√Cara Beternak Lebah Madu Modern

Selamat Datang di Web Rumah Budidaya, tempat beragam macam budidaya yang akan disajikan dalam web ini secara rinci dan detail. Dibawah ini saya akan membahas materi tentang Cara Beternak Lebah Madu Modern, berikut penjelasannya:

Cara-Beternak-Lebah-Madu-Modern

Apa itu Lebah Madu?

Lebah / Tawon atau lebah adalah serangga kecil yang mengumpulkan dan membuat madu. Jika Anda memiliki halaman penuh bunga, Anda akan sangat akrab dengan serangga ini. Lebah akan bekerja setiap hari dan mengumpulkan madu.

Tetapi jika Anda ingin membudidayakannya, Anda perlu melakukan beberapa langkah terlebih dahulu.

Langkah pertama untuk menjadi lebah madu yang sukses adalah dengan belajar sebanyak mungkin tentang tabuhan itu sendiri. Mengingat semua variabel yang dapat memengaruhi lebah, Anda dapat melihat sesuatu yang berbeda setiap kali memasuki sarang lebah. Untuk membuat keputusan manajemen yang tepat, peternak lebah harus fleksibel dalam kemampuan mereka untuk mengetahui mengapa lebah berperilaku dengan cara tertentu dan bagaimana tindakan tertentu mempengaruhi kesejahteraan mereka.


Tawon madu adalah satu-satunya serangga yang menyimpan makanan secara berlebihan. Proporsi produksi yang mereka hasilkan dari komoditas mahal saat ini adalah peternak lebah madu terkemuka. Nilai tawon madu tidak hanya meningkat, tetapi juga menjadi pilar sistem pertanian saat ini. 30% dari tanaman pangan paling umum di dunia membutuhkan penyerbukan lebah. Lebah memiliki produk seperti madu, lilin lebah, propolis, serbuk sari (pollen), royal jelly, dan kaya akan manfaatnya. Untuk mendapatkan semuanya terlebih dahulu, Anda akan membakar sarang lebah sehingga lebah meninggalkan sarang lebah dan berburu di hutan.

Metode ini memblokir varietas dan koloni lebah, membuatnya lebih sulit untuk menemukan lebah. Cara mempertahankan kegigihan di sini adalah memelihara lebah. Di sini kami menulis langkah demi langkah panduan paling lengkap tentang cara membuat lebah modern untuk pemula. Caranya adalah menyederhanakan apa yang dapat Anda lakukan untuk mereka yang memulai bisnis ini.


1. Pilih Tempat Untuk Lebah

Memilih tempat, adalah hal pertama yang perlu Anda lakukan untuk beternak, karena itu mempengaruhi hasil dan usia lebah. Memilih tempat yang salah tidak dapat membuat madu diproduksi secara optimal dan berkualitas buruk.

  • Suhu. Temukan tempat dengan suhu ideal. Lebah biasa memiliki suhu rata-rata 26 derajat Celcius. Untuk melampaui suhu di mana Anda dapat memperkirakan ketebalan kayu yang digunakan untuk membuat sarang lebah maksimum, Anda harus menghindari perubahan tiba-tiba suhu di sarang madu.
  • Hindari keramaian. Jika Anda menemukan tempat yang sepi, kerumunan akan membuat lebah agresif dan mati dengan cepat. Selain itu, berada dalam kedamaian akan berbahaya bagi orang lain.
  • Ada air bersih. Air bermanfaat untuk minum lebah. Jika Anda tidak memilikinya, Anda bisa menyediakannya sendiri.
  • Temukan tempat dengan banyak bunga kurang dari 2 km. Dengan cara ini, Anda bisa mendapatkan sarang lebah dari banyak sarang lebah dan menipunya.
  • Hindari tempat-tempat dengan angin kencang. Ini dilakukan dengan membatasi area peternakan lebah di sekitarnya.
  • Temukan lokasi yang mudah diakses dengan kendaraan.
Artikel Terkait:  √Cara Menghilangkan Selaput Pada Mata Kucing

Bahkan jika itu hanya di halaman rumah, pilihan tempat pasti mungkin. Selama yang mendasar, seperti ketersediaan madu, air bersih dan tidak ada angin kencang di sekitar, harus dipenuhi. Namun, jika semua kondisi di atas terpenuhi, lebih banyak yang bisa dimanfaatkan.


2. Alat dan Bahan

Menentukan alat dan bahan adalah proses selanjutnya, kami menggunakannya untuk membuat sarang madu dan memanen madu dari lebah.

    • garpu lebah,
    • gergaji kayu,
    • pisau lebah,
    • gunting seng,
    • palu,
    • lebah perokok,
    • topeng.
    • Pengaman diri Anda saat panen.

Bahan yang perlu disiapkan untuk pembuatan sarang lebah, atau bahan yang biasa disebut stup, gunakan kayu, paku, kawat, tali rami atau kaleng minyak atau kayu plastik jika digunakan. Gantung jepit untuk menghindari hama. Setelah kandang dibuat, kandang diarahkan ke timur, tetapi jika Anda tetap tenang di siang hari, atapnya juga bisa digunakan. Jika Anda menghasilkan lebih dari satu barang. Atur pengaturan pada jarak sekitar 1,5 meter. Jika pemasangan didukung, oleskan air atau pelumas, oleskan obat semut dan pastikan serangga tidak terganggu.


3. Kenali Jenis Lebah

 Anda perlu tahu jenis lebahnya. Jenis-jenis lebah berikut ini, bersama dengan pekerjaan dan deskripsi mereka, memastikan bahwa Anda tidak melakukan kesalahan dalam pilihan Anda.

a. Lebah Pekerja

Dialah yang paling sering kita lihat berkeliaran di luar sengatan, lebah-lebah ini menemukan dan mengumpulkan madu, membersihkan sarang, memberi makan lebah dan ratu lebah, menjaga sarang lebah aman, mengumpulkan serbuk sari dan air, dan sarang lebah saya juga membangun lebah


b. Ratu Lebah

Tubuh panjang Lebah ini adalah yang paling penting, diikuti oleh lebah pekerja dan lebah jantan. Berperan penting dalam kelangsungan hidup koloni lebah. Dalam sehari, lebah ini dapat menghasilkan lebih dari 1000 telur. Lebah ini menghasilkan tiga jenis lebah, lebah pekerja, lebah ratu sendiri, dan lebah jantan.


c. Lebah Jantan

Dia bertanggung jawab untuk menikahi lebah ratu. Jika Anda menikahi lebah ratu, lebah itu akan segera mati. Memiliki tubuh terbesar dibandingkan dengan lebah lain. Ia memiliki dua buah zakar yang bisa menghasilkan sperma.


4. Pemilihan Bibit Lebah yang Sangat Baik

Beli Koloni Lebah Madu Selesai dengan Stup / Glodog

Metode ini adalah yang paling umum dan memilih benih yang baik di pasaran. Di Indonesia ada dua jenis: A. Cerana (lokal) dan A. Mellifera (impor). Di sini, lebah ratu berada di jantung pembentukan koloni lebah baru, sehingga pilihan spesies yang sangat baik bertujuan untuk memaksimalkan produksi koloni lebah.


Pemeriksaan Kolonial

Amati keadaan ratu dan ada ratu pengganti dan dia masih aktif. Jika ada ratu tua dengan banyak pengikut, mereka dapat dideportasi atau dibunuh. Perhatikan juga keseimbangan serbuk sari / serbuk sari dan madu di sarang madu. Jika ada terlalu banyak serbuk sari di sekitar tanaman, maka madu berkurang. Jika ada tanaman sukulen, mereka dapat diatasi oleh daerah Mengangon.


Manajemen kolonial

Manajemen koloni digunakan untuk mengontrol koloni dan dilakukan untuk memaksimalkan kinerja masing-masing koloni.

  1. Kolonisasi
    Kadang-kadang sebagai peternak, kita perlu menggabungkan dua koloni yang lemah menjadi satu koloni yang kuat atau koloni tanpa ratu. Jika keduanya memiliki ratu, maka memilih ratu terbaik dari keduanya mematikan yang lain.Anda dapat membuat dua tumpukan koloni dengan menyebarkan selembar kertas berlubang dan menyebarkannya dengan madu atau gula. Dalam satu atau dua hari, lebah biasanya menembus kertas yang mereka bagi dan secara bertahap bercampur. Ini seharusnya di malam hari.
  2. Pergantian Ratu. Karena lebah ratu memiliki periode produksi tertentu, ini dilakukan dengan menghancurkan koloni. Berikan lebah ratu di koloni lain. Ambil ratu lama dan gantikan dengan ratu baru. Merangsang pembentukan sel-sel ratu cadangan. Anda melakukan ini dengan membunuh ratu lama untuk membentuk ratu baru dengan lebah pekerja.

Artikel Terkait:  √Cara Mengobati Bisul Pada Kucing

5. Buat Sarang Lebah

Sarang tawon madu sepenuhnya bergantung pada perilaku iklim tempat mereka tinggal. Waktu untuk memulai sarang tergantung pada iklim dan wilayah. Lebih baik membuat sarang saat musim berbunga, bukan saat musim hujan, berbunga. Ketika musim ini tiba, Anda harus menghadapi semua sarang madu dan menyiapkan semua peralatan dan sarang di pertanian. Dengan peternak tawon madu awal, Anda akan selalu belajar. Jika Anda berhenti belajar, Anda melakukan hal yang salah. Sebagai peternak lebah alami, Anda masih bergabung dengan subkultur peternakan lebah yang tumbuh dan terus berubah yang tidak dipahami oleh komunitas lebah besar.


6. Tempatkan Lebah di Rumah Baru Mereka

Mudah dan aman untuk memindahkan lebah dari sarang lebah yang ada ke sarang madu baru yang dibeli. Proses ini dijelaskan secara rinci dalam instruksi berikut.

  1. Tempatkan ratu yang terperangkap di sarang kosong
  2. Tuang seekor lebah keluar dari kotak
  3. Lebah saat ini tidak memiliki sarang untuk dikelola dan diganggu, sehingga ada sedikit risiko terperangkap dalam proses ini.
  4. Koloni ini tidak menghasilkan madu sampai tahun kedua, ketika ia menambah jumlah lebah di tahun pertama dan memiliki sarang madu.

7. Beri Makan Lebah

Jika kondisi lingkungan didukung, lebah akan berkembang biak dan memiliki koloni besar. Lingkungan di sini adalah ketersediaan banyak pabrik produksi madu dan serbuk sari. Untuk mendukung ketersediaan makanan lebah yang menghasilkan madu berlebih sepanjang tahun di peternakan lebah, perlu mengikuti langkah-langkah pengumpulan data dari pabrik pakan lebah yang ada. Selanjutnya dilakukan pengkayaan jenis tanaman sesuai kondisi ruang dan iklim disekitar kandang. Beberapa tanaman dan pakan yang bisa membantu memaksimalakan ternak lebah diantaranya, aren pollen, randu pollen, karet ekstra flora, tebu pollen, sengon, akasia, mangga, rambutan, belimbing dll.


8. Periksa Lebah

Penting untuk memeriksa keadaan sarang lebah lebih sering daripada saat memanen madu. Saat memeriksa sarang, sering kenakan topi dengan penutup yang terlindungi dengan baik. Tapi Anda juga bisa mengenakan jaket. Kunjungi lebah pada hari yang cerah ketika bunga mekar, dan sebagian besar lebah bisa keluar dan bekerja. Pencucian pakaian lebah yang berhenti selama kunjungan dapat menyebabkan sisa feromon memicu serangan lain. Gunakan terapi asap untuk mengisi sarang lebah dengan asap dan tetap jinak saat membuka lebah untuk pemeriksaan.


9. Periksa Perkembangan Madu

Setelah mengakses sarang lebah, perlu untuk membuka sarang lebah dan mengembangkan sarang lebah dan menarik keluar kerangka bagian dalam untuk memeriksa kemajuan lebah membuat madu. Gunakan asap untuk menenangkan lebah yang tersisa dalam proses. Dengan menggunakan alat honeycomb (linggis kecil), tekuk sudut salah satu bingkai dinding bagian dalam, lalu dorong perlahan. Di bingkai lain Anda akan menemukan bingkai penuh madu atau larva ratu. Bingkai ditutupi dengan lilin lebah yang diisi dengan madu dan siap dipanen.

Artikel Terkait:  √Bahaya Kucing Makan Nasi

10. Pengendalian hama

Salah satu faktor pendukung lebah adalah adanya gangguan lingkungan, terutama hama, predator dan penyakit. Dalam hal ini, Anda perlu mengendalikan hama dan pengganggu. Hama dan metode penanggulangan yang paling umum adalah:

  1. Tabuhan. Salah satu jenis serangga masih dalam lebah dan bertindak sebagai pemangsa lebah. Di masyarakat, tawon biasa disebut tawon (jawa) atau rangkong (sunda). Tawon dengan jelas mengambil lebah. Anda dapat menangkap dan membunuh mereka sendiri atau membakarnya dari lingkungan di sekitar peternakan lebah.
  2. Semut Gangguan yang paling umum adalah bahwa semut akan bersarang di sarang madu dan memakan madu yang dihasilkan oleh lebah. Biarkan lebah meninggalkan sarang. Meminyaki tinja mencegah semut memanjat.
  3. Lilin ngengat. Semacam kupu-kupu, hama ini merusak sarang lebah dan bertelur di dalamnya, yang harus dipotong dan dibakar sampai hancur.
  4. kadal. Terkadang ada hama ini saat lapar akut memakan lebah. Ketika kadal datang, itu bisa dicegah dengan menjaganya dan mengeluarkannya.
  5. kecoak. Hewan-hewan ini dapat membuat lebah liar dan merusak lilin sarang lebah. Itu bisa dicegah dengan mengurangi lubang masuk lebah agar kecoak tidak bisa masuk.
  6. Sebut saja burung insektisida, dompet, suka makan lebah, dan untuk mengatasinya, pilih tempat yang jauh dari rumah burung layang-layang.

11. Panen

Akhirnya, saatnya untuk mencicipi hasil peternak lebah dan memanen madu segar! Dalam prosesnya, Anda dapat memilih untuk mengenakan setelan lengkap untuk melindungi diri Anda. Bahkan dengan perawatan, perlindungan harus didahulukan. Jika Anda mengambil sarang lebah, sebagian besar lebah akan memasuki perangkap lebah dan memindahkan sebagian besar lebah untuk memanen madu dengan aman.Potong sarang lebah dari bingkai menggunakan pisau saku atau pisau kecil. Lebah yang membentuk segi enam juga bisa dimakan.

Produk utama lebah adalah madu, yang memiliki banyak keunggulan, dan harga madu yang sebenarnya layak untuk dijual. Dan ada hasil lain dalam bentuk royal jelly (susu ratu), lebah lillin (malam), serbuk sari (pollen) dan propolis yang paling berharga.

Panen madu dilakukan dalam 1-2 minggu setelah musim semi. Ciri-ciri madu dapat dilihat pada sisir, ditutupi dengan lapisan tipis lilin. Sebelum panen, bersihkan sisir dari lebah yang menempel, lalu lepaskan lapisan penutup sisir. Lalu keluarkan sisir madu.Lebih tepatnya, menurut urutan pemanenan, pertama ambil sisir yang siap panen, cuci, gunakan pisau untuk mengupas lapisan lilin dari penutup sisir, ekstrak tiga strip yang dilucuti dari ekstraktor madu, kemudian saring dan sortir untuk suhu kamar Di akhir penyimpanan madu, urutkan, tambahkan gelembung, dan akhirnya tambahkan madu ke botol.


Sekian Materi Pada Hari Ini Mengenai Budidaya Perternakan Dengan Materi √Cara Beternak Lebah Madu Modern

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat Buat Para Pecinta Ikan. Terima Kasih …!!!