√Cara Budidaya Tanaman Porang

Selamat Datang di Web Rumah Budidaya, tempat beragam macam budidaya yang akan disajikan dalam web ini secara rinci dan detail. Dibawah ini saya akan membahas materi tentang Cara Budidaya Tanaman Porang, berikut penjelasannya:

Cara-Budidaya-Tanaman-Porang

Berbicara tentang tanaman porang mungkin masih banyak yang belum tau tanaman jenis apa itu dan gunanya. untuk itu terlebih dahulu kita kenali porang ini.


Apa sebenarnya Tanaman Porang ?

Porang dikenal dengan iles-iles atau (Amorphopallus muelleri) merupakan tanaman herbal yang dapat tumbuh hingga mencapai ketinggian sekitar 1,5 meter, tanaman ini merupakan tanaman penghasil umbi yang banyak hidup di hutan tropis.

Secara fisik, tanaman porang tumbuh dengan tangkai tunggal atau batang bercorak belang-belang hijau-putih mirip seperti tanaman suweg. Tanaman porang hanya bisa tumbuh di bawah pepohonan penyangga seperti pohon jati.


Budidaya porang sedang banyak dibicarakan dikarenakan memiliki nilai ekonomi yang menjanjikan. Karena umbi tanaman porang mengandung zat Glucomanan yang memiliki banyak manfaat di bidang industri dan juga kesehatan. Glukomanan adalah serat alami yang larut dalam air, digunakan sebagai aditif makanan sebagai pengemulsi dan pengental, dan juga dapat digunakan sebagai bahan untuk membuat perekat ramah lingkungan dan komponen pesawat, seperti dilansir situs web resmi USDA.


Sebelum lanjut kepada cara menanam porang, alangkah baik nya kita siapkan apa saja yang perlu diperhatikan dalam menanam dan merawat porang sampai nantinya dapat dipanen.

Agar budidaya porang mencapai hasil maksimal, dulur harus memperhatikan kondisi berikut untuk budidaya tanaman porang:


A. Jenis dan pH tanah

Tanaman porang dapat tumbuh di segala jenis tanah. Tetapi untuk hasil yang baik, siapkan dan  tanah yang gembur dan subur. Pastikan juga keasaman tanah adalah pH 6-7


B. Kondisi Lingkungan

Tanaman porang membutuhkan naungan untuk pertumbuhan yang baik. Kepadatan bayangan minimum 40%. Nuansa yang cocok untuk tanaman porang adalah pohon jati, mahono dan sono.


C. Iklim atau Suhu

Tanaman porang memiliki sifat khusus dengan daya tahan sangat tinggi terhadap tempat teduh atau naungan. Tanaman ini bisa tumbuh di ketinggian 0-700 mdpl. Tetapi ketinggian terbaik untuk budidaya porang adalah pada ketinggian 100-600 meter di atas permukaan laut.


Perkembangbiakan Porang

Reproduksi tanaman porang dapat dilakukan secara vegetatif atau reproduktif. Secara umum, teknik perkembangbiakan porang dapat dilakukan dengan cara berikut:


  • Perkembangbiakan dengan Bintil atau Katak

Katak adalah bintil coklat gelap yang muncul di bagian bawah atau tangkai daun tanaman porang. Satu buah katak seberat 1 kg mengandung sekitar 100 bintil. Katak atau bintil dikumpulkan pada saat panen, kemudian disimpan sampai memasuki musim hujan dan ditanam langsung di lahan yang sudah disiapkan.


  • Benih atau Buah Pembibitan

Setiap empat tahun, porang menghasilkan bunga yang akan menjadi buah atau biji. Satu buah porang dapat menghasilkan hingga 250 biji, yang dapat ditaburkan pertama dan digunakan sebagai bibit anakan.


  • Berkembang biak dengan umbi

Untuk umbi yang berukuran kecil, diperoleh dari umbi yang terlalu rapat dan hal ini perlu dikurangi saat menanam untuk mendapatkan hasil terbaik. Hasil reduksi ini dikumpulkan dan digunakan sebagai benih. Sedangkan, Untuk umbi yang berukuran besar, umbi dibongkar dengan ukuran yang diinginkan, lalu ditanam di tanah yang sudah disiapkan.

Artikel Terkait:  √Bunga Tulip

Persiapan Perkebunan Porang

Lokasi terbaik untuk budidaya porang adalah keteduhan pohon yaitu kelembapan tanah. Namun, bahkan di lapangan terbuka, porang dapat tumbuh dengan baik, dan secara umum, nuansa seperti paranet disediakan sehingga intensitas sinar matahari tidak terlalu tinggi.


Inilah yang perlu Anda persiapkan.

  1. Bersihkan lahan untuk digunakan pada gulma dan sisa tanaman
  2. 1 blok dibuat setiap 4 hektar, dan jalan inspeksi selebar 2 m dibuat sebagai blok batas
  3. Pemasangan tiang jarak 1m x 1m untuk umbi dan katak
  4. Untuk bibit menggunakan katak yang ditanam di cangkul tinggi, gunakan cangkul selebar 0,5 m untuk membuat jalur.
  5. Pembuatan lubang tanam untuk bibit menggunakan umbi dengan ukuran lubang sekitar 20x20x20 cm.

Pemberian pupuk dasar dilakukan sebelum mencampur 0,5 kg pupuk / lubang naungan di umbi dengan tanah bagian atas, dan pupuk naungan katak sebelum dicampur di tanah di sekitar steak.


Cara Menanam Porang

Porang ini paling baik ditanam di musim hujan, yaitu dari November hingga Desember. Langkah-langkah menanam porang adalah:

  1. Siapkan tanah yang akan ditanami porang dan buat lubang menggunakan cangkul.
  2. Bibit yang dipilih dimasukkan satu per satu ke dalam lubang tanam dengan tunas menghadap ke atas.
  3. Untuk setiap lubang tanam diisi dengan satu porang bibit dengan ketebalan 1m x 1m
  4. Tutupi lubang tanam dengan tanah setebal 3 cm
  5. Sirami tanaman jika tanah mulai kering

Pemeliharaan Dalam Budidaya Porang

Untuk mencapai pertumbuhan dan produksi maksimum, gulma dapat digunakan untuk perawatan intensif. Penyiangan dilakukan dengan membersihkan gulma, yang bisa menjadi pesaing tanaman porang  dalam hal persyaratan air dan nutrisi.

Setelah menanam umbi, kita perlu memotong sebulan. Gulma berikutnya dilakukan ketika gulma muncul. Gulma ditumpuk dalam lubang untuk digunakan sebagai pupuk organik setelah diseduh.


Pengendalian Hama dan Pengendalian Penyakit Tanaman Porang

Hama yang menyerang tanaman porang adalah belalang, ulat orchetimacasar, larva umbi arachhenkes dan nematoda. Penyakit umum meliputi: busuk batang, jamur Sclerotium sp, Rhyzoctonia sp, layu daun oleh Cercospora sp.

Artikel Terkait:  √Cara Menanam Lidah Buaya

Pengendalian nematoda hetereter sering menyerang umbi bangkai menggunakan Carbofuran, tetapi pengendalian penyakit dapat menggunakan Ridomil dan Benlate fungisida dan pengendalian hama dapat menggunakan Basudin dan Thiodan.

Anda tidak perlu khawatir tentang hama besar seperti babi hutan, landak atau tikus. karena bsaat dimakan mentah, tanaman ini dapat menyebabkan muntah. Selain bakteri yang terkandung di dalamnya, tanaman ini menghasilkan antibiotik yang berfungsi untuk melawan bakteri penyebab jamur dan patogen.


Langkah Pemanenan

Porang dapat dipanen untuk pertama kali setelah usia 2 tahun. Umbi panen adalah umbi besar yang beratnya melebihi 1 kg / umbi, umbi kecil harus dipanen pada tahun berikutnya. Setelah itu, tanaman dapat dipanen setahun sekali tanpa harus menanam umbi lagi.

Ciri khas pengepungan yang siap dipanen adalah ketika daun kering dan jatuh ke tanah. Satu pohon dapat menghasilkan sekitar 2 kg umbi, dan dari satu hektar sekitar 40.000 tanaman, 80 ton umbi dapat dipanen untuk panen dua tahun.

Setelah memanen umbi, maka harus mencucinya dan membersihkannya dari  tanah dan akar, kemudian memotong umbi, memotongnya setelah dijemur, karena kualitas  menentukan hasil panen jadi harus benar dalam melakukannya.


Itulah langkah dan cara menanam porang jika ingin dibudidayakan. Dengan memperhatikan prosedur yang tertera di atas insyaallah dapat menghasilkan panen yang memuaskan.


Sekian Materi Pada Hari Ini Mengenai Budidaya Pertanian Dengan Materi Cara Budidaya Tanaman Porang

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat Buat Para Pecinta Tanaman. Terima Kasih …!!!


Baca Artikel Lainnya: