√Cara Budidaya Ikan Guppy

Selamat Datang di Web Rumah Budidaya, tempat beragam macam budidaya yang akan disajikan dalam web ini secara rinci dan detail. Dibawah ini saya akan membahas materi tentang Ikan Guppy, berikut penjelasannya:

Cara-Budidaya-Ikan-Guppy-di-Akuarium

Siapa yang sudah kenal Guppy? Guppy atau nama Latin Poecilia reticulata adalah ikan hias yang mudah berkembang biak. Ikan hias ini mudah beradaptasi dan dapat bertahan hidup dalam air asin atau garam. Habitat awal Guppy ada di sungai, bersih dan tenang, bahkan di danau.

Guppy datang ke Indonesia sekitar tahun 1920 sebagai ikan hias di akuarium. Di mana Guppy berasal dari Amerika Tengah dan Selatan. Prevalensi ikan guppy di Indonesia sendiri sangat cepat dan sekarang Anda dapat menemukan ikan guppy di hampir semua wilayah air tawar di Indonesia.

Keindahan dan bentuk sirip ikan guppy membentuk dasar dan pesona ikan ini sebagai ikan hias. Khusus untuk ikan guppy jantan, karena keindahan sirip ikan guppy telah ditunjukkan untuk mengungguli wanita. Ini disebabkan oleh fakta bahwa wanita bodoh biasanya kabur.

Untuk masalah budidaya atau pemeliharaan, Guppy adalah ikan hias yang tidak membutuhkan banyak uang. Hanya beberapa peralatan sederhana yang bisa membiakkan ikan ini.


Cara Budidaya Ikan Guppy

Inilah cara ikan Guppy yang bisa diterapkan:


1. Persiapan Situs / Kontainer

Tentu saja Anda perlu mengambil atau menyiapkan wadah untuk memulai bentuk ikan guppy. Gufi dapat diperbanyak dan dipelihara dalam berbagai wadah seperti tangki semen, akuarium dan ember plastik. Tapi setidaknya harus ada 4 kontainer dengan fungsi berbeda. Artinya, harus ada wadah untuk memisahkan unggas, tempat penetasan, wadah petelur atau tempat penyimpanan dan wadah pembiakan. Ukuran wadah penangkaran ikan guppy tergantung pada kapasitas kandang, setidaknya ketinggian wadah harus mencapai sekitar 30 cm.

Artikel Terkait:  √Makanan Ikan Guppy

2. Mencari Induk Atau Perindukan Ikan Guppy

Hal ini dapat dilihat dalam bentuk dan bentuk fisik untuk membedakan ikan guppy betina dan jantan. Seperti yang dijelaskan di atas, perempuan bodoh ini memiliki warna yang samar, puncak yang tidak tertinggal di belakang jumbai, dan bentuk fisik yang lebih bulat.

Guppy jantan lebih cantik dengan jepit dan tubuh langsing. Ukuran tubuh pria pasti lebih kecil dari wanita. Indukan siap untuk berkembang biak atau bertelur adalah 4 bulan. Faktor genetik menentukan warna dan penampilan fisik si konyol. Karena itu, proses pemilihan tempat pemuliaan dalam budidaya ikan sangat penting. Untuk reproduksi yang tepat, perlu dipertimbangkan bagaimana mengatur bentuk ikan dengan cara berikut:

  1. Usia Ikan Guppy: Seperti dijelaskan di atas, usia yang baik dari proses pemuliaan adalah antara 4 dan 5 bulan. Usia ini lebih jelas warnanya, matang di ekor dan mengembangkan alat kelamin dengan benar.
  2. Pengamatan Perilaku: Amati kelincahan dan selera calon orang tua untuk menjadi pecinta ikan crucian. ASI yang baik adalah ikan yang sehat. Dan perilaku ikan sehat tentu cenderung lebih aktif dan tidak ada masalah dengan nafsu makan.
  3. Bentuk fisik: Bukankah sudah dijelaskan bahwa reproduksi orang bodoh dipengaruhi oleh karakteristik genetik? Tentu saja, panjang yang dipilih adalah yang memiliki bentuk fisik yang lebih baik daripada yang lain.

3. Pemisahan Induk Ikan Guppy

Ini adalah proses yang terjadi sebelum penyemaian atau pemijahan terjadi. Goofy perempuan dan laki-laki harus terlebih dahulu dipisahkan. Ganti air di kedua tempat penangkaran kontainer setiap 1-3 hari. Proses pemisahan ini dilakukan untuk memastikan bahwa proses modifikasi selesai.

Pada tahap ini, dua jenis bibit Guppy akan diberi makan untuk mendapatkan banyak sperma yang masih digunakan selama proses peletakan. Beri mereka makan dua kali sehari atau makan daphnia.

Artikel Terkait:  √Cara Merawat Bibit Lele Sangkuriang

4. Pemijahan Ikan Guppy

Gunakan wadah untuk proses bertelur yang dijelaskan di atas. Isi wadah hingga kedalaman 30 cm dengan air bersih dan simpan setidaknya selama satu hari. Wadah yang dapat menampung 100 liter air sudah cukup untuk menampung 30 ikan Guppy selama proses pemijahan ini.

Untuk memaksimalkan proses pemijahan, sediakan tanaman air agar ikan guppy lebih nyaman dan bebas, seperti tanaman hydrangea. Sebagai aturan, dalam proses ini jumlah induk babi jantan adalah 1: 5, dibandingkan dengan betina. Sebagai aturan, proses ini berlanjut hingga 4-7 hari, karena tidak semua orang tua dimodifikasi. Induk betina yang telah dibuahi segera berpisah menjadi bejana tetas.


Cara Lainnya:

  • Sebelum ikan memasuki akuarium pemijahan, tambahkan air bersih dan simpan selama 24 jam, lalu masukkan ikan guppy jantan dan betina.
  • Akuarium pemijahan memiliki kedalaman 25 cm dan kepadatan ikan tidak lebih dari 30/100 liter. Misalnya, ukuran sikat akuarium adalah 1 x 0,5 meter, yang dapat menampung sekitar 30-40 ikan guppy.
  • Bahkan, memelihara ikan guppy dapat dilakukan berpasangan, dan pada saat yang sama dimungkinkan untuk memasukkan semua benih secara bersamaan.
  • Namun, karena masalah efisiensi waktu, produksi goofy secara massal direkomendasikan. Untuk membandingkan ikan jantan dan betina, gunakan rasio 1: 5 (jantan 1 dan betina 5).
  • Namun, jika Anda mencurigai bahwa semua ikan betina akan dibuahi oleh ikan jantan, Anda dapat menggunakan komposisi rasio 1: 2.
  • Proses pemijahan dimulai dengan pertama-tama memasukkan ikan betina dan meletakkannya di pagi hari. Lalu masukkan ikan jantan di sore hari.
  • Jika tidak semua ikan bertelur pada hari yang sama, tetapi bertelur masal, maka lakukan proses bertelur selama 4-7 hari sampai semua ikan berhasil bertelur.
  • Setelah itu, segera pisahkan ikan betina yang dibuahi ke dalam akuarium tetas.
Artikel Terkait:  √Penyebab Ikan Nila Mati Setelah Hujan

5. Penetasan Benih Ikan Guppy

Selain mengisi wadah untuk penetasan benih, wadah harus memiliki fungsi ventilasi. Agar tidak mengganggu larva ikan, aerasi tidak perlu terlalu kuat. Ganti air setiap 1-3 hari agar tetap bersih.

Pakan itu sendiri adalah moina dan daphnia. Dalam proses bertelur, dibutuhkan 3-4 minggu untuk embrio untuk dilahirkan. Jika proses peletakan berlangsung hingga 14 hari, karakteristik perindukan  mulai muncul.

Goofy betina dapat hamil secara unik 3 kali karena goofy betina dapat menyimpan sisa sperma dalam tubuh. Interval trimester berikutnya membutuhkan 1-5 minggu. Wanita guppy dapat menghasilkan 30-100 anak setiap kehamilan. Tetapi anak-anak ini harus dideportasi agar mereka tidak menjadi makanan orang tua.


6. Pemisahan

Proses akhir di mana wadah harus ditempatkan di ruang terbuka. Karena ada unsur sinar matahari, harus dimungkinkan untuk membentuk warna-warna indah pada ikan mas guppy. Tambahkan tanaman air ke tempat berlindung seperti eceng gondok dan tanaman hydilla. Jika bayi masih berusia sekitar 5 hari, suntiklah.

Setelah lima hari, ikan dapat diberi makan dalam bentuk daphnia atau udang kecil. Kemudian, setelah 20 hari ikan, lanjutkan ke pakan cacing sutra atau cacing rambut.


Sekian Materi Pada Hari Ini Mengenai Budidaya Perikanan Dengan Materi 6 Cara Budidaya Ikan Guppy di Akuarium dengan Baik

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat Buat Para Pecinta Ikan. Terima Kasih …!!


Baca Juga :