√Cara Merawat Kelinci Baru Lahir

Selamat Datang di Web Rumah Budidaya, tempat beragam macam budidaya yang akan disajikan dalam web ini secara rinci dan detail. Dibawah ini saya akan membahas materi tentang Merawat Kelinci, berikut penjelasannya:

Ketika memelihara kelinci yang memiliki anak. Jadi, hal pertama yang harus dilakukan adalah tetap sehat dan menjaganya agar tidak mati. Tetapi sayangnya, semua peternak kelinci pemula gagal untuk mencoba, karena mereka tidak begitu sadar bahwa itu baik dan benar untuk merawat bayi kelinci. Merawat kelinci yang baru lahir tidak semudah merawat kelinci dewasa. Juga, karakter induk kelinci berbeda dari hewan induk lainnya, dan secara umum, induk kelinci akan segera meninggalkan sarang dan meninggalkan anak untuk mencari makanan. Jika seorang bayi dibiarkan sendirian di kandang tanpa orang tua, itu dapat menempatkan anak-anak dalam risiko predator seperti tikus dan musang.

Selain hal di atas, masih banyak kasus lain yang biasa dialami oleh peternak kelinci. Misalnya, kelinci induk stres dan lapar, sehingga mereka memakan anak mereka (pengakuan ekspresi), atau kelinci induk stres dan tidak mau menyusui bayinya, dan ada banyak contoh lainnya. Jelas bahwa memelihara kelinci membutuhkan perhatian khusus dari pemiliknya.


Cara merawat kelinci yang baru lahir

Merawat kelinci yang baru lahir tidaklah mudah dan juga tidak terlalu sulit. Yang utama adalah memperhatikan langkah-langkah di bawah ini.

Artikel Terkait:  √Cara Merawat Anjing Siberian Husky

1. Perhatikan Kondisi Induk Kelinci

Hal pertama yang perlu Anda lakukan adalah merawat kondisi induknya. Pastikan induknya tidak kelaparan atau stres karena dia bisa memakan anak-anaknya sendiri nanti. Juga, jangan menyentuh bayi, karena ada kelinci yang tidak ingin untuk memberi makan bayi setelah dipegang manusia. Ini mungkin karena aroma tajam tangan kita yang menempel di tubuh kelinci. Dalam hal ini,  Anda harus menyediakan susu bubuk (SGM atau Bebelove) untuk digunakan dengan kelinci bayi berusia 0-6 bulan. Umpan formula ini menggunakan pipet khusus untuk hewan yang dapat dibeli di toko hewan peliharaan terdekat. Dan waktu pemberian hadiah bisa dilakukan setiap 2 jam sekali, tetapi setelah 2 minggu Anda bisa memberi 3 jam. Pada usia satu bulan, anak mulai belajar dan dapat makan rumput dan sayuran segar pada 1,5 tahun (45 hari).


2. Perhatikan Kondisi Cuaca dan Udara Saat Bayi Kelinci Lahir

Kelinci yang baru lahir tidak memiliki banyak bulu, dan  mereka masih kurus. Karena itu, sangat rentan terhadap perubahan cuaca dan udara. Perlu dibuat tempat yang nyaman agar kelembaban dan suhu udara tetap stabil. Pastikan suhu kandang kelinci tidak terlalu tinggi. Karena itu bisa berbahaya.


3. Konfirmasi Setelah Melahirkan

Langkah ketiga dalam merawat kelinci yang baru lahir adalah dengan rajin memeriksa kelinci secara keseluruhan. Sebagai aturan, pemeriksaan kelinci dilakukan 2 hari setelah lahir. Dan yang perlu Anda lihat adalah kondisi bayi, apakah anak itu lahir sehat, mati atau cacat. Ketika Anda mengetahui bahwa bayi yang meninggal perlu segera dipisahkan agar tidak menyebabkan penyakit pada bayi lain.


4. Lindungi Bayi Kelinci Dari Pemangsa

Seperti tertulis di atas, induk kelinci tidak baik dalam hal melindungi anak-anak mereka. Karena itu, perlindungan tambahan dari pemilik diperlukan. Lindungi dari pemangsa dan hewan kecil, misalnya. Kelinci yang baru lahir, usia 9-10 hari, tidak memiliki bulu dan bisa gatal dan terluka karena gangguan hewan kecil. Perhatikan kandangnya.

Artikel Terkait:  √Makanan Kelinci Kecil

5. Menjaga Keamanan Kelinci Yang Baru Lahir

Penanganan kelinci yang baru lahir berikutnya adalah untuk memastikan keamanan kelinci yang baru lahir. Pemilik kelinci, serta ibunya, harus menjaga kondisi di sekitarnya untuk menjaga bayi tetap sehat dan aman. Ini karena kelinci yang baru lahir memerlukan penanganan khusus yang berbeda dari kelinci dewasa. Ia memiliki kekebalan yang sangat lemah dan rentan terhadap penyakit. Begini caranya.

  • Pastikan kandang bayi kelinci jauh dari sinar matahari sore yang panas. Namun, masih panas di bawah sinar matahari pagi.
  • Sirkulasi udara di kandang kelinci juga bagus. Jadi ruangan itu ramai dan tidak lembab. Ini menciptakan pertumbuhan virus dan jamur yang dapat mengganggu kesehatan bayi kelinci.
  • Pastikan kotoran kelinci tidak mengendap dalam kandang dalam waktu lama. Ketika kandang segera dibersihkan. Atau buat model kandang kelinci yang bisa dengan mudah membuang kotorannya segera.

6. Merawat Bayi Kelinci Jika Induknya Tidak Mau Menyusui

Beberapa  bayi kelinci memiliki masalah dengan induknya, mereka menolak untuk menyusui bayi kelinci yang baru lahir. Dalam hal ini, menjadi PR sulit bagi pemiliknya. Ini berarti Anda perlu lebih terlatih dan berhati-hati saat merawat mereka. Saran dari penulis sebaiknya segera memanggil dokter hewan sebagai pertolongan pertama untuk bayi kelinci apkah ahrus dengn susu formula tambahan.


7. Perhatikan Kelinci yang Tidak Disusui

Terkadang kelinci dapat memiliki hingga 8 anak. Secara fisik, induk kelinci memiliki delapan puting. Jika anak Anda menggunakannya secara bersamaan, jumlah ini tidak akan maksimal. Bahkan bisa ditolak oleh orang tua. Jadi, Anda harus menyediakan pengganti susu untuk kelinci yang tidak mendapatkan puting. Pisahkan kelinci dari induknya sehingga perawatan terserah Anda.

Artikel Terkait:  √Tanda Kucing Cari Perhatian

8. Pindahkan Bayi Kelinci

Kadang-kadang ketika memelihara kelinci, kelinci subur (produktif) ditemukan, sehingga hasilnya, puting susu ibu adalah delapan, tetapi mereka dapat melahirkan sejumlah besar anak-anak dengan 8-12 ekor. Karena itu, beberapa keturunannya harus dipindahkan ke induk lainnya.  Langkah pertama setelah melahirkan adalah melahirkan anak dan jauh dari anak (misalnya, dengan memberi makanan atau sesuatu yang lain). Namun, mengambil kelinci saat induknya melihat dapat menyebabkan stres dan keganasan. Karena induk kelinci sangat sensitif dan agresif.


9. Pegang Kelinci Saat Mencapai 8 Minggu

Kelinci bayi rentan terhadap penyakit dan bakteri, terutama E. coli, yang dapat membunuh dalam beberapa jam sebelum menyusui. Anda harus mencuci tangan dengan seksama setiap kali Anda memegang bayi kelinci sampai diberi makan. Setelah itu, cobalah untuk memegangnya sesering mungkin untuk menjinakkannya agar saat Anda dewasa ia menjadi jinak.


10. Wabah Penyakit

Jika Anda adalah pembibit kelinci, pasti mengenal penyakit epidemi di lingkungan. Anda dapat bertanya kepada peternak lain atau sekelompok ruang maya. Terkadang kematian mendadak terjadi selama kehamilan karena kelahiran prematur induk atau kekurangan gizi. Namun, beberapa kelinci tiba-tiba mati karena wabah penyakit yang lebih umum.


Sekian Materi Pada Hari Ini Mengenai Budidaya Perternakan Dengan Materi 10 Cara Merawat Kelinci Yang Baru Lahir

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat. Terima Kasih …!!!


Baca Juga :