√Jenis Virus Pada Kucing

Selamat Datang di Web Rumah Budidaya, tempat beragam macam budidaya yang akan disajikan dalam web ini secara rinci dan detail. Dibawah ini saya akan membahas materi tentang Jenis Virus, berikut penjelasannya:

Jenis-Virus-Pada-Kucing

Memiliki kucing yang sehat dan aktif tentu saja merupakan impian dan kegembiraan bagi semua pemilik kucing di seluruh dunia. Namun, betapapun baiknya penyembuhannya, penyakit yang disebabkan oleh virus ini dapat menyerang.

Oleh karena itu, perlu diketahui terlebih dahulu jenis virus apa yang dapat menyerang kucing dan seberapa berbahaya mereka, dan bagaimana mereka dapat mencegah mereka dari terkena virus.


Jenis Virus Pada Kucing

Berikut ini terdapat beberapa jenis virus pada kucing, antara lain:


1. Feline panleukopenia virus (FPV)

Virus kucing, juga dikenal sebagai kucing parvovirus, menyebabkan virus yang sangat serius ketika menginfeksi kucing, terutama anak anjing kucing yang tidak divaksin. Kematian yang disebabkan oleh virus pada penyakit ini sangat tinggi, sekitar 25-85%. Ada banyak kasus kucing mati karena tertundanya penanganan virus panleukopenia.


  • Cara Penularan

Virus hanya dapat menyebar ke kucing dan dapat ditularkan langsung. Infeksi langsung dilakukan dengan menyentuh benda yang terinfeksi. Menghirup udara yang terkontaminasi oleh virus penyakit tidak secara langsung mempengaruhi infeksi, sehingga penyebaran virus penyakit

Panleukopenia dapat berkembang dalam waktu singkat. Virus yang sakit juga dapat ditularkan ke anak anjing saat lahir jika peternak sudah terinfeksi virus selama kehamilan. Penyakit ini tidak menyebar ke anjing dan manusia.

Artikel Terkait:  √Cara Menghilangkan Selaput Pada Mata Kucing

  • Bahaya yang ditimbulkan

Virus panleukopenia dapat bertahan hidup dalam waktu lama di luar tubuh kucing, dan hampir semua jenis disinfektan tidak dapat membasmi keberadaan virus penyakit. Virus penyakit memasuki tubuh kucing bersama hewan

Ketika sistem pernapasan, seperti hidung dan mulut, berkembang di dalam tubuh, ia juga menyerang kelenjar, sumsum tulang, dan selaput lendir usus yang merusak sistem pencernaan kucing.


  • Gejala

Hewan kucing yang terinfeksi virus untuk penyakit ini menunjukkan beberapa tanda-tanda anoreksia, diikuti oleh diare parah dan muntah yang berkepanjangan.


2. Calicivirus kucing

Virus pada penyakit ini menyerang saluran pernapasan, mulut, pencernaan, otot, dan tulang. Tanda-tandanya adalah anoreksia, mata berair, hidung berlendir, nyeri pada lidah dan bibir, dispnea, dan nyeri sendi.

Dalam kasus yang parah itu juga mempengaruhi pneumonia, hepatitis dan perdarahan. Penularan calici kucing dipengaruhi oleh mata dan hidung mukosa, inhalasi virus yang sakit dari bersin, penggunaan mangkuk makanan, toilet bersama, dan polusi lingkungan.


3. Virus Chlmydophilosis

Virus pada penyakit ini terutama disebabkan oleh Chlamydia felis, yang menyerang anak-anak kucing usia 5-12 minggu. Tanda-tanda termasuk demam, bersin, pilek, kehilangan nafsu makan, dan iritasi mata. Jika tidak diobati, infeksi virus pada mata dapat memburuk setelah 2 bulan dan dapat ditularkan oleh lendir selama berbulan-bulan.


4. Rinotracheitis kucing

Virus untuk penyakit ini disebabkan oleh virus herpes, yang menyebabkan masalah pada saluran pernapasan bagian atas. Ibu hamil juga memiliki kekebalan rendah dan berisiko tinggi terserang penyakit.

Bersin yang tidak terkontrol adalah salah satu gejala yang dialami. Selain itu, lendir jernih atau hijau dari hidung, kehilangan kemampuan untuk mencium, mata melepaskan noda, terjadi iritasi mata, kucing sering lebih suka menutup mata, demam, lemah dan keguguran. ..

Artikel Terkait:  √Ciri-Ciri Hewan kucing Sehat

5. Feline Infectious Peritonitis Virus

Virus untuk penyakit ini disebabkan oleh penyakit feline coronavirus disease (FCoV). Penularan dipengaruhi oleh air liur, tinja, dan plasenta dari anak ayam ke anak anjing. Tingkat keparahan virus pada penyakit ini tergantung pada sistem kekebalan kucing yang terinfeksi.


6. Feline Immunodefisiensi Virus

Virus penyakit FIV mirip dengan penyakit HIV yang menginfeksi manusia dan juga menyerang sistem kekebalan tubuh. Seperti halnya virus HIV, FIV tidak memiliki obat atau vaksin yang dapat mengobati atau mencegah infeksi virus penyakit ini.


  • Tidak bisa menyembuhkan

Hewan positif FIV hanya dapat dilindungi dari efek penyakit lain karena kekebalan yang melemah.


  • Penularan

FIV dapat ditularkan langsung oleh gigitan yang terinfeksi virus karena penyakit virus, atau oleh anak kucing yang terinfeksi ternak yang mungkin terinfeksi virus.

Kucing jantan yang agresif juga suka berkeliaran di luar rumah dengan risiko tinggi terkena virus. Hewan kucing yang agresif mudah melawan kucing yang dapat terinfeksi virus FIV, dan akibatnya, kucing dapat terinfeksi dengan gigitan.


  • Pencegahan

Seperti dijelaskan sebelumnya, tidak ada vaksin atau obat yang ditemukan untuk memerangi virus ini, sehingga FIV tidak dapat dicegah atau diobati. Namun, teman saya dapat mengambil beberapa tindakan pencegahan untuk mencegah kucing peliharaan dari mendapatkan FIV dengan cara berikut:

  1. Memenuhi kucing liar dengan menjaga kucing peliharaan berjalan di luar rumah.
  2. Casting mengurangi karakter agresif kucing jantan.
  3. Pertahankan lingkungan yang bersih di lingkungan rumah, berikan makanan bergizi kepada hewan peliharaan, dan lakukan vaksinasi rutin.

7. Penyakit virus leukemia kucing

Secara umum, virus pada penyakit ini hampir sama dengan FIV yang sama yang menyerang kekebalan tubuh. Kucing yang terinfeksi virus pada penyakit ini akan mati dalam tiga tahun sebelum mereka mati. Menjilat

Artikel Terkait:  √Cara Menggemukkan Kucing Kampung

Memerangi adalah penyebab umum infeksi. Anak kucing juga dapat terinfeksi di dalam rahim dan di ASI. Kucing dapat menjadi pembawa dan terlihat sehat tetapi dapat terinfeksi.


Sekian Materi Pada Hari Ini Mengenai Budidaya Perternakan Dengan Materi 7 Jenis Virus Pada Kucing Yang Wajib Diketahui

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat. Terima Kasih …!!!


Baca Juga :