.


  1. Hadiahi kucing jika anaknya menggunakan tempat sampah

Puji segera setelah Anda membawa kotoran ke kotak. Ini mengembangkan kebiasaan positif dan mengajarkan bahwa kotak itu adalah tempat yang cocok untuk buang air besar. hadiahi dia dengan makanan kesukaannya dan beri kasih sayang serta suara-suara memuji, karna kucing akan mengerti bahasa kita.


  1. Jangan menghukum kucing jika mengeluarkan kotoran di sembarang tempat atau keluar kotak kotoran

Pembelajaran negatif tidak berhasil, dan bahkan bisa membuat kucing Anda menghindari kotak.  Jika kucing dikeluarkan di luar kotak, Anda harus segera mencuci permukaan tinja dengan pembersih berbasis enzim yang dapat menetralkan bau. Jika kucing bisa mencium bau urin di karpet, Anda bisa mulai menghubungkan titik-titik di karpet dengan kebiasaan buang air besar.

Jika kucing mengeluarkan kotoran keluar dari kotak, ambil kotoran itu (pakai handuk kertas atau sarung tangan) dan masukkan ke dalam kotak kotoran. Kemudian kucing akan diinstruksikan saat berikutnya Anda menggunakan tempat kotak kotoran.

Jadikan area kotoran buruk kurang diinginkan untuk kucing. Jika kucing memiliki bagian di rumah yang tidak memasukkannya ke dalam kotak sampah, tetapi memiliki kotoran, sebarkan lembaran perak atau gandakan di tempatnya sehingga kotorannya tidak keluar.


2.Pelatihan kucing untuk berhenti menggigit

  • Berpura-pura pingsan

Jika kucing terlalu agresif saat bermain atau menggunakan gigi atau kuku, bereaksi jauh dari kegiatan bermain, abaikan dan abaikan, duduk atau berdiri dengan tenang. Kucing ingin bermain, dan segera mereka akan tahu bahwa mereka tidak ingin bergerak atau berhenti berinteraksi. Jangan pukul kucing. Bahkan jika dia menggigit, jangan menumpahkan atau memercikkan air. Seiring waktu, hal-hal ini dapat menyebabkan kucing Anda takut kepada Anda.

Jika kucing Anda terlalu agresif, cobalah mengubah gaya bermain Anda. Kucing itu mungkin benar-benar telah memasuki mode berburu. Mainan dengan tali atau pegangan yang panjang memungkinkan kucing untuk berburu tanpa menyebabkan cedera atau perilaku buruk

Artikel Terkait:  √Penyebab Bulu Kucing Jadi Botak

  • Hormati keterbatasan kucing

Mungkin dia akan mengejar dan menggigit atau mencakar Anda sampai datang dengan posisi yang kuat atau defensif. Jika kucing Anda membutuhkan ruang pribadi, beri ruang. Jika dia tidak ingin ditahan, jangan coba-coba.

Siapkan tempat berburu untuk kucing Anda. Kucing mungkin tidak memiliki cukup olahraga atau tidak punya tempat untuk menyampaikan insting berburu mereka. Beri mainan untuk menggesek seperti boneka bola atau tikus.

Mainan ini akan membuatnya merasa seperti berburu dan menangkap. Cara yang lebih baik adalah Anda bisa bermain dengan kucing menggunakan mainan dengan tali atau tongkat, seperti mainan “pancing”.


3. Pelatihan kucing untuk menghentikan menggaruk perabot

  1. Persiapkan galah untuk kucing Anda

Jika kucing Anda terus menggaruk furnitur Anda, kemungkinan Anda harus memotong kukunya. Kucing menggaruk benda-benda rumah tangga, meninggalkan bau melalui kelenjar keringat di telapak kaki mereka, tumbuh secara alami dan menghilangkan lapisan kulit yang menutupi mereka. Menyediakan saluran terpisah, seperti tiang, memuaskan keinginan untuk goresan, sehingga sedikit mengurangi masalah perilaku ini.

Arahkan kucing Anda  ke tiang untuk menggaruk. Jika berhenti menggaruk furnitur dan memindahkannya ke sesuatu yang bisa tergores seperti galah, yang sebenarnya bisa digaruknya, tetapi dia tidak harus menggaruk apa pun.


  1. Gunakan metode penyemprotan

Jika kucing terus menggaruk tangan atau kaki Anda atau menghancurkan furnitur di rumah, Anda mungkin perlu menggunakan metode penyiraman. Isi botol semprot dengan air dingin bersih. Jika kucing mencakar, percikkan air. Kucing tidak suka disiram, mereka akan segera belajar menggigit atau menggaruk rasa tidak nyaman ini.
Namun perlu diingat bahwa kucing mulai mengasosiasikan Anda dengan ketidaknyamanan menyiram. Dia bahkan mungkin takut padamu.


  1. Jangan memotong kuku kucing

Tidak peduli seberapa serius masalah penyelubungan, memotong kuku kucing menyebabkan masalah yang lebih buruk. Proses ini sangat menyakitkan bagi kucing dan dapat menyebabkan masalah jangka panjang seperti nekrosis jaringan, rasa sakit permanen, kecenderungan untuk menghindari kaleng sampah, dan peningkatan agresi manusia. Jika perilaku ini merupakan masalah serius, bicarakan dengan dokter hewan Anda untuk mengetahui cara menangani goresan kucing.


4. Pelatihan Lucing Untuk Menjauhi Meja Dapur

  • Singkirkan makanan Saat makanan disimpan di meja dapur (termasuk mangkuk makanan kucing), Anda bisa menganggap meja dapur sebagai tempat mencari makanan. Buang semua makanan dari meja dan letakkan mangkuk kucing di lantai (saat menggunakan) atau di wastafel agar meja tidak naik.
  • Jadikan meja sebagai tempat yang tidak menyenangkan. Salah satu cara terbaik untuk mencegah kucing memanjat di atas meja adalah membuat meja itu menjadi tempat yang tidak menyenangkan. Pasang gesper ganda ke satu sisi tikar makan plastik.  Tempatkan matras di atas meja.
  • Seiring waktu, kucing menghubungkan meja makan dengan pengalaman berjalan di atas meja makan.
  • Berikan opsi pendakian yang berbeda. Kucing suka memanjat, terutama karena mereka jauh dari tanah. Meja makan mungkin adalah “tempat” tertinggi yang bisa dijangkau kucing. Pilihan panjat yang berbeda seperti “kondominium” untuk kucing. Ini dapat dipasang di mana saja di rumah Anda dan memberi
  • Anda perasaan memanjat dan duduk yang memuaskan.
    Simpan kucing Anda di luar dapur. Jika kucing naik di atas meja saat menyiapkan makanan, simpan kucing di kamar tidur atau kamar mandi jika memungkinkan. Ini akan membantu Anda merencanakan dapur Anda dan mencegahnya mengganggu. Lepaskan kucing saat Anda siap memasak / makanan.
Artikel Terkait:  √Jenis Vitamin Kucing

5. Pelatihan kucing untuk melakukan berbagai trik

  1. Pancing dengan makanan favoritnya

Pelatihan kucing sedikit berbeda dari pelatihan anjing. Untuk melatih kucing, harus ada alasan yang cukup untuk menghormati dan mengamati kemandirian kucing. Makanan kering kurang menggoda baginya, dan ada juga pujian yang berlebihan. Kucing, tidak seperti anjing, tidak begitu tertarik pada pujian. Caranya adalah dengan menggunakan hadiah mewah seperti catnip, potongan ayam segar atau tuna
Pastikan kucing Anda tertarik. Sebelum Anda mengajari kucing trik baru, ia harus tahu bahwa Anda akan mengajarinya sesuatu. Pegang camilan di bawah hidung kucing dan cobalah untuk memahami bahwa ada hadiah yang menunggunya. Perlahan-lahan gerakkan camilan bolak-balik di atas kepala Anda. Lanjutkan sampai kucing duduk dengan kepala miring.


  1. Puji kucing dan beri dia camilan segera setelah dia duduk dan menyelesaikan “triknya.”

Coba gunakan remote control. Jika Anda tidak memiliki remote control, Anda dapat menggunakan bolpoin tekanan untuk membuat suara yang serupa. Beri kucing Anda camilan setiap kali Anda menggunakan remote control dan Anda terbiasa menghubungkan suara dan camilan. Kemudian gunakan kendali jarak jauh dan penghargaan setiap kali Anda menguasai trik baru seperti mengejar tongkat yang dilemparkan oleh kucing. Lagi pula, setiap kali Anda melemparkan tongkat dan mengklik clicker, kucing bereaksi.


  1. Hormati Kucing Anda

Anda akan mengetahui kepribadian unik dan kemandirian kucing Anda. Jangan memaksakan trik yang tidak diinginkan kucing Anda. Beberapa kucing mau belajar duduk di pundak mereka ketika menggunakan toilet dan mencuci toilet atau berjalan di sekitar rumah, sementara yang lain tidak ingin diganggu atau disentuh. Belajar hidup dengan kucing dapat saling menguntungkan dalam hubungan yang dikembangkan secara khusus.


Sekian Materi Pada Hari Ini Mengenai Budidaya Perternakan Dengan Materi 5 Tips Cara Melatih Kucing Agar Jinak, Penurut dan Pintar

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat Buat Para Pecinta Kucing. Terima Kasih …!!!


Baca Juga Artikel Lainnya: