√Cara Memelihara Burung Hantu

Selamat Datang di Web Rumah Budidaya, tempat beragam macam budidaya yang akan disajikan dalam web ini secara rinci dan detail. Dibawah ini saya akan membahas materi tentang Memelihara Burung Hantu, berikut penjelasannya:

Burung Hantu sangat unik. Dalam bahasa Inggris burung hantu diartikan sebagai owl, tetapi ia juga sering disebut burung pemangsa (BOP). Sementara di Indonesia sendiri bahkan disebut  burung hantu. Dinamai burung hantu karena keberadaannya dianggap sebagai tanda kematian. Selain itu ia juga memiliki kebiasaan menyeramkan. Yaitu aktif di malam hari (nokturnal) dan memiliki ciri fisik yang berbeda dengan burung pada umumnya. Hanya melihat dari matanya sangat menakutkan, bentuknya bulat dan menghadap ke depan, tidak seperti burung pada umumnya yang matanya menghadap ke samping. Meskipun banyak mitos yang beredar di masyarakat, itu tidak menakuti para penggemar burung ekostik ini. Bahkan, hari demi hari penjaga burung hantu meningkat, yang berarti semakin banyak penggemar burung hantu.

Cara memelihara burung hantu cukup sulit, terutama yang masih muda. Karena mereka mudah stres dan mati. Jadi sobat harus sabar dan optimal saat menjaga BOP. Jika Anda berhasil memelihara dan melatihnya, bukan tidak mungkin Anda akan mendapat banyak manfaat. Seperti menjadi teman di rumah, penjaga sawah dari hama tikus dapat dibudidayakan dan kemudian dijual.


Cara Memelihara Burung Hantu

Memelihara burung hantu dapat di lakukan dengan berbagai cara yitu sebagi berikut:


1. Memelihara Burung Hantu yang Masih Anakan

Disarankan agar Anda merawat burung hantu yang masih anakan. Karena anakan lebih mudah dilatih atau dijinakkan oleh pemiliknya. Dan makanannya belum terlalu berat, hanya cukup untuk diberi makan oleh serangga seperti jangkrik atau lainnya. Selain itu, harga burung hantu yang masih kecil relatif lebih murah daripada orang dewasa.


2. Berikan Tenggeran

Langkah selanjutnya dalam memelihara burung hantu adalah menyediakan tempat bertengger. Umumnya orang hanya menjadikan tempat bertengger / tangkringan sebagai media tempat tinggal daripada menggunakan kandang besi atau kandang burung yang tertutup rapat. Karena burung hantu cenderung mudah stres. Jadi tidak baik jika dikurung di dalam kandang. Selain itu, dengan membuat tempat bertengger untuk burung hantu yang bertengger juga dapat mempercepat proses penjinakannya. Ketika dia patuh, dia lebih mudah dilatih dan tidak mudah stres. Tetapi jika Anda terpaksa menggunakan kandang, Anda harus memilih kandang yang besar dan luas. Sedangkan untuk hinggap itu sendiri Anda bisa membuatnya dari cabang kayu alami dengan bentuk yang ideal dan nyaman, tidak terlalu besar dan tidak terlalu kecil. Biasanya burung hantu yang belum patuh harus dibantu dengan mengikat kaki mereka hingga bertengger agar mereka tidak terbang dan menghilang.


3. Berikan Kasih Sayang

Seringkali memberi cinta dapat mempercepat proses penjinakan burung hantu. Bentuk kasih sayang dengan membelai kepalanya dengan lembut. Sering-seringlah membelai dan menyentuh kepalanya sering dan mengamati ekspresinya apakah dia terlihat nyaman atau tidak. Lakukan sesering mungkin agar burung hantu cepat mengenal Anda. Akhirnya, dia mudah diatur, mudah jinak dan mudah dilatih.

Artikel Terkait:  √Efek Shampo Pada Kucing

4. Jangan Dijemur di Bawah Terik Matahari

Burung hantu, termasuk hewan nokturnal. Di alam liar ia hanya aktif di malam hari, ia juga mencari mangsa hanya di malam hari. Dan setelah kenyang dia akan kembali ke tempatnya. Sehingga ketika matahari sudah terbit atau sudah panas, maka segera pasang burung hantu ke tempat teduh. Ingat, jangan pernah mandi burung hantu di siang hari.


5. Bersikap Tenang Saat Merawat Burung Hantu

Saat merawat burung hantu, Anda harus tenang, terutama saat dijinakkan. Jika Anda panik, mungkin dia juga malu dan akhirnya akan stres. Biasanya mereka yang malu atau takut menjinakkan burung hantu adalah pemula. Mereka takut jika mereka digigit atau digaruk oleh burung hantu yang ganas. Jika burung hantu menggigit kapan saja ketika dijinakkan, Anda dapat melindungi dan mengurangi risiko dengan mengenakan sarung tangan.


6. Matikan Lampu di Malam Hari

Seperti dijelaskan di atas, burung hantu adalah hewan nokturnal yang aktif di malam hari. Teman-teman, jangan ganggu aktivitas dengan menyalakan lampu terang. Karena itu, disarankan untuk mematikan lampu sampai semua burung hantu gelap. jangan khawatir. Burung hantu berbeda dari kita yang kesulitan melihat ketika hari gelap. Namun, dia bisa dilihat ketika penglihatannya tajam dan malam gelap.


7. Sering Ajak Berkomunikasi

Burung hantu manajemen yang perlu Anda perhatikan adalah berkomunikasi. Saya tidak bisa berbicara seperti paruh bengkok, bahkan bisa mengerti salam manusia. Bahkan burung hantu akan merasa senang dan nyaman ketika kita berbicara atau menyapa mereka. Mengundang komunikasi, burung hantu juga tidak stres. Apakah Anda tahu sendiri apa yang akan terjadi jika burung hantu stress.? dia bisa saja mati

Artikel Terkait:  √Penyebab Kucing Gimbal Sulit Disisir

8. Beri Makan Burung Hantu

Ini adalah poin terpenting dalam memelihara burung hantu. Alba / Barn Owl atau tipe lainnya. Burung hantu karnivora tidak seharusnya diberi makan dengan sembarangan. Perhatian harus diberikan pada kandungan protein dan nutrisi makanan. Beri makan jenis burung hantu cukup untuk memberi makan jangkrik atau ikan kecil. Namun, ini berbeda dari jenis burung hantu lainnya. Mereka membutuhkan makanan dalam bentuk tikus putih, ikan kecil, dan burung simpatik. Jangan memberikan daging kemasan, juga daging olahan. Karena mengandung banyak bahan pengawet atau bahan kimia yang dapat membahayakan kesehatan burung hantu. Seorang teman harus menyediakan makanan mentah. Cara untuk memberikannya adalah dengan meletakkannya di wadah yang mudah diakses untuk burung atau memberi makan secara langsung saat berinteraksi. Demikian juga, tempatkan persediaan air minum Anda di mana burung hantu dapat dengan mudah mengaksesnya. Yang jelas adalah Anda bertindak secara teratur dan teratur. Jadwalkan makan burung hantu jika diperlukan.


9. Jadikan Sebagai Teman

 Burung hantu berbeda dari burung lainnya, ia adalah burung yang mudah dipelihara. Karena itu, teman-teman harus memperhatikan hal di atas. Sebagai contoh, sering mendorong interaksi, memelihara, dan menyediakan tempat yang nyaman. Dalam kasus seperti itu, burung itu tidak akan lari bahkan jika tidak terikat pada tempat bertengger, karena burung itu sudah menyukai Anda.


Sekian Materi Pada Hari Ini Mengenai Budidaya Perternakan Dengan Materi 9 Cara Mudah Memelihara Burung Hantu Untuk Pemula

                Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat. Terima Kasih …!!!