√Jenis Ikan Neon

Selamat Datang di Web Rumah Budidaya, tempat beragam macam budidaya yang akan disajikan dalam web ini secara rinci dan detail. Dibawah ini saya akan membahas materi tentang Ikan Neon, berikut penjelasannya:

Ikan-Neon

Ikan neon dengan Paracheirodon Innesi Latin adalah salah satu ikan hias air tawar paling populer di masyarakat Indonesia. Ikan ini diketahui hidup berkelompok di Amerika Selatan di lembah Brasil, Rio Taquarie dan Paraguay. Karena ukurannya yang kecil hanya 4 cm, banyak ikan neon dipelihara oleh pecinta ikan hias akuarium. Mereka memiliki banyak kelebihan dan salah satunya adalah penampilan yang cantik dan menarik. Ikan ini juga memiliki garis-garis pada tubuhnya, dari mata ke ekor, yang dapat bersinar seperti neon ketika terkena cahaya. Ikan ini juga memiliki sifat tenang, sehingga Anda bisa memadukannya dengan ikan hias lainnya dalam satu akuarium.


Jenis-jenis Ikan Neon

1. Neon Tetra

Neon Tetra adalah salah satu ikan neon yang paling dicari untuk pecinta ikan hias. Kenapa, karena ikan ini memiliki bentuk tubuh yang istimewa. Dari kepala ke ekor, ada tiga warna yang kontras: perak mengkilap di perut, biru di belakang, dan merah dari pin tengah ke ekor. Ikan ini mungkin terlihat seperti lampu neon dalam gelap saat aktif. Ketika mereka pecah, warnanya memudar. Simpan ikan ini setidaknya 5-6 ekor karena ikan hidup berkelompok. Karena itu, ikannya nyaman di akuarium. Anda bisa memberikan makanan seperti pelet kecil atau makanan alami seperti serangga, ulat sutra, dan daphnia.


2. Kardinal Neon Tetra

Bernama Latin Paracheirodon Axelrodi mirip dengan Neon Tetra, salah satu primadona di akuarium. Keduanya memiliki sifat fisik yang tidak berbeda nyata. Perbedaan yang paling mencolok antara keduanya adalah garis merah. Garis merah neon tetra hanya dari ekor ke sirip tengah, sedangkan garis merah dari seluruh kardinal tetra adalah dari kepala ke ekor. Sungai Rionegro Amerika Selatan adalah habitat utama bagi ikan Kardinal Neon Tetra. Karena itu, perlu dirancang akuarium yang menyerupai habitat alami agar dapat hidup nyaman di dalamnya. Selain mendesain akuarium, Anda perlu memasang  filter dan peralatan akuarium lainnya untuk menjaga air tetap bersih. Dengan perawatan yang baik, ikan dapat bertahan lebih lama dari 5 hingga 10 tahun. Ikan ini juga suka mengumpulkan dan memakan makanan seperti neon tetra. Jangan mengaitkan ikan ini dengan ikan agresif. Jika demikian, ia dapat diserang oleh ikan yang agresif ini.


3. Neon Hitam Tetra

Ikan dengan nama latin Hyphessobrycon Herbertaxelrodi tidak benar-benar berbeda dari dua jenis ikan neon di atas, tetapi perbedaannya adalah warna. Warna tetrafish neon hitam umum di sepanjang cakrawala kehitaman dari kepala ke ekor. Ada garis putih tepat di atas garis hitam.

Artikel Terkait:  √Cara Memilih Anjing Untuk Dipelihara

4. Tetra Hitam

Ikan Black Tetra tidak sama dengan Black Neon Tetra, atau keduanya. Jika Neon Tetra hitam memiliki garis horizontal hitam, untuk Tetra Hitam hanya ada beberapa garis vertikal hitam di antara warna biasa. Ikan dengan nama latin Gymnocorymbus Ternetzi sering disebut black tetra oleh pecinta ikan hias Indonesia. Habitat asli Black Tetra berada di Sungai Rionegro, tetapi dapat dengan mudah beradaptasi dengan lingkungan baru, menjadikan ikan ini ikan neon yang paling mudah dipelihara.


5. Diamond Tetra

Jenis ikan dengan bahasa Latin Moenkhausia Pittieri sedikit berbeda dari jenis ikan neon lainnya. Habitat asli ikan ini adalah di negara-negara Venezuela, Valencia dan Amerika Selatan. Ikan ini memiliki tubuh lebar berwarna perak mengkilat dan tanda merah unik pada pupil warnanya.


6. Glowlight Tetra

Tetra Glowlight, atau yang biasa disebut Neon Fire, adalah jenis ikan neon paling mahal. Ini karena jenis ikan neon ini sangat sulit ditemukan. Ikan ini memiliki tubuh berwarna cokelat yang berkilau seperti api yang membakar. Ikan neon jenis ini akan lebih asyik jika pencahayaan tempat agak terang. Alasannya adalah titik terang di mana dia dapat menunjukkan pola tubuh yang sangat indah. Namun, saat bertelur, ikan ini peka terhadap cahaya, jadi Anda perlu membuat ruangan benar-benar gelap. Ikan dengan nama latin Hemigrammus Erythrozonus berasal dari Guyana. Mereka dapat hidup pada suhu air mulai dari 22 hingga 25 derajat Celcius, dengan panjang maksimal 3-4 cm.


7. Penguin Tetra

Jenis ikan neon ini mirip dengan Neon Tetra Hitam, dengan warna tubuh didominasi oleh hitam dan perak. Hampir seluruh tubuhnya berwarna perak, dengan garis-garis hitam dari bagian belakang kepala hingga ujung ekor.


8. Serpay Tetra

Tubuh ikan neon ini kecil, coklat, merah, dan unik yang disebut Eques Latin Hyphessobrycon. Ikan ini berasal dari Paraguay, Bolivia, dan Brasil, yang sering disebut Sapa karena mengikuti nama desa Sungai Serpa di Sungai Amazon. Ukuran tubuhnya tidak jauh berbeda dengan keluarga Characidae lainnya, hanya 3-4 cm. Ikan ini berukuran kecil, tetapi suka menggigit jenis ikan lain seperti guppy. Karena si ikan memiliki sirip panjang,  maka dari itu, jangan campur ikan ini dengan ikan dengan sirip panjang di akuarium.


9. Bleeding Heart Tetra

Tetra jantung yang berdarah memiliki nama Latin Hyphessobrycon Erythrostigma. Ikan ini berwarna perak kemerahan, dengan bintik kemerahan dengan bintik-bintik merah di dekat jantung. Sirip punggung memiliki garis hitam dan putih.


10. Head and Tail Light Tetra

Ikan neon dengan nama latin Hemigrammus Ocellifer sangat cocok untuk dipelihara oleh pemula, dan pasalnya tidak sulit merawat ikan. karena kadar air tidak harus bersifat asam maupun basa, ia dapat bereproduksi dengan baik dan dapat mempertahankan pH air di atas 7,0. Jadi Anda dapat menemukan ikan ini dan membuat ikan favorit Anda untuk pecinta ikan hias.


11.Rummy Nose Tetra

Ikan dengan nama latin Hemigrammus Bleheri ini kerap disebut kepala api oleh para pecinta ikan hias. Itu sebabnya ikan ini memiliki warna yang sangat indah dengan indeks keperakan transparan dikombinasikan dengan perak cerah. Kepala ikan ini berwarna merah gelap dan memiliki sirip panjang kecuali sirip ekor. Sirip ekor memiliki lima garis hitam dan putih horisontal. Bentuk ikan yang hidup di perairan tropis Amerika Serikat seperti torpedo yang bisa mencapai sekitar 5 cm ketika dewasa. Ikan ini memiliki tanaman air dengan air yang rapuh, keasaman yang cukup dan tempat istirahat.

Artikel Terkait:  √Cara Budidaya Ikan Zebra Pink

12. Rosy Tetra

Nama Latin untuk ikan Rosy Tetra adalah Hyphessobrycon Rosaceus. Ikan ini diproduksi di Brazil dan Amerika Serikat dan memiliki warna tubuh yang sangat indah dengan warna kemerahan pada tubuh, sirip merah dan ekor. Sirip punggung memiliki garis hitam dan putih dan mata memiliki garis hitam dan putih. Bentuk tubuh ikan ini tebal dan kecil, panjangnya hanya 3 cm.


13. Lemon Tetra

Lemon Tetra memiliki tubuh transparan dan cukup cerah untuk dipertahankan di lingkungan akuatik dengan substrat berwarna gelap dan cahaya redup. Namun banyak para pecinta ikan hias yang tidak menyukai warna ikan ini karena warnanya yang kurang menarik perhatian. Ikan yang memiliki nama latin Hyphessobrycon Pulchripinnis berasal dari Amazon yang dapat mencapai panjang maksimal 4 cm.


14. Mata merah

Tetra Mata Merah adalah nama yang diberikan untuk jenis neon ini karena memiliki pita merah di bagian atas mata. Ikan ini memiliki batang keperakan dengan ujung sirip kuning tipis dan skala sirip hijau dan dasar hitam di ekor. Habitat asli seekor ikan bernama Latin Moenkhausia Sanctaefilomenae berada di Bolivia, Brasil, Amerika Selatan, dan Paraguay dan dapat bertahan hidup selama sekitar 5 tahun.


15. Green Neon Tetra

Ikan ini hampir identik dengan ikan neon tetra dan memiliki warna hijau muda dengan garis-garis horizontal.


16. Tetra Gua Buta

Ikan dengan nama Latin Astyanax Fasciatus Mexicanus berasal dari Texas dan Meksiko. Ikan ini sangat unik karena mata dan tubuhnya tidak terlihat transparan. Ukuran tetra betina gua buta lebih besar dari ukuran ikan tetra betina gua buta. Betina berukuran 8 cm dan jantan yang panjangnya 6-7 cm.


17. Congo Tetra

Phenacogrammus Interruptus adalah nama Latin untuk ikan Tetra Congo ini. Mereka memiliki warna tubuh yang sangat unik dan menarik, yang merupakan kombinasi merah-biru dan kuning keemasan, dan warnanya lebih bersih dan lebih indah ketika berada di dalam tubuh. Sisik tubuh biasanya sedikit lebih besar jika dibandingkan dengan tetrafish. Selain itu, bagi si jantan, sirip, ekor, batang tubuh dan sisik jauh lebih besar daripada wanita. Ikan jantan tetra congo memiliki panjang sekitar 8,5 cm dan jantan betina congo sekitar 6 cm. Namun, ikan ini tidak cocok untuk pemula. Karena dapat dikatakan bahwa perawatannya terlalu rumit atau sangat sensitif terhadap kadar air dalam akuarium.


18. Neon Albino Tetra

Seperti namanya, ikan Neon Albino Tetra memiliki warna perak transparan di seluruh tubuh. Bahkan warna mata ikan ini semuanya putih bercahaya.


19. Buenos Aires Tetra

Ikan dengan nama Latin Hyphessobrycon Anisitsi, atau Hemigrammus Caudovittatus, adalah ikan gunung Argentina dengan panjang tubuh 8 cm. Habitat asli ikan ini berada di air yang sangat keras, jadi ketika disimpan di akuarium, ikan tersebut tidak sensitif terhadap air dalam hal pH air, suhu dan kadar air. Namun, ikan ini sulit ditemukan di Indonesia dan dapat menjadi agresif ketika mereka tumbuh. Karena itu, ikan ini tidak cocok untuk disimpan di akuarium.

Artikel Terkait:  √Penyebab Ikan Nila Mati Setelah Hujan

20. Kolombia Tetra

Seperti namanya, ikan Tetra Kolombia berasal dari Amerika Latin, Latin Hyphessobrycon Columbianus. Dibandingkan dengan jenis tetra lainnya, tetrafish adalah salah satu spesies berukuran terbesar yang dapat mencapai 7 cm. Ikan ini berwarna perak mengkilap dengan warna merah mencolok pada siripnya. Ikan Kolombia tetra adalah warna yang disukai untuk pecinta ikan hias. Ikan ini juga dapat hidup atau bereproduksi dalam air di atas pH 7, sehingga perawatannya tidak begitu sulit.


Cara Budidaya Ikan Neon

Selain itu, metode budidaya ikan neon itu sendiri sangat mudah. Anda harus mengikuti metode ini:

  1. Siapkan akuarium dengan air yang lebih lembut, pengukuran pH sekitar 5,0-6,0 dan suhu sekitar 25 derajat dan kapasitas 10 liter untuk sepasang ikan neon dan volume 20 liter untuk beberapa pasang ikan neon.
  2. Siapkan semprotan yang bisa mengalirkan air ke akuarium pemijahan. Pastikan untuk menutupnya, karena ikan bisa keluar dari akuarium.
  3. Desain akuarium dengan tanaman air lumut tumbuh memungkinkan ikan betina untuk bertelur dengan nyaman.
  4. Masukkan ikan neon yang dipilih, indukan dengan panjang tubuh 6 hingga 7 bulan, 3 hingga 4 cm. Indukan ikan neon harus jantan dan betina, dan cara membedakannya adalah sebagai berikut. Pergerakan ikan neon jantan lebih gesit. Induk betina terlihat lebih besar dan lebih tebal daripada jantan, dan telurnya tampak bengkak karena telurnya tetap siap untuk dibuahi. Mereka memiliki kurva seperti kurva pada tubuh.
  5. Pergerakan ikan betina neon tidak terlalu gesit.
  6. Tutupi dinding akuarium dengan kertas untuk mengurangi cahaya yang masuk ke akuarium.
  7. Beri mereka makanan hidup.
  8. Proses pemijahan terjadi di pagi hari, dan betina bertelur ratusan.
  9. Pisahkan kedua orang tua dari telur setelah telur betina bertelur. Kalau tidak, mereka bisa makan telur sendiri.
  10. Turunkan permukaan air hingga 7-10 cm hingga benar-benar dingin.
  11. Telur ikan atau ulat sangat sensitif terhadap cahaya, sehingga Anda bisa meletakkan akuarium di dalam lemari untuk menghindari cahaya.
  12. Setelah sekitar 4-5 hari, larva muncul dari telur, dan setelah 3 hari mereka mulai berenang.
  13. Pastikan tidak ada lendir di permukaan air sehingga anak ikan neon bisa bernapas lega dan mengisi kandung kemih yang berenang.
  14. Beri mereka makanan seperti infusorian yang sangat kecil dan kuning telur 2-3 kali sehari.
  15. Jangan menggunakannya karena air ditambahkan secara bertahap dan filter sangat kecil dan rentan terhadap kematian.

Sekian Materi Pada Hari Ini Mengenai Budidaya Perikanan Dengan Materi 20 Jenis Ikan Neon dan 15 Cara Budidayanya Lengkap

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat Buat Para Pecinta Ikan. Terima Kasih …!!!


Baca Juga: