√Jenis Anjing Kampung

Selamat Datang di Web Rumah Budidaya, tempat beragam macam budidaya yang akan disajikan dalam web ini secara rinci dan detail. Dibawah ini saya akan membahas materi tentang Anjing Kampung, berikut penjelasannya:

Jenis-Anjing-Kampung

Anjing Kampung adalah anjing hibrida atau anjing lokal atau anjing campuran, yang berasal dari berbagai jenis anjing, yang anjing tidak bisa lagi diselidiki dari jenis aslinya. Anjing kampung ini terutama digunakan untuk anjing pekerja berikut:

  • Anjing penjaga
  • Anjing melindungi pertanian dan kebun.
  • Jenis anjing kampung ini biasanya diremehkan dan diperlakukan secara tidak benar sampai dibuang.

Faktanya, anjing ini memiliki keunggulan yang tidak dimiliki ras lain. Karena itu, tidak diperlukan perhatian khusus.
Trah lokal adalah ras anjing dari jenis yang berhubungan dengan serigala dan kelompok dengan karakteristik warna abu-abu. Mampu melihat perbedaan genetik antara anjing dan serigala berlangsung dari 40.000 hingga 20.000 tahun. Membaca semakin banyak sejarah anjing domestik yang telah mengalami banyak perubahan genetik melalui evolusi di masa lalu, mereka menyimpulkan bahwa ras anjing ini tidak seburuk bayangan masyarakat Indonesia sejauh ini.


Kelebihan

Berikut ini beberapa kelebihan anjing kampung:

  1. Biaya perawatan jauh lebih rendah. Mulai dengan makanan, kesehatan, dan perawatan lainnya. Harga anjing murni jelas berbeda ketika anjing sakit dan membutuhkan perawatan untuk mengobati penyakit.
  2. Daya tahan yang sangat baik.
  3. Habitat liar penuh dengan nenek moyang anjing domestik atau domestik dan tantangan untuk bersaing dengan hewan lain.
  4. Jauh lebih mudah diatur dan anjing ini tidak pilih-pilih.

Jenis-Jenis Anjing Kampung


1. Ajak

Ini adalah salah satu hutan yang hidup di provinsi-provinsi Asia, terutama wilayah selatan dan timur, juga disebut Ajak atau Ajag (Cuon alpinus). Itu tidak sama dengan binatang serigala. Ajak adalah penduduk asli Indonesia yang tersebar di Sumatera dan Kepulauan Jawa dan mendiami daerah pegunungan dan hutan.

Artikel Terkait:  √Jenis Penyakit Mulut Pada Kucing
  • Ajak ini memiliki postur tubuh yang moderat dan warna coklat kemerahan.
  • Bagian bawah dagu, leher dan ujung perut berwarna putih, di ekor hitam tebal.
  • Ajak biasanya hidup dalam kelompok 5 hingga 12 tergantung pada lingkungan.
  • Namun, dalam keadaan tertentu, undangan ini bisa menjalani kehidupan yang sepi. Ditemukan di Taman Nasional Gunung Leuser dan Taman Nasional Bromo (Pasuruan).

2. Anjing New Guinea Singing

Ini adalah salah satu anjing yang berasal dari Dataran Tinggi Guinea, pulau New Guinea, juga dikenal sebagai New Guinea Singing Dog atau New Highland Highland Dog (Canis lupus dingo). Anjing dikenal karena suara yang sangat unik. Beberapa ahli juga mengatakan bahwa anjing ini adalah salah satu dari anjing hibrida / liar, tetapi yang lain tidak setuju. Sebuah debat kecil tentang Anjing Bernyanyi Nugini ada di alam liar, foto pengamatan liar diambil pada tahun 1989, dan hanya ada dua foto yang diterbitkan oleh ahli matematika Australia bernama Tim Flannery. Kemudian pada Agustus 2012 ada adegan lain yang difilmkan oleh pemandu petualangan liar bernama Tom Hewett di wilayah Pegunungan Bintang di Papua Barat.


3. Anjing Tengger

Berikut adalah beberapa ciri dari anjing tengger.

  • Tingkat kecerdasan yang tinggi
  • Postur tubuh jantan
  • Ini diklasifikasikan sebagai anjing berukuran besar dengan panjang tubuh hampir 1 m dan ekor 30 cm.
  • Bulu tebal atau rambut coklat muda dan garis-garis hitam coklat tua dan panjang sekitar 8-10 cm.
  • Itu selalu muncul sebagai pemimpin di antara kelompok anjing lainnya.
  • Ada garis coklat gelap di leher, yang merupakan ciri khas dermaga tenger.
  • berani
  • Kepercayaan.
  • Fisik yang kuat
  • Trah ini hanya dapat ditemukan di wilayah Pegunungan Bromo-Jawa Timur (juga dikenal sebagai Wilayah Pegunungan Tengger).
Artikel Terkait:  √Cara Mengatasi Belekan Pada Anak Kucing

4. Anjing Kintamani

Anjing Kintamani adalah salah satu ras anjing yang berasal dari daerah pegunungan Kintamani di Bali. Anjing ini memiliki kepribadian yang berani, kewaspadaan, kelincahan dan tingkat kecurigaan yang cukup tinggi. Anjing ini telah lama berkembang biak untuk pengakuan internasional.


Ciri-Ciri


1. Bentuk rambut

  • Kepala ke atas dengan dahi lebar dan bola pipih.
  • Moncongnya proporsional dengan ukuran bentuk kepala dan kuat.
  • Dagu yang kuat dan kompak.
  • Gigi kuat dengan gerakan gigi mirip dengan amputasi.
  • Bibirnya hitam atau coklat tua.
  • Telinganya tebal, kuat dan berdiri seperti bentuk “V” terbalik dengan sudut agak bulat.
  • Jarak antara kedua telinga cukup lebar, dan panjang telinga hampir sama.

2. Mata

  • Mata berbentuk lonjong menyerupai almond.
  • Bola matanya berwarna coklat gelap.
  • Bulu mata putih.

3. Hidung

  • Hidung hitam dan coklat tua.
  • Warna hidung sering berubah seiring perubahan usia dan musim.

4. Leher & Tubuh Turun

  • Lehernya elegan, panjang sedang, dan otot yang kuat.
  • Dada dalam dan lebar
  • Rata, panjang sedang dilengkapi dengan otot yang bagus.
  • Anjing betina lebih panjang dari anjing jantan.
  • Anjing Kintamani (Bali) memiliki kepala kipas yang panjang (badong), mirip dengan kipas di daerah gumba, semakin panjang rambutnya yang panjang, semakin baik.

5. Kaki

  • Kaki yang cukup panjang.
  • Kuat dan lurus jika dilihat dari depan atau belakang.
  • Tumit tanpa kanji.
  • ‘Gerakan kaki ringan.

6. Buntut

  • Rambut dengan rambut
  • Posisi tegak berada pada sudut 45 derajat atau terlihat sedikit bengkok, tetapi tidak jatuh di pinggang, bulat,
  • atau ke samping.
  • Semakin panjang rambut ekor, semakin baik.

7. Tinggi dan bentuk tubuh

  • Laki-laki: 45cm ~ 55cm.
  • Wanita: 40cm ~ 45cm
  • Warna rambut terutama putih, dengan spesifik (sedikit merah) dan coklat-merah (beige) di belakang paha di
  • ujung telinga, ekor, dan kepala.
  • Warna lain: halus hitam dan coklat dengan moncong hitam (bangbungkem), pigmentasi kulit, kelopak mata
  • bibir, hidung, anus, skrotum dan sol berwarna hitam atau coklat tua.
Artikel Terkait:  √Cara Memilih Anjing Untuk Dipelihara

8. Warna rambut

Warna rambut Anjing Kintamani dapat dibagi menjadi 4 jenis, termasuk:

  • Warna rambut putih agak kemerahan, dan telinga memiliki campuran coklat kemerahan dan ekor rambut dan ekor di belakang paha.
  • Payudara hitam lembut dan agak putih.
  • Warna coklat muda dan coklat tua dan ujung moncongnya berwarna hitam, sering disebut sebagai warna Bang-bungkem oleh masyarakat.
  • Warna dasar coklat dan coklat muda dilengkapi dengan garis-garis hitam, sehingga masyarakat setempat menyebutnya warna poleng atau anggrek.

Cara Merawat

Merawat anjing kampung sangat mudah dan tidak rumit dengan jenis anjing ras lainnya. Bahkan dalam hal makanan, anjing ini bisa makan apa saja, termasuk sisa makanan. Misalnya, nasi bisa selesai dengan sayur dan tulang ayam. Tetapi jika Anda ingin memberinya makan makanan anjing, lebih baik asalkan dicampur dengan nasi. Anjing ini memiliki rambut yang tipis, tetapi saat merawat anjing ini, Anda perlu memperhatikan kondisi rambutnya dan rajin membersihkan rambut dengan menyikat.

Jika Anda melakukan perawatan ini secara teratur, bulunya akan terlihat indah dan bersih. Jangan lupa membersihkan area wajah, mulai dari mata, mulut, hidung dan telinga. Penting juga untuk memotong kuku Anda. Dan jangan lupa memandikan anjing jika kotor dua kali seminggu. Dan setelah mandi, pastikan anjingnya benar-benar kering.


Sekian Materi Pada Hari Ini Mengenai Budidaya Perternakan Dengan Materi 4 Jenis Anjing Kampung, Ciri dan Cara Merawatnya

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat. Terima Kasih …!!!


Baca Juga :