√Cara Menanam Jahe dan Budidaya nya

Selamat Datang di Web Rumah Budidaya, tempat beragam macam budidaya yang akan disajikan dalam web ini secara rinci dan detail. Dibawah ini saya akan membahas materi tentang Cara Menanam Jahe dan Budidaya nya, berikut penjelasannya:

Jahe adalah salah satu rempah yang sangat dibutuhkan orang Indonesia karena khasiatnya yang terkenal sebagai obat untuk menghangatkan tubuh dan tubuh Anda. Karena fungsi ini, tanaman jahe adalah salah satu tanaman dengan sifat obat dengan batang semu. Selain itu, tanaman jahe ini merupakan bagian dari flora obat lainnya seperti temu lawak, titik-temu hitam, kunyit, kencur dan lengkuas. Jahe pada dasarnya adalah pabrik rempah-rempah yang berasal dari Asia Pasifik, dari India hingga dataran Cina. Karena jahe ini, negara-negara ini kemudian memiliki judul menggunakan jahe sebagai tanaman obat, rempah-rempah kuliner dan obat tradisional.
Karena itu, tidak sedikit orang yang menanam tanaman jahe dengan banyak khasiat yang dimiliki tanaman jahe. Untuk informasi lebih lanjut tentang cara menanam jahe, lihat artikel berikut.


Pada Artikel ini akan dibahas bagaimana cara menanam jahe dan pembudidayaannya, yaitu sebagai berikut:

  1. Pembibitan Jahe

Untuk mendapatkan biji jahe berkualitas baik, Anda juga harus menggunakan biji jahe berkualitas tinggi. Bibit harus memenuhi standar kualitas yang dimiliki oleh tanaman sehat, seperti tanaman dengan kualitas genetik, kualitas fisikokimia yang didefinisikan sebagai tanaman dengan tingkat pertumbuhan tinggi, dan tanaman dengan kualitas fisik. Tanaman jahe tanpa hama dan penyakit.Untuk alasan ini, beberapa tanaman jahe harus ada agar sesuai untuk berkembang biak.

  • Bahan bibit jahe yang akan digunakan untuk penanaman sebaiknya tidak dibeli di pasar, tetapi langsung dari pertanian atau kebun segar.
  • Untuk penanaman, Anda perlu memilih bibit tanaman jahe, berumur 9-10 bulan.
  • Akhirnya, Anda perlu memilih bibit tanaman jahe yang sehat, tidak ada luka atau lecet pada kulit rimpang.

Setelah memilih benih jahe untuk digunakan, Anda perlu menggunakan teknik penyemaian untuk menanam bibit jahe.

2. Teknik Penyemaian Tanaman Jahe

Teknologi penyemaian pada dasarnya adalah bahkan menanam benih untuk menanam. Setelah memilih bibit tanaman jahe, lebih baik berkecambah dulu. Tanaman jahe saat disemai dapat dilakukan dengan dua teknik: penggunaan kotak kayu dan penggunaan bedengan.

a. Teknologi kotak kayu

  • Rimpang tanaman jahe, yang akan digunakan untuk penanaman, harus melakukan pengeringan sementara, yang tidak mengeringkan bibit tanaman jahe. Kemudian biji dijemur harus disimpan selama 1 hingga 1,5 bulan.
  • Hancurkan rimpang yang sudah dikeringkan dengan tangan, masing-masing jahe dipotong menjadi 3-5 tunas.
  • Setelah itu, potongan rimpang dipecat, dan kemudian dimasukkan ke dalam larutan seperti fungisida dan zat untuk mengatur pertumbuhan tanaman selama sekitar satu menit, dan kemudian potongan-potongan tersebut dikeringkan kembali.
  • Letakkan potongan-potongan di kotak kayu di bagian bawah kotak kayu diberi biji berlapis. Di bagian atas bibit diberi abu atau sekam padi, lakukan hal yang sama seperti sebelumnya sampai bagian atas kotak kayu menggosok semua abu atau sekam padi yang kita gunakan. Untuk jangka waktu sekitar 2-4 minggu, bibit jahe yang dimasukkan ke dalam kotak kayu siap untuk ditanam.

Artikel Terkait:  √Cara Menanam Labu Air

b. Teknologi Bedengan

Ini digunakan untuk menyemai jahe,

  • jadi buat ruangan berukuran 10 x 8 m. Di dalam kamar tempat tidur dibuat dengan bahan dasar jerami, atasnya dengan rimpang jahe dan ditutup dengan jerami.
  • Lakukan hal yang sama sampai rimpang  terbentuk menjadi empat lapis di atas (letakkan tangkai akar dan tutup lagi dengan jerami). Hal selanjutnya yang harus dilakukan adalah mengelola benih yang ditempatkan di bendungan dengan memberikan perawatan berbasis air seperti yang dilakukan setiap hari. Untuk memelihara tanaman, seperti fungisida, harus disemprotkan dari waktu ke waktu menggunakan cairan.
  • Dalam dua minggu setelah menabur atau menyemai, rimpang biasanya mulai muncul. Kemudian pilih bibit tanaman jahe yang berkualitas. Metode penentuan adalah penggunaan tangan pada rimpang jahe, yang digunakan untuk penanaman, membaginya menjadi 3-5 bagian pucuk, yang beratnya sekitar 40-60 gram jahe.

Hal terbaik berikutnya yang harus dilakukan setelah menabur adalah menyiapkan lahan yang akan digunakan untuk penanaman.


3. Menanam media pengolahan

Saat panen, disarankan untuk memiliki kondisi pertumbuhan jahe di tanah yang Anda miliki untuk memastikan hasil maksimal. Misalnya, perhatikan keasaman tanah yang akan digunakan untuk penanaman. Untuk menggunakan jahe, Anda harus bisa menggunakan jeruk nipis untuk menambah dan mengurangi keasaman tanah.

Pada awal penanaman media tanam, kita dapat menggunakan cangkul untuk pembajakan tanah yang akan digunakan, dan jika cangkul akan digunakan untuk menggali tanah yang akan digunakan lebih dari 30 cm, intinya adalah bahwa tanah longgar. Kami mengendurkan tanah, membuang feses yang menempel di tanah, dan ketika terkena sinar matahari, juga membunuh kuman, hama, dan gula. Jika tanah masih tidak terlihat longgar, Anda bisa melelehkan dua atau tiga minggu kedua sebelum menanam jahe. Pada saat yang sama, kami juga dapat menyediakan pupuk kandang di tanah yang halus.

Jika air tanah di area yang digunakan untuk penanaman tidak bersirkulasi dengan baik, bedengan terbentuk, membentuk aliran air sehingga air tidak terkumpul di tempat yang sama. Buat bedengan dengan tinggi sekitar 20-30 cm, dengan lebar 80-100 cm untuk panjang bedengan, agar sesuai dengan tanah yang kita miliki atau digunakan untuk budidaya.


4. Teknologi budidaya jahe

Setelah menyiapkan tanah yang akan digunakan untuk menanam jahe, hal selanjutnya yang harus dilakukan adalah menanam jahe itu sendiri. Jika area lahan yang digunakan untuk penanaman masuk akal, ikuti pola penanaman tunggal. Ini dapat menghasilkan produksi jahe yang cukup tinggi.

Namun, jika pola penanaman tunggal dilakukan di satu daerah, itu dapat membahayakan diri sendiri, karena dapat menghasilkan jahe, yang diklasifikasikan sebagai tidak sehat. Oleh karena itu, pola penanaman dengan berbagai jenis tanaman dan tanaman silang akan lebih bermanfaat jika tidak ada lahan yang masuk akal di daerah tersebut.

  • Buat lubang tanam yang akan digunakan sebagai tempat menanam jahe berukuran sekitar 3-7 cm. Di area dengan lubang tanam, pastikan lubang tanam berada di area yang menonjol. Untuk metode penanaman, benih rimpang dapat ditempatkan secara vertikal hanya di lubang tanam sebelumnya.
  • Periode penanaman yang diperlukan untuk tanaman jahe yang cocok untuk dilakukan adalah sekitar bulan September dan Oktober, awal musim hujan. Ini karena tanaman jahe yang baru saja ditanam selalu diharapkan memiliki cukup air untuk melakukan proses pertumbuhannya.

Artikel Terkait:  √Cara Menanam Lidah Buaya

5. Penyiraman

Karena tanaman ditanam, Anda harus memutuskan kapan akan menyiramnya. Tanaman jahe itu sendiri pada dasarnya bukan tanaman yang membutuhkan banyak air, tetapi mulai menanam di awal musim hujan. Karena itu berguna untuk pertumbuhan awal tanaman jahe jika cuacanya terlalu buruk dapat membuatnya mati.  Ingat juga kondisi tanahnya, jadi Anda perlu melakukan air sehari sekali agar tanahnya tidak terlalu kering.


6. Penyulaman

Dalam 2-3 minggu setelah menanamnya jika ada jahe yang tidak normal anda dapat melakukan penyulaman karena Tanaman alternatif perlu diganti dengan cepat, dengan interval waktu tumbuh tidak terlalu jauh dari tanaman lain, jadi pilihlah bibit yang benar-benar baik yang dapat menggantikan tanaman yang rusak, sehingga tanaman jahe yang dirawat tumbuh dengan baik.


7. Penyiangan

Dalam 2-4 minggu setelah menanam jahe, cara terbaik adalah Penyiangan. Namun, penanaman jahe harus dilakukan sesuai dengan tanaman gulma yang ditanam di sekitar penanaman jahe. Kemudian ketika kita memasuki 3-6 minggu, penyiangan kedua berlanjut. Dan umur menanam tanaman jahe sekitar 6-7 bulan tidak perlu ditanam lebih lanjut, karena tanaman akar jahe yang ditanam sudah memiliki rimpang yang besar. Cara melakukan gulma ini adalah membersihkan gulma di sekitar tanaman yang Anda tanam.


8. Pembubunan

Karena tanaman jahe ini sendiri adalah tanaman yang membutuhkan sirkulasi udara dan air yang baik, tanah yang digunakan untuk penanaman harus selalu longgar. Tujuan lain dari pembubunan ini sendiri adalah untuk menyimpan rimpang temulawak yang tumbuh sampai keluar dari tanah.

Jika rimpang terjadi ketika waktu tanam masih muda, Anda bisa menutupinya dengan cangkul kecil dan menutupinya di sekitar rimpang. Memasuki bulan berikutnya, rimpang dalam dan lebar, membentuk sistem penyiraman yang dapat menangani irigasi, jika tanaman memiliki banyak air.

Pada usia tanaman jahe, 3-4 batang palsu tumbuh, pasangan femdom pertama dapat melakukannya. Biasanya pembubunan ini saya lakukan 2-3 kali dalam satu jam untuk menanam jahe. Tapi ini tergantung kondisi tanah, yang dijadikan media tanam saat menanam jahe lagi.


9. Perawatan Pupuk

Pemupukan tanaman biasanya menggunakan pupuk organik direkomendasikan untuk semua tanaman untuk menghindari bahan kimia dicampur dengan tanaman yang sedang diproses. Karena itu, jika Anda ingin menyuburkan secara organik, menggunakan kompos atau pupuk adalah pilihan terbaik. Pemberian pupuk organik dapat dilakukan saat Anda benar-benar mulai menanam tanaman itu sendiri. Cukup memberi pupuk yang ditaburkan di daerah tumbuh, ditentukan oleh kapasitas pupuk yang disarankan, hanya memberi pupuk. Sebagai aturan, modifikasi selanjutnya dari tanaman jahe itu sendiri dilakukan pada 2-3 bulan, 3-6 bulan, dan akhirnya pada 8-10 bulan dari awal metode penanaman jahe.

Artikel Terkait:  √Hama Tanaman Lada

10. Pasokan pestisida

Jika tanaman jahe diserang oleh hama dan parasit yang mengganggu tanaman jahe itu sendiri, maka pestisida harus dirawat agar panen tidak gagal di tanaman jahe. Penyemprotan pestisida dapat dilakukan dengan penyemprotan dan mulai saat menyimpan benih. Menyiram tanaman jahe selama pemeliharaan disarankan untuk mencampur pestisida dengan cairan lain, seperti pupuk organik cair, atau menggunakan vitamin yang berguna untuk meningkatkan pertumbuhan tanaman jahe itu sendiri.


11. Pemanenan

Panen biasanya merupakan proses yang paling ditunggu petani. Namun dalam budidaya jahe, proses panen dapat dibagi menjadi beberapa jenis tanaman. Jika jahe yang ditanam digunakan sebagai bumbu masakan, Anda dapat memotong rimpang dan menanam jahe selama sekitar empat bulan, dan sisa rimpang akan menua.

Jika kita ingin menjual jahe di pasaran, kita bisa membiarkannya selama 10-12 bulan. Ciri khas tanaman jahe yang siap dipanen adalah ketika warna daun tanaman jahe itu sendiri berubah, yaitu, ketika awalnya berwarna hijau, warnanya kuning dan batang tanaman jahe juga mengering.

Metode pemanenan yang disarankan adalah membongkar bagian-bagian tanah yang digunakan sebagai alat bantu, seperti garpu. Terus berusaha memastikan bahwa rimpang tanaman jahe tidak menyebabkan kerusakan yang menyebabkan cedera. Lalu bersihkan jahe yang tertelan dengan bantuan air. Terakhir, Anda bisa menggunakan papan atau daun pisang untuk dikeringkan selama sekitar satu minggu. Kami merekomendasikan bahwa ketika Anda melakukan penyimpanan sendiri, suhunya tidak meleleh dan akumulasi jahe menyebar dan tidak naik.

Biasanya, panen dilakukan sebelum musim hujan, yaitu dari Juni hingga Agustus. Sebagai aturan, panen itu sendiri ditandai oleh kekeringan bagian atas tanah yang digunakan. Tetapi bahkan setelah musim kemarau, musim kemarau berikutnya dapat dipanen, bahkan jika itu tidak dapat dipanen. Ini karena panen di musim hujan lebih rentan terhadap kerusakan dan kerusakan rimpang yang tersisa di tanah, karena rimpang bisa berbahaya.


Tips Budidaya Jahe

Anda harus mengikuti tips tentang cara menanam jahe agar tanaman jahe dapat tumbuh.

  1. Tanam jahe di daerah dengan curah hujan tinggi. Sekitar 2.500-4.000 mm / tahun
  2. Berikan sinar matahari terbuka.Suhu udara yang dibutuhkan adalah 20-35 derajat Celcius.

Media tanam yang dibutuhkan untuk menanam jahe adalah: Tanah yang akan digunakan sebagai media tanam relatif subur, gembur dan mengandung banyak tanah lapisan atas.
Pasir lempung, selanjutnya tanah dan lempung berpasir, adalah jaringan tanah yang direkomendasikan untuk pertumbuhan.
Ketinggian tempat yang disarankan adalah: Jahe dapat tumbuh hingga ketinggian 0 hingga 2.000 mdpl di daerah tropis dan subtropis. Di Indonesia, jahe biasanya ditanam di ketinggian 200-600 meter di atas permukaan laut.


Sekian Materi Pada Hari Ini Mengenai Budidaya PertanianDengan Materi √Cara Menanam Jahe dan Budidaya nya

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat Buat Para Pecinta Tanaman. Terima Kasih …!!!