√Tanda Kucing Jantan Berhasil Kawin

Selamat Datang di Web Rumah Budidaya, tempat beragam macam budidaya yang akan disajikan dalam web ini secara rinci dan detail. Dibawah ini saya akan membahas materi tentang Kucing Jantan, berikut penjelasannya:

Tanda-Kucing-Jantan-Berhasil-Kawin

Jika Anda berencana memiliki anak kucing, vaksinasi setidaknya satu bulan sebelum kawin, bawa kucing Anda ke dokter hewan dua minggu sebelum kawin, kumpulkan microbiome smear, 10 hari sebelum. Ada langkah-langkah persiapan seperti membawa ke dokter hewan. Perkawinan untuk pencegahan kutu dan cacing.

Agar anak kucing dilahirkan sehat, kucing betina harus berusia setidaknya delapan bulan, sehat, terawat, divaksinasi, dan sehat. Sangat penting untuk mengetahui tanda-tanda apakah kucing jantan berhasil kawin. Sehingga pemilik dapat mempersiapkan kemungkinan kucing menjadi hamil dan memiliki anak.

Ada beberapa tanda kucing kawin jantan yang berhasil dalam kaitannya dengan kucing betina yang dapat diamati dan diamati. Lihatlah beberapa di bawah ini.


Tanda Kucing Jantan Berhasil Kawin

Berikut ini terdapat beberapa tanda kucing jantan berhasil kawin, terdiri atas:


  • Berguling di lantai

Setelah kawin, kucing jantan umumnya marah dan berguling-guling di lantai. Ini karena proses kawin pada kucing menyebabkan rasa sakit di sekitar area genital. Selain itu, membalikkan kucing dimaksudkan untuk melepaskan semua kelebihan neurohormon dan energi saraf yang terjadi selama proses kawin. Kucing yang menggelinding di lantai setelah kawin biasanya berhenti setelah sekitar 10 menit atau lebih.


  • Membersihkan bagian belakang

Karakteristik lebih lanjut dari kucing yang kawin lebih baik adalah bahwa kucing jantan juga umumnya memiliki tubuh yang bersih atau jilat. Terutama mantan kucing betina. Ini membersihkan bau dan bau kucing betina karena sebagian besar kucing kawin setelah 30 menit karena kucing betina benci kawin dengan kucing jantan yang dipenuhi dengan bau kucing betina lainnya. Pembersihan badan ini dimaksudkan untuk menghilangkan bau kucing betina dan membiarkan dia untuk menikah lagi dengan kucing betina lainnya.

Artikel Terkait:  √Burung Cantik Untuk Di Pelihara

  • Siklus keinginan telah berhenti

Kucing yang sudah menikah juga menghentikan siklus keinginan. Siklus libido itu sendiri adalah dorongan untuk kawin yang terjadi pada kucing, biasanya terjadi selama satu hingga dua bulan, selama periode satu minggu keinginan. Kucing yang sudah menikah tidak lagi menunjukkan tanda-tanda keinginan, dan bahkan dapat menyerang binatang kucing betina yang mereka inginkan untuk kawin.


  • Tidur nyenyak

Setelah kawin, kucing kehilangan banyak energi, dan kucing jantan lebih sering tidur dan memulihkan kondisi fisiknya, yang merupakan salah satu penyebab kucing tidak mau makan. Anda tidak perlu khawatir tentang perubahan dalam kebiasaan tidur kucing Anda setelah kawin, seperti yang biasa terjadi pada kucing.


  • Tunjukkan sikap defensif

Kucing yang telah berhasil kawin biasanya memiliki sikap bertahan atau lebih sensitif terhadap pasangan kawin, dan gender yang sama dengan lawan jenis melindungi dan melindungi diri mereka sendiri.


  • Nafsu makan meningkat

Kucing umumnya akan makan lebih banyak setelah kawin, terutama jika kucing kawin dengan banyak betina, karena kucing kehilangan banyak energi selama proses perkawinan. Perkawinan ini menghabiskan banyak energi kucing, yang membuatnya serakah, makan lebih dari biasanya, dan bahkan dapat menyebabkan kucing muntah karena kenyang.


  • Menjadi lebih intens

Berbeda dengan kucing yang ingin dimanja dan dimanjakan agar lebih dekat dengan seseorang, kucing yang dikawinkan lebih pemarah, tidak hanya dengan hewan kucing lain, tetapi juga dengan pemiliknya, yang kadang-kadang muncul karena berbagai alasan: Intens.

Lebih Banyak Keinginan: Kucing jantan yang tidak lagi berhasrat menjadi marah ketika diganggu oleh kucing betina yang merekomendasikan pernikahan, dan menjadi marah ketika dipaksa untuk melanjutkan.

Masih berhasrat: meskipun sudah menikah, kucing masih bisa memiliki keinginan untuk kawin, jadi mereka stres, terutama karena mereka dikurung dalam kandang dan tidak memiliki pasangan lain, dan pada akhirnya Kucing umumnya marah pada manusia ketika mereka menunjukkan karakteristik kucing yang intens.

Artikel Terkait:  √Manfaat Susu untuk Kucing Persia

  • Bersuara lebih sering

Suara yang lebih sering dan mengeong kucing jantan terjadi tidak hanya untuk memanggil kucing betina sebelum kawin, tetapi juga setelah kawin karena kucing mungkin masih merasakan keinginan. Kucing berisik ini biasanya berhenti setelah periode libido kucing.


  • Gelisah

Setelah kawin, kebanyakan kucing bertingkah aneh, seperti gelisah. Kecemasan ini terjadi tidak hanya ketika kucing menginginkannya, tetapi juga karena gigitan betina di daerah leher jantan dan rasa sakit dari proses kawin, yang dapat menyebabkan karakteristik kucing yang demam terjadi. Kecemasan umumnya hilang ketika rasa sakit yang dialami kucing telah mereda.


  • Terlalu sering menjilat

Ketika kucing selesai kawin, alat kelamin jantan mungkin mengalami pembengkakan ringan, menyebabkan ketidaknyamanan dan kucing dapat terus menjilat area genital. Pembengkakan itu tidak terlihat oleh manusia, jadi kita tidak tahu perbedaan fisiknya.


  • Sering menghilang

Kucing yang dikawinkan adalah kucing peliharaan, tetapi sering menghilang sementara setelah kawin karena mereka sedang mempersiapkan atau mencari tempat yang paling nyaman untuk ditonton.


  • Memasuki masa tenang

Setelah keinginan dan sanggama, kucing memasuki periode tenang yang berlangsung 8 hingga 10 hari dan memiliki karakteristik kucing yang lebih tenang. Tetapi periode keinginan dan persetubuhan terjadi lagi setelah beberapa bulan.


  • Jauhkan dari kucing betina

Kucing akan senang ketika kucing jantan mendekati kucing betina pada saat keinginan, dan jika kucing tidak ingin mendekati kucing betina, atau ingin marah ketika hewan mendekat, selama dia mencari kucing betina, Itu tergantung pada apakah Anda menikah dengan baik atau tidak. Pada titik ini, beri kucing waktu untuk pergi sendirian, karena perilaku kucing kembali normal.


  • Berhenti menjentikkan ekor

Tanda bahwa kucing siap kawin adalah refleks ekor melengkung. Ini terlihat ketika seekor kucing jantan menggosok pelvis dan pangkal ekornya, di mana keledai mengangkat dan menggerakkan ekor ke satu sisi. Refleks ini dilakukan sebagai cara untuk membuat kucing betina lebih mudah diakses oleh alat kelamin saat kucing jantan kawin. Ketika kucing kawin dengan baik, berbagai hal terjadi, seperti ketika kucing itu menutupi ekor kucing jantan dengan ekornya, menutupi ekornya, tidak menggoyang-goyangkan ekornya, atau membelai kucing itu.

Artikel Terkait:  √Cara Mengetahui Umur Kucing

  • Stres mereda

Hewan kucing dengan keinginan yang meningkat umumnya mengalami stres ketika menemukan pasangan, terutama jika ada kucing sesama jenis di daerah sekitar hewan kucing. Kucing yang diinginkan umumnya stres karena mereka mendengar sepasang hewan kawin saat ini sedang kawin sedangkan yang lainnya tidak kawin. Namun, setelah kawin selesai, keinginan kucing untuk memilikinya dapat disampaikan secara akurat, dan stres pada kucing secara alami berkurang.

Tanda kucing jantan saat kawin juga bisa dilihat dari kebiasaan yang tidak biasa. Jika Anda melihat beberapa tanda-tanda ini, kemungkinan kucing sudah hamil dalam beberapa bulan ke depan, menunjukkan bahwa karakteristik kucing akan melahirkan, jadi Anda harus berkonsultasi dengan dokter Anda. Anda harus siap untuk memilikinya.

Semoga bermanfaat karena artikel ini akan memberitahukan hal itu kepada Anda. Sampai jumpa di artikel selanjutnya.


Sekian Materi Pada Hari Ini Mengenai Budidaya Perternakan Dengan Materi 15 Tanda Kucing Jantan Berhasil Kawin Wajib Diketahui

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat Buat Para Pecinta Kucing. Terima Kasih …!!!


Baca Juga :