√Cara Sukses Budidaya Anggrek

Selamat Datang di Web Rumah Budidaya, tempat beragam macam budidaya yang akan disajikan dalam web ini secara rinci dan detail. Dibawah ini saya akan membahas materi tentang Budidaya Anggrek berikut penjelasannya.

√Cara Budidaya Tanaman Anggrek Di dalam Botol

Cara Budidaya Tanaman Anggrek Di dalam Botol

Perbanyakan anggrek yang bersumber dari biji, sulit dilakukan di lapangan, mengingat ukurannya yang relative kecil dan tidak tahan terhadap tekanan lingkungan. Teknik budi daya jaringan merupakan alternative terbaik untuk mengatasi kendala tersebut.


Keuntungan Perbanyakan Secara Generatif Modern

Mengecambahkan biji anggrek secara kultur jaringan mendatangkan banyak keuntungan, antara lain:

  1. Mengatasi keadaan biji yang heterogen
  2. Di dalam media agar, biji dapat memanfaatkan unsur hara yang ada.
  3. Dapat menekan terjadinya serangan jamur (kontaminasi).
  4. Menyelamatkan buah hasil persilangan
  5. Menambah pendapatan
  6. Menghemat tenaga, waktu, dan ruang (tempat).

Kemungkinan Terjadinya Variasi Genetik

Perbanyakan vegetatif (dengan stek) baik konvensional maupun modern, akan menghasilkan klon tanaman (somatoklonal). Klon tanaman adalah kumpulan tanaman yang seragam dan mempunyai sifat seperti induknya. Tidak selamanya tanaman baru menyerupai induknya, karena adanya kemungkinan terjadi variasi genetic (mutasi gen) akibat faktor lingkungan yang merugikan. Variasi genetik yang terjadi, tergantung pada sifat-sifat genetik induknya.

Khimer merupakan perubahan secara mendadak pada tanaman, yang dapat terjadi pada warna daun, batang, maupun bunga. Faktor-faktor fisik yang dapat menyebabkan terjadinya mutasi genetic antara lain adalah suhu, sinar ultra violet, dan radiasi ion. Radiasi dapat menyebabkan perubahan genotip maupun fenotipnya. Faktor-faktor yang menyebabkan terjadinya mutasi spontan, antara lain:

  • Delesi, yaitu terjadinya penghilangan sejumlah pasangan basa.
  • Transversion, yaitu mutasi akibat penggantian pasangan basa
  • Cacat spontan, dapat terjadi karena peristiwa depurinasi atau deaminasi.
  • Frame-Shift, yaitu mutasi akibat pergeseran asam amino karena ada penambahan atau pengurangan basa selama replikasi DNA.
  • Kesalahan pada replikasi DNA, yaitu bila peletakan nukleotida tidak pada tempat yang semestinya.
Artikel Terkait:  √Cara Menanam Bunga Bougenville

Alat-Alat dan Sterilisasi

Alat yang perlu disterilkan adalah alat-alat yang dipergunakan dalam kegiatan penaburan biji, antara lain scalpel, pinset anggrek, botol media yaitu botol panjang bekas saus yang mempunyai tutup karet, Erlenmeyer, gelas piala, cawan Petridis, dan sebagainya. Sterilisasi dapat dilakukan dengan oven atau autoklaf. Pada sterilisasi ini, oven disetel dengan temperature 160 o C selama 4 jam.

Alat-alat lain yang perlu disterilkan adalah laminair  air flow, yang berfungsi untuk menabur biji anggrek. Dilakukan dengan menyemprotkan alcohol 95 % pada alat tersebut, kemudian mengeringkannya dengan tissue bersih. Botol yang biasa digunakan untuk mengecambahkan biji adalah botol saus tomat atau botol lainnya yang sejenis.


Nutrien yang Diperlukan

Biji anggrek tidak mempunyai cadangan makanan. Namun di alam, mampu berkecambah walau dalam persentase sangat kecil. Hal ini dikarenakan adanya bahan-bahan organik yang disuplai oleh jamur Micoryza yang hidup dalam biji anggrek. Oleh karena itu, pada media buatan dalam botol harus tersedia cadangan makanan sumber karbon, yang diperlukan bagi perkecambahan biji.

Seperti pada media lainnya, bagi pertumbuhan dan perkembangan tanaman selalu diperlukan unsur-unsur baik makro maupun mikro. Unsur makro yang diperlukan dalam jumlah banyak antara lain : C, H, O, N, S, P, K, Ca, dan Mg, sedangkan unsur mikro yang hanya diperlukan dalam jumlah sedikit, tetapi harus selalu tersedia bagi tanaman, antara lain adalah Cl, B, Mo, Mn, Zn, Fe dan Cu.

Hormon alami yang dapat diberikan antara lain air kelapa, kapri dan taoge, pisang, kecambah serealia, kedelai, kacang panjang, atau kecambah jagung, jagung, jeruk, tomat, mangga dan sebagainya. Bahan lain yang perlu ditambahkan ke dalam media adalah arang tempurung kelapa (arang aktif = active charchoal). Penggunaan arang aktif ini berfungsi sebagai berikut :

  • Menyerap hasil-hasil metabolic yang dikeluarkan oleh biji.
  • Dengan penggunaan arang (berwarna hitam), maka beberapa zat pengatur tumbuh dapat terlindungi dari cahaya yang menembus botol transparan. Cahaya, baik yang berasal dari matahari maupun lampu, dapat merusak beberapa komponen media (zat-zat terlarut dalam media).
Artikel Terkait:  √Perhatikan! Cara Menanam Bunga Mawar Agar Cepat Berbunga

Peranan arang aktif menurut George dan Sherrington (1984), antara lain:

  • Mengabsorbsi zat-zat sekresi dari eksplain atau biji anggrek yang dikulturkan diatas media agar steril, yang dapat mengakibatkan penghambatan pertumbuhan
  • Mencegah penghambatan induksi kalus
  • Merangsang pembentukan akar
  • Mencuci permukaan jaringan yang dikulturkan dari media yang mengandung zat penghambat.

Tanaman atau jaringan tanaman yang dibudidayakan secara in vitro tidak bersifat autotrof, karena lingkungan dalam botol kultur tidak mendukung proses fotosintesis.


Cara Pembuatan Media dan Sterilisasi

Pembuatan media kultur jaringan dilakukan melalui beberapa tahap pekerjaan yang meliputi persiapan alat, yaitu sterilisasi botol media dan alat glass ware, pembuatan larutan stok, pembuatan media, sterilisasi media, dan penyimpanan media. Pembuatan larutan stok dilakukan terhadap mikronutrien, vitamin, ataupun zat pengatur tumbuh yaitu diperlukan. Derajat keasaman (pH) sangat penting dalam pembuatan media, karena pH di bawah 4,0 dapat menyebabkan kegagalan proses pemadatan agar media. Pesemaian anggrek juga akan terhambat, jika pH media lebih rendah dari 4,0 atau justru lebih tinggi dari 8,0.

Dalam pembuatan media, harus sering dilakukan penimbangan bahan dalam jumlah yang sangat kecil (untuk pembuatan media yang sangat sedikit), yang pada kenyataannya sangat sulit dilakukan. Untuk mengatasi hal tersebut, dianjurkan agar membuat dan mempunyai persediaan larutan stok. Larutan stok merupakan larutan yang dibuat dalam tingkat kepekatan yang tinggo, yang digunakan sebagai bibit dalam pembuatan media. Larutan ini dapat disimpan dalam lemari es, sehingga tahan dalam waktu yang agak lama. Penulisan informasi pada label botol larutan stok, sangat penting dilakukan untuk menghindari kesalahan dalam penggunaannya, serta untuk mencegah pemakaian bahan kimia yang telah kadaluarsa.


Teknik Penaburan Biji

Penaburan biji pada media padat merupakan cara perbanyakan tanaman yang paling sering dilakukan. Karena disamping tidak memerlukan pengetahuan yang banyak, juga laju pertumbuhan biji menjadi plb, dan seterusnya menjadi planlet, akan lebih cepat daripada melalui perbanyakan pada media cair.

Artikel Terkait:  √Perhatikan! Cara Budidaya Matoa Agar Cepat Berbuah

Biji yang ditabur harus diambil dari buah anggrek yang tepat masak. Tanaman anggrek yang dihasilkan akan bernilai tinggi bila berasal dari buah hasil persilangan antara dua macam anggrek, yang masing-masing mempunyai warna bunga yang indah dan daya tahan yang tinggi terhadap penyakit maupun tekanan lingkungan.


Penaburan dengan Metode Cair

  • Metode Cair Diam (Liquid Static Method)

Metode ini digunakan untuk menumbuhkan biji-biji anggrek, dengan menggunakan bantuan kertas saring sebagai penyangga serta sebagai penyedia nutrisi melalui perembesan media cair ke dalam kertas saring tersebut.


  • Metode Cair Bergerak (Liquid Agitatic Method)

Metode ini membutuhkan  alat penggojog (shaker) yang dapat bergoyang memutar dan mendatar. Adanya penggojogan memungkinkan nutrisi dapat terserap merata ke dalam biji.


Penaburan dengan Metode Padat

Biji yang sudah digunakan dalam metode ini berasal dari buah tua yang belum pecah, buah yang sudah pecah, dan buah yang belum tua.


Pelabelan Botol Anggrek

Setelah penaburan selesai dilakukan, botol-botol yang sudah berisi biji anggrek harus segera diberi label nama anggrek. Hal ini dilakukan dengan tujuan untuk mencegah kemungkinan terjadinya kekeliruan yang dapat menimbulkan keraguan. Bila pelabelan keliru, maka botol yang berisi ratusan planlet dari jenis anggrek yang hamal, justru dapat dijual dengan harga murah.


Pemeliharaan Sampai Tumbuh Planlet

Botol-botol anggrek kemudian disimpan dalam ruang incubator khusus bagi anggrek. Penyusunan botol diusahakan agar tidak berdesak-desakan. Sehingga selain dapat menghindari terjadinya kontaminasi, juga memudahkan dalam pemeliharaan ruangan agar tetap bersih dan steril.


Sekian Materi Pada Hari Ini Mengenai Budidaya Perkebunan Dengan Materi Cara Budidaya Tanaman Anggrek Di dalam Botol

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat Buat Para Perkebunan. Terima Kasih …!!!


Baca Artikel Lainnya: