√Cara Budidaya Mentimun

Selamat Datang di Web Rumah Budidaya, tempat beragam macam budidaya yang akan disajikan dalam web ini secara rinci dan detail. Dibawah ini saya akan membahas materi tentang Mentimun, berikut penjelasannya:

Cara-Budidaya-Mentimun

Mentimun adalah salah satu buah segar yang biasa digunakan untuk lalapan. Mentimun berwarna hijau, hijau muda, atau umumnya ditemukan dalam pengaturan off-white. Jika mentimun sudah tua atau melebihi masa panen, warnanya pucat dan bahkan mendekati putih. Bentuk mentimun itu sendiri berbentuk lonjong, bukan ujung silindris, dan badannya putih, tetapi warnanya tinggi dalam air, sehingga agak kuning dengan rasa segar.

Untuk mengetahui secara biologis, nama mentimun atau timun adalah Curcumis sativus L. Mentimun sendiri adalah buah dari suku Labuan Labu, sehingga memiliki bentuk biji yang hampir mirip dengan labu, dan juga bisa dimakan seperti labu. Dalam kondisi mentah. Komponen nutrisi yang ditemukan dalam sayuran mentimun dikonsumsi oleh banyak orang.

Nutrisi mentimun yaitu: Kalori, Gendut, Sodium, Kalium, Karbohidrat, Tekstil, Glukosa, Protein, Vitamin A, B12,B6, C, D, Kalsium, Dan nyatanya, masih banyak bahan nutrisi dengan mentimun. Mentimun sendiri dipanen saat tidak matang, karena buahnya digunakan sebagai sayuran agar segar dalam waktu yang lama. Seperti yang sering terjadi, mentimun banyak digunakan sebagai hidangan memasak sebagai camilan. Sering menemukan mentimun dalam hidangan pedas seperti sayuran.

Karena sifat nutrisi mentimun, serta manfaat dan kemanjuran mentimun untuk memasarkan sayuran ini. Manfaat mentimun adalah bahwa dengan mengonsumsi mentimun, gula darah dalam darah stabil, kadar kolesterol stabil, dan yang paling penting, asupan mentimun meningkatkan sistem kekebalan tubuh. Kandungan air mentimun memungkinkan untuk menghindari dehidrasi. Tidak banyak manfaat dan manfaatnya.


Cara Budidaya Mentimun

Berikut ini terdapat beberapa cara budidaya mentimun, terdiri atas:


1. Waktu yang tepat untuk menanam Mentimun

Anda dapat menanam mentimun pada bulan April atau Mei saat musim hujan mulai surut, atau menyesuaikan musim dan cuaca saat ini. Seperti kita ketahui, musim dan cuaca sangat sulit diprediksi.

Artikel Terkait:  √Cara Menanam Selada

Jika masih ragu, maka Anda bisa mengukur suhu tanah. Suhu tanah adalah 19-22 derajat Celcius, dan suhu tanah biasanya lebih rendah dari suhu, jadi perhatikan suhu.


2. Lahan Mentimun

Setelah memilih waktu yang tepat, Anda sekarang dapat mulai mempersiapkan tanah pertanian Anda. Pilih lokasi perkebunan dengan sinar matahari yang cukup hangat. Dan Anda perlu tahu bahwa mentimun sangat baik jika ditempatkan di ruangan dengan cahaya yang cukup. Sinar matahari sangat penting sebagai sumber nutrisi dan pengontrol suhu tanah. Ketika ada cukup sinar matahari, suhu tanah menjadi hangat, sehingga pertumbuhan mentimun sangat baik. Selain pencahayaan, langkah-langkah yang benar untuk mempersiapkan penanaman tanah adalah:

  • Dianjurkan untuk menarik gulma ke akar sehingga gulma dan batu tidak tumbuh lagi di tanah yang bersih, gulma.
  • Bahan kimia dapat merusak tanah untuk mengolah tanaman, termasuk mentimun, kecuali herbisida digunakan untuk memproses gulma yang ada.
  • Gunakan alat seperti sekop atau cangkul kecil untuk melonggarkan tanah dan mencampur tanah dengan pupuk secara merata untuk meningkatkan kualitas tanah dan kandungan nutrisi.
  • Untuk pupuk, Anda dapat menggunakan kompos, pupuk organik paling cocok untuk tanaman mentimun. Anda dapat mencampur kompos dari area yang tumbuh hingga kedalaman 32 cm.
    Seimbangkan pH tanah sampai 7. PH rendah dapat meningkatkan tanah di lahan pertanian atau kapur, tetapi untuk menurunkan pH tanah, gunakan sulfur atau aluminium sulfat.

3. Menabur / pembibitan timun

Ketika tanah yang subur siap, langkah selanjutnya adalah menabur. Pada tahap ini, disarankan untuk memilih varietas mentimun yang paling cocok untuk perkebunan yang Anda berikan. Untuk varietas mentimun, mereka dibagi menjadi dua jenis: sulur dan lemak, sulur lebih menarik bagi orang, tetapi varietas semak lebih mudah ditangani di ruang sempit. Setelah memilih varietas penanaman, langkah-langkah berikut:

  • Pilih benih yang paling cocok dengan perkebunan Anda. Untuk membuatnya lebih mudah dan sederhana, Anda bisa mendapatkan benih unggul yang tumbuh dan siap ditanam di toko pertanian atau koperasi pertanian.
  • Namun, untuk menanam mentimun dari biji, pilih benih yang tepat, yang layak ditanam.
  • Tanam mentimun di awal musim dan pindahkan benih untuk merawat benih dengan baik.
  • Anda dapat melakukan pembibitan dalam ruangan menggunakan pot kecil atau polybag yang diletakkan di atas tikar atau hangat, seperti ditempatkan di bawah cahaya penanam tanaman atau inkubator khusus.
  • Pembibitan mentimun harus dilakukan 4 minggu sebelum tanam, dan ketika Anda ingin memindahkan biji mentimun, kocok dengan hati-hati untuk mengeluarkannya.
Artikel Terkait:  √Budidaya Tanaman Singkong Terbaik

4. Menanam Mentimun

Kelembaban sangat penting dalam proses penanaman mentimun, sehingga mentimun dapat tumbuh dengan baik di kemudian hari, tetapi jika kondisi tanahnya benar-benar kering, Anda dapat menggali lubang kecil di sekitar tanah sedalam 2,5 cm dan menambahkan air ke setiap lubang saat menambahkan air. Setelah itu, langkah selanjutnya:

  • Bor lubang kecil dengan tangan Anda atau tanam di area penanaman yang lembab dengan sekop dan siapkan benih mentimun untuk ditanam.
  • Setiap bibit mentimun berusaha menjaga jarak sekitar 50-100 m dari area budidaya. Biji mentimun dengan varietas semak bisa dieksplorasi agak dekat, berkisar antara 40 hingga 70 cm.
  • Setelah menambahkan biji mentimun, jangan lupa gunakan tanah campuran kompos untuk menutup lubang tanam.

5. Perawatan tanaman mentimun

Selain harus rajin memupuk dan menyiram tanaman, jangan biarkan tanaman layu dan kondisi tanah kering. Saat menyiram mentimun Anda sendiri, Anda sebaiknya tidak menyiramnya terlalu banyak atau terlalu sedikit. Ini dijelaskan pada langkah selanjutnya. Saran pertama adalah menyiapkan grid terlebih dahulu untuk tanaman mentimun. Sebagian besar mentimun, terutama varietas ini, sangat penting karena mereka membutuhkan dukungan vertikal seperti kotak ketika tumbuh. Segera setelah menanam benih mentimun, Anda perlu menyiapkan sulur. Penjelasan lebih lanjut:

Karena mentimun tumbuh secara horizontal, sulur mentimun tumbuh dengan batang yang ditanam dengan hati-hati. Namun, Anda juga bisa menanam mentimun secara vertikal. Dalam posisi vertikal, tanaman terpapar aliran udara dan sinar matahari yang memadai, sehingga panen nanti direkomendasikan. Untuk meningkatkan hasil panen.


6. Tambahkan Mulsa

Setelah memasang sulur, ketika tunas tanaman mentimun mulai tumbuh, tambahkan mulsa. Dengan menggunakan mulsa untuk menutupi lahan yang ditanami, Anda dapat membatasi jumlah gulma yang tampak mempertahankan nutrisi dan kesuburan lahan yang ditanami.

  • Untuk menambahkan mulsa, Anda dapat dengan mudah memasang mulsa organik seperti sedotan atau sepotong kayu.
  • Jika tunas mentimun sudah mulai muncul, Anda perlu menambahkan mulsa ini.
  • Selain mulsa organik, Anda bisa menambahkan mulsa plastik. Namun, tidak seperti mulsa organik, ini memberikan mulsa plastik ketika kuncup terlihat pada biji. Untuk mulsa plastik itu sendiri, lebih baik menggunakan mulsa plastik berwarna gelap. Mulsa gelap sangat baik untuk menjaga tanah tetap hangat dan lembab.
Artikel Terkait:  √Cara Budidaya Jamur Merang

7. Menyiram tanaman mentimun

Saat menanam mentimun, seperti menanam tanaman lain, Anda perlu menyiraminya. Penyiraman ini harus teratur dan memadai. Langkah-langkah yang benar untuk penyiraman adalah:

  • Siram tanaman mentimun dua kali seminggu, menggunakan selang atau menyiram tanaman, dan sirami sampai mencapai.
  • Tanahnya tidak pernah kering dan selalu lembab.
  • Jika Anda tidak ingin repot, gunakan sistem irigasi tetes untuk mengatur aliran air sehingga air tetap konstan.

8. Pemupukan Mentimun

Sangat penting untuk menggunakan pupuk untuk tanaman mentimun.Terapkan pupuk ke tanaman setiap dua minggu. Pemupukan dicapai dengan pemupukan pupuk cair di lahan penanaman. Jika Anda kesulitan menemukan pupuk cair, Anda dapat menggunakan kompos dengan air.Penggunaan pupuk cair yang digunakan meningkatkan penyerapan pupuk oleh akar mentimun. Anda tidak  perlu menggunakan terlalu banyak pupuk, cukup pemupukan tanaman mentimun akan mengganggu proses pemupukan.


9. Panen Mentimun

Khusus untuk mentimun, ketika buahnya masih muda dan hijau, bisa dipanen untuk menyimpan mentimun dalam waktu lama dan menjaga kesegaran dengan ukuran panjang 15-15 cm. Tahap panen yang benar:

  • Panen mentimun dengan sayuran segar dan sebelum mentimun menjadi pucat.
  • Jika Anda menemukan mentimun yang terlalu besar dan kuning, buang dan jangan konsumsi. Selain bahan berbahaya, rasanya pahit.
  • Untuk memanen mentimun, Anda bisa mengeluarkannya dari pohon anggur atau menariknya tanpa menggunakan gunting atau pisau.
  • Pilih dengan hati-hati agar tidak merusak tanaman.

Sekian Materi Pada Hari Ini Mengenai Budidaya Pertanian Dengan Materi 9 Cara Budidaya Mentimun Pada Lahan Kering

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat. Terima Kasih …!!!


Baca Juga :