√Mencegah Penyakit Kelinci Di Musim Hujan

Selamat Datang di Web Rumah Budidaya, tempat beragam macam budidaya yang akan disajikan dalam web ini secara rinci dan detail. Dibawah ini saya akan membahas materi tentang Penyakit Kelinci, berikut penjelasannya:

 

Saat musim hujan dimulai, peternak kelinci harus selalu berhati-hati. Bingung dengan fenomena kelinci dari awal November hingga akhir Februari?. Keluhan tentang kematian tiba-tiba kelinci bulan ini lazim. Kelinci tidak hanya mati, tetapi mereka juga mati karena penyakit selama musim hujan.


Tetapi jika dipikir-pikir, kelinci seharusnya tidak mati di musim hujan. Karena lokasi kelinci tidak hujan. Selain itu, di habitat aslinya, kelinci tidak mati selama musim hujan. Tapi mengapa kelinci itu mati? Apa yang salah dengan cuaca atau cuaca?

Yang jelas adalah kesalahan manusia. Tentu saja,  semua ada penyebabnya. Jika tidak ada sebab, itu tidak berpengaruh. Untuk alasan ini, untuk menjawab pertanyaan kelompok media sosial tentang penyakit kelinci selama musim hujan, Rumahbudidaya akan membagikan tips yang tepat untuk mencegah penyakit menyerang kelinci selama musim hujan. Dengan alasan banyak kelinci mati di musim hujan.

Musim hujan adalah jawabannya, karena dapat mempengaruhi perubahan suhu dan kelembaban. Level udara berkurang dan tingkat kelembaban meningkat. Juga, rumputnya basah. Kondisi seperti inilah yang membuat kelinci sakit saat musim hujan. Bakteri dan virus meningkat dengan cepat. Rumput basah adalah tempat terbaik untuk pertumbuhan parasit eimeria. Eimeria sendiri adalah virus yang dapat menyerang tubuh kelinci dan menyebabkan diare dan lainnya.

Musim hujan, khususnya, mengubah suhu dan kelembaban udara rata-rata. Situasi ini tentu saja tidak mempengaruhi kelinci, tetapi memiliki efek yang sangat baik pada perkembangan berbagai jenis protozoa, bakteri dan virus. Hujan membasahi rumput dan merupakan tempat yang bagus untuk pertumbuhan Amyria untuk menyerang tubuh kelinci. Kelinci dewasa dengan daya tahan lemah pasti terpengaruh. Tentu saja, untuk mengurangi risiko kematian, obat tidak bekerja secara optimal.

Artikel Terkait:  √Tahapan Pasca Embrionik Pada Kucing

 Berikut ini beberapa langkah untuk mencegah penyakit kelinci di musim hujan:

1. Cuci Rumput Pakan Kelinci

Jangan berasumsi bahwa hujan membersihkan debu yang menempel pada rumput. Sebaliknya, jika hujan turun rumput menjadi lebih tercemar. Ini terutama berlaku di daerah perkotaan yang tercemar banyak sampah. Maka rumput yang akan digunakan sebagai pakan kelinci harus dicuci lagi. Saat rumput kering atau matahari tengah hari memanas pada pukul 11, perhatikan waktu asupan rumput hijauan sebanyak mungkin, karena dalam keadaan ini matahari dipengaruhi oleh panas matahari, yang dapat mengurangi bakteri.

Hal yang sama berlaku untuk rumput kering. Selama musim hujan, berhati-hatilah untuk memastikan tidak ada bakteri. Anda harus mencucinya terlebih dahulu. Rumput kering sama buruknya dengan rumput basah karena debu terbang dapat menyerang kelinci. Adalah baik untuk mencuci rumput, kecuali untuk peternak di desa yang jauh dari keramaian dan hiruk pikuk kota, tetapi tidak salah untuk memastikan kebersihan pakan, karena ada risiko kontaminasi dengan pestisida.


2. Mengambil Rumput Tepat Waktu

Berhati-hatilah saat makan rumput dengan pakan kelinci. Jika bisa diambil ketika kering, tidak akan basah karena hujan. Biasanya rumput mengering di bawah sinar matahari sekitar tengah hari, antara pukul 11.00 dan 01.00. Panas matahari dapat mengurangi pertumbuhan penyakit bakteri.


3. Hindari Kelembaban Kandang Kelinci

Kandang dengan suhu lembab bisa menjadi tiram kelinci. Karena itu, mereka rentan terhadap skabies. Untuk mencegah hal ini terjadi, kurangi kelembaban di kandang dengan menempatkan kandang di bawah cahaya pagi yang panas di pagi hari. Biarkan mengering selama setidaknya 30 menit. Sampai semua bakteri di dalam kita mati.

Artikel Terkait:  √Cara Merawat Kelinci Baru Lahir

4. Sediakan Air Minum Bersih

Anda juga harus memberi minum kelinci. Namun, jangan memberikan air yang dikumpulkan dari air hujan. Ini karena kebersihan air hujan yang diterima tidak terjamin. Gunakan air sumur yang disimpan semalam atau selama beberapa jam. Petani di kota besar menderita masalah menurunkan kualitas air tanah sebagai air minum, tetapi masih aman bagi penduduk desa.


Sekian Materi Pada Hari Ini Mengenai Budidaya Perternakan Dengan Materi 4 Cara Mencegah Penyakit Kelinci di Musim Hujan

                Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat Buat Para Pecinta Kelinci. Terima Kasih …!!!


Baca Juga :