√Jenis Jangkrik Untuk Budidaya

Selamat Datang di Web Rumah Budidaya, tempat beragam macam budidaya yang akan disajikan dalam web ini secara rinci dan detail. Dibawah ini saya akan membahas materi tentang Jenis Jangkrik, berikut penjelasannya:

Binatang ini sebelumnya dikenal sebagai serangga biasa yang tidak membawa manfaat dan dianggap hama. Tetapi sekarang jangkrik telah menjadi produk yang menguntungkan bagi sebagian orang dan dapat membiayai rumah tangga mereka dengan hasil penjualan. Karena serangga ini dapat digunakan sebagai makanan hewan peliharaan yang sangat sehat, ia mengandung protein hewani yang sangat baik untuk pertumbuhan hewan peliharaan seperti burung, ikan arwana, glider gula, musang atau hewan pemakan jangkrik lainnya.

Karena banyak manfaat jangkrik dan permintaan pasar yang tinggi, siapa pun yang ingin mengejar bisnis jangkrik bisa sukses dan menguntungkan. Tetapi pertanyaannya adalah, berapa banyak jangkrik yang ada di dunia ini? Dan jenis apa yang biasa ditanam di Indonesia? Untuk melihat data dunia, sebenarnya ada banyak jenis jangkrik di luar angkasa. Ada sekitar 2000 jangkrik lebih, dan ada ratusan jangkrik di Indonesia. Namun, hanya ada beberapa jenis yang paling populer dan banyak dibudidayakan.


Jenis Jangkrik Untuk Budidaya

Berikut ini jenis jangkrik yang populer untuk dibudidayakan:

1. Jangkrik alam (Acheta Domesticus)

Jenis Jangkrik alam/madu. Seperti namanya, jangkrik ini sering ditemukan di alam atau di tanah basah seperti sawah, ladang, dan lahan basah. Di Indonesia, jangkrik alam adalah yang paling banyak dibudidayakan.

Menurut data pertanian dengan alasan apa pun, jangkrik alam sangat produktif karena hanya butuh waktu sekitar 28 hari untuk panen. Selain postur yang agak panjang dan tinggi, jangkrik ini juga cocok untuk petani alga dan ikan.

Artikel Terkait:  √Ciri-Ciri Kucing Hamil Muda

Karakteristik jangkrik alam biasanya kekuningan dan sedikit abu-abu. Menurut klasifikasi ilmiah, ia disebut Acheta Domesticus. Namun, bahkan ada orang yang menyebut jangkrik karet, jangkrik alas, dll. Di negara kita. Di tengah musim hujan, secara umum jangkrik jantan membuat suara unik untuk menarik perhatian jangkrik perempuan. Saat itu ada banyak perkawinan di musim ini, dan satu induk bisa bertelur 100 telurt jangkrik. hal inilah yang menjadi minat besar para petani untuk membudidayakannya.


2. Jenis Jangkrik Kalung (Gryllus Bimaculatus)

Jangkrik kalung termasuk dalam banyak pertanian dan perdagangan, nama Latin untuk jenis ini adalah Gryllus Bimaculatus, yang memiliki fitur paling menonjol di antara jenis jangkrik lainnya. Ia memiliki garis-garis lingkaran putih di tubuhnya ketika ia masih muda, dan nama jangkrik Kalung  mewakili karakteristik ini. Namun, kadang-kadang disebut jangkrik genggong.

Kemudian, setelah jangkrik menjadi dewasa pada bagian leher dan kaki mengeras dan putih tubuh memudar dan mulai berubah menjadi hitam. Pada malam hari, jangkrik dewasa sering membuat suara dan sangat lemah.

Sampai saat ini, ada banyak ras yang memelihara jangkrik kalung, karena jangkrik kalung memiliki masa panen yang cukup cepat, dapat dipanen sekitar 25-30 hari (dihitung dari penetasan telur). Selain itu, jangkrik kalung ini memiliki banyak keunggulan, termasuk apa yang dapat digunakan sebagai pengusir tikus karena suara keras yang disebabkan oleh gesekan sayap.

Kerugian dari jangkrik kalung adalah ganggang berlendir tidak begitu populer karena kadar air tubuh terlalu tinggi dan jangkrik kalung juga memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah.


3. Jenis Jangkrik Selering Teleogryllus Mitratus

Teleogryllus Mitratus adalah nama ilmiah untuk jangkrik Selering. Jangkrik ini banyak dibudidayakan di Indonesia, khususnya Jawa Timur. Tapi jangan tertipu, jenis jangkrik ini mirip seperti jangkrik kalung. Iniah ciri-ciri jangkrik seliring. jangkrik ini tidak sehitam jangkrik kalung ia berwarna lebih  kecoklatan.

Selain itu Lehernya lebih lembut (tidak seperti leher  jangkri kalung yang keras ), dan suaranya juga tak senyaring jangkrik kalung begitupun tubuhnya tak sebesar jangkrik kalung serta garis melingkar ditubuhnya akan hilang setelah ia berumur  20 hari.

Artikel Terkait:  √Penyakit Pada Telinga Kucing

Dalam membudidaakannya memang membutuhkan waktu yang agak lama, jadi butuh kesabaran untuk panen. Namun, manfaatnya juga cukup baik. Apalagi jangkrik kriket ini mudah dicerna karena tidak mengandung terlalu banyak air, tidak mengandung zat adiktif, mengandung banyak protein dan ukurannya tidak besar.


4. Jenis Jangkrik Jaliteng

Menurut klasifikasi ilmiah itu disebut Gryllus bimaculatus. habitatnya adalah tempat-tempat lembab seperti sawah dan ladang. Jaliteng memiliki warna tubuh hitam legam mengkilap, warna kuning di ujung sayap atas, dan jari kaki kuning agak kecoklatan pada betina. Karakter Jeliteng sangat berani, mudah stres, mudah dirawat dan keras, sehingga tidak jarang menggunakannya sebagai jangkrik aduan.

Di musim kawin (selama musim hujan), jantan sering membuat suara untuk menarik perhatian si betina. Terkadang, ia terbang di dekat cahaya pada malam hari karena itu merupakan kebiasaan. Jangkrik ini mudah dibudidayakan, tetapi tetap tidak mengganggu karena lingkungannya mudah disesuaikan. Jika sudah bertelur si jeliteng, dapat menghasilkan 60-100 telur.


5.  Jenis Jangkrik Jerabang (Gryllus domesticus)

Jangkrik Jebarang adalah kebalikan dari jeliteng, dan jerabang lebih dominan dalam warna merah. Dia kuat tetapi tidak berani, suaranya nyaring dan kurang gesit tetapi mudah dipertahankan untuk dibudidaya. Jangkrik dengan nama ilmiah Gryllus domesticus adalah jangkrik dengan warna merah bata yang sedikit mengkilap. Ukuran tubuh sedang, mungkin lebih kecil dari ukuran tubuh jangkrik lainnya. Jangkrik ini banyak diminati karena cocok untuk digunakan sebagai makanan ganggang dan ikan hias.


6. Jenis Jangkrik Gangsir (Brachytrypes portentosus)

Gangsir, bernama Latin Brachytrypes portentosus, jenis jangkrik yang tidak disukai banyak orang, terutama peternak burung kicau. Jangkrik Gangsir ini berwarna hitam. Gerakannya sangat lambat, tidak gesit, mudah stres, mudah mati, dan suaranya nyaring tapi tidak bagus (tidak berirama). Di masa lalu, anak-anak di desa sering menangkap jangkrik  ini karena mudah ditemukan di halaman sambil bermain jangkrik.

Namun, gangsir ini adalah jenis jangkrik jumbo berukuran besar, membuat mereka tidak terlalu cocok untuk digunakan sebagai ganggang atau makanan ikan. Bahkan di dalamnya ada zat adiktif yang dapat membahayakan tubuh burung atau hewan peliharaan lainnya. Cocok untuk menjaga di depan rumah untuk menambah ritme di malam hari.

Artikel Terkait:  √Jenis Marmut Untuk di Pelihara

7. Jangkrik Kidang

Jangkrik kidang sangat langka karena sering diburu oleh manusia. Tapi sekarang sudah mulai tumbuh lagi. Habitat aslinya ada di sawah atau sawah. Jangkrik kidang ini adalah bintang yang kaya manfaat karena mengandung banyak protein dan hewan ini banyak dibutuhkan  burung kicau atau hewan peliharaan lainnya.

Jangkrik kidang juga dapat membuat suara keras, terutama selama musim kawin. Mereka saling berteriak untuk mendapatkan perhatian dari lawan jenis. Jangkrik Kidang tidak membutuhkan masa panen yang panjang, hanya sebulan sudah bisa dipanen. Beberapa orang mengambil jangkrik ini karena memiliki manfaat lain seperti makanan dan pengobatan alternatif.


8. Jenis Jangkrik Upa

Disebut Upa karena postur tubuhnya yang sangat kecil seperti Upo (Jawa: butiran padi). Selain itu, ia meninggalkan sisa makanan sebagai nama panggilan untuk beras. Jangkrik Upa hidup bebas di rumah, biasanya di antara batu bata.

Bentuknya pipih, kecil, putih pucat, tidak padat. Karena itu, ada sedikit permintaan. Di sisi lain, jangkrik upa kurang disukai oleh burung kicau karena baunya sangat kuat. Pada malam hari, Jangkrik Upa juga suka berbunyi dengan suara khasnya. Namun, suaranya tidak keras, agak pecah dan sedikit bising. Di musim hujan adalah musim kawin untuk mereka Mereka akan saling berteriak perhatian dengan suara lembut.


Sekian Materi Pada Hari Ini Mengenai Budidaya Perternakan Dengan Materi Jenis Jangkrik Populer di Indonesia Untuk Budidaya

                Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat. Terima Kasih …!!!


Baca Juga :