√Jenis-Jenis Kucing Hutan

Selamat Datang di Web Rumah Budidaya, tempat beragam macam budidaya yang akan disajikan dalam web ini secara rinci dan detail. Dibawah ini saya akan membahas materi tentang Kucing Hutan, berikut penjelasannya:

Jenis Kucing Hutan

Berbagai jenis kucing hutan tersebar di seluruh dunia, bahkan banyak dari spesies ini yang berisiko. Kucing terancam karena habitatnya terganggu, perburuan liar, dan makanan terus menyusut. Penulis akan menyajikan 8 jenis kucing hutan untun pembaca setia dan pencinta kucing. Berikut ulasannya:


Jenis-Jenis Kucing Hutan

Berikut ini terdapat 8 jenis-jenis kucing hutan, terdiri atas:


1. Kucing Bengal atau Blacan

Kucing Bengal

Kucing Bengal adalah jenis ketiga antara kucing shorthair Amerika dan kucing macan tutul Asia. Kucing Bengal atau Blacan diklasifikasikan sebagai kucing hutan yang berasal dari California, AS. Dalam merawat, kucing ini membutuhkan perawatan khusus, terutama pada kuku. Rambut kucing Bengal ini dirawat dengan lembut menggosoknya dengan sikat lembut.

Nama latin untuk Bengal Cats adalah Panther Cat, kucing kucing, sering disingkat sebagai Bengal Tiger Cat. Kucing Blacan adalah pola kucing liar dari Dr. Centerwell dan merupakan hasil dari perkawinan silang. Tembok Tengah adalah ahli genetika. Awalnya, ia dibiakkan antara kucing shorthair Amerika dan kucing macan tutul Asia. Dan dari hasil kawin, mereka melahirkan anak sapi. Dan anak sapi menikahi ayahnya. Dan kucing Bengal ini lahir.


Cirinya:

  1. Ukuran tubuh panjang.
  2. Otot-otot tubuh kuat.
  3. Tubuh besar dan tebal (kekar).
  4. Berbulu dan halus.
  5. Jantan memiliki berat 10 kg dan 4-5 kg ​​untuk kucing.
  6. Warna kucing itu coklat dan hitam.
  7. Aktif dan pintar.
  8. berani
  9. suka air atau mandi.

2. Macan Dahan Benua

Macan Dahan Benua

Nama latin untuk kucing ini adalah kucing berukuran sedang, Neofelis nebulosa.Kucing cabang kontinental tersebar di seluruh Asia Tenggara di daerah pegunungan di Republik Rakyat Tiongkok, Indocina, India, dan Semenanjung Melayu. Sayangnya kucing ini punah di alam liar. Hanya di Indonesia, kucing ini ditemukan mendiami Kalimantan dan Pulau Sumatra. Namun, spesies kucing yang ditemukan sejak 2006 tidak dianggap spesies dengan harimau perempat benua.


Cirinya:

  • Ukuran tubuhnya 95cm.
  • Tubuh memiliki bulu abu-abu coklat dan bintik-bintik hitam.
  • Kepala memiliki bintik hitam kecil.
  • Ada kaki pendek dengan sol besar.
  • Ekornya panjang dan memiliki bintik-bintik hitam.
  • Hewan nokturnal atau nokturnal.
  • Banyak orang menghabiskan waktu di pohon.
  • Gerakannya gesit dan Anda bisa melompat dari satu pohon ke pohon lainnya.
Artikel Terkait:  √Cara Menjinakan Kucing Liar

3. Kucing Batu

Kucing Batu

Nama latin untuk kucing ini adalah Pardofelis marmorata, kucing hutan yang hidup di Asia Tenggara.Kucing batu termasuk dalam kategori hewan yang punah oleh International Union for Nature Conversion (ICUN). Jumlah total populasi hewan ini kurang dari 10.000 kucing dewasa. Pada awalnya, kucing batu itu dianggap ada hubungannya dengan pantherin atau kucing besar. Namun, analisis genetik menunjukkan bahwa kucing ini terkait erat dengan kucing emas.


Cirinya:

  1. Panjang tubuhnya 46-62 cm.
  2. Panjang ekor adalah 35-55 cm.
  3. Kucing ini memiliki berat 5 kg.
  4. Bulunya berwarna coklat, kuning, dan hitam, mirip dengan kucing cabang.
  5. Saya suka berburu binatang kecil seperti burung, tupai, tikus dan reptil.
  6. Hewan nokturnal atau nokturnal.

4. Macan Dahan Kalimantan

Macan Dahan Kalimantan

Seperti namanya, kucing ini hidup di pulau Kalimantan dan Sumatra. Kucing itu dinamai pada 14 Maret 2007 oleh World Wide Funt for Nature (WWF) dengan nama Borneo Clouded leopard atau Kalimantan clouded leopard. Nama kucing ini berbeda dengan spesies macan tutul. Nama Neo Felice di Ardi ditetapkan pada macan tutul Kalimantan, yang memberi penghormatan kepada penjelajah Prancis. Felis Diardi berarti Kucing Diard. Nama latin untuk kucing ini adalah Neofelis Diardi, hewan peliharaan liar berukuran sedang.


Cirinya:

  • Predator terbesar di Kalimantan.
  • Tubuhnya besar, kuat dan kasar.
  • Bobotnya bisa mencapai 25 kg.
  • Panjangnya bisa mencapai 90 cm.
  • Ada taring gigi sepanjang 2 inci.
  • Bulu cabang macan tutul berbentuk oval tidak beraturan, dengan tepi hitam dan hitam di tengah.
  • Ekor kucing ini bisa tumbuh di sepanjang tubuh. Jadi ini akan membantu menyeimbangkan kucing.
  • Macan tutul Kalimantan memiliki banyak kebiasaan yang tidak diketahui. Ini karena, pada kenyataannya, esensi kucing ini penuh dengan rahasia. Beberapa mengklaim bahwa kucing ini kesepian.
  • Untuk berburu, kucing-kucing ini melakukan banyak pekerjaan di tanah dan menggunakan spesialis untuk memanjat agar tidak berada dalam bahaya.

5. Kucing Emas Asia

Kucing Emas Asia

Nama Latin untuk kucing ini adalah Pardofelis temmincki, syn. Catopuma temmincki tinggal di Asia Tenggara dan merupakan kucing hutan berukuran sedang.Menurut IUCN pada 2008, kucing ini masuk kategori kucing yang hampir punah. Ini karena perburuan yang merajalela dan hilangnya habitat hidup. Kucing emas Asia ini hidup di hampir setiap wilayah Asia Tenggara seperti Tibet, Nepal, Bhutan, India, Bangladesh, Thailand, Thailand, Kamboja, Laos, Vietnam, Malaysia, dan Indonesia. Habitat favorit kucing ini adalah di kawasan hutan berbatu. Selain itu, kucing hutan ini juga dapat ditemukan di hujan hutan lokal yang hijau dan subtropis.

Artikel Terkait:  √Cara Memilih Kalung Kucing yang Baik

Cirinya:

  1. Torso panjang 66-105cm
  2. Panjang ekornya adalah 40-57 cm.
  3. Beratnya 9-16 kg (3 kali ukuran kucing peliharaan).
  4. Hewan nokturnal atau nokturnal.
  5. Anda dapat menanam pohon dengan sangat cepat.
  6. Suka berburu binatang kecil seperti burung, tikus besar dan reptil. Itu bisa melumpuhkan mangsa lebih besar dari ukurannya. Itu bisa memberi makan sapi atau kerbau.
  7. Suara kucing ini mendesis, menyengat, menyengat, dan menggeram.
  8. Cara berkomunikasi dengan kucing ini sangat unik. Artinya, itu menandakan aroma, menaburkan air seni dan menggaruk pohon dengan menggaruk. Atau gosok kepala Anda dengan berbagai item.

6. Kucing Kuwuk

Kucing Kuwuk

Kucing kuwuk memiliki nama dalam bahasa Inggris kucing macan tutul yang berasal dari bintik-bintik di tubuh seperti macan tutul. Kucing Kuwuk banyak ditemukan di Asia Tenggara. Nama Latin untuk kucing ini adalah Prionailurus Bengalensis, kucing hutan mungil.Pada tahun 2002, kucing jenis ini memasuki spesies berisiko rendah oleh International Union for Nature Conversion (ICUN). Ini karena kucing ini tersebar luas. Namun, kucing-kucing ini berisiko karena berburu di habitatnya dan berbagai lokasi. Hewan ini memiliki distribusi yang sangat luas. Distribusi kucing hutan jenis ini meluas dari wilayah Amur di Rusia timur ke sematasi Korea. Itu juga di Kepulauan Sunda Cina dan Indonesia.


Cirinya:

  • Ukuran tubuhnya sama dengan ukuran kucing, tetapi memiliki kaki yang panjang, kaki yang tipis dan selaput di antara jari-jari kaki.
  • Bulu di kepala hewan ini memiliki dua garis hitam.
  • Warna bulu bervariasi, tetapi memiliki warna cokelat di daerah selatan. Dan populasi utara abu-abu perak pucat.
  • Hidup dengan berburu.
  • Hewan nokturnal atau nokturnal.
  • Fisik yang kuat dan membantu Anda berburu dalam gelap.

7. Kucing Hutan Jawa

Kucing Hutan Jawa

Seperti namanya, kucing ini memiliki banyak habitat di pulau Jawa. Nama kucing ini disebut kucing hutan, tetapi kucing ini tidak hanya hidup di hutan. Terkadang, kami juga menemukan hewan-hewan ini di kebun komunitas. Di Indonesia, hewan-hewan ini termasuk dalam satwa liar yang dilindungi oleh hukum. Peraturan ini termasuk dalam PP terlampir No. Juli 1999 dan UU No. Mei 1990.


Cirinya:

  • Sepintas, tubuh kucing terlihat hampir sama dengan kucing domestik. Namun, kucing hutan Jawa sedikit lebih besar dari kucing dasarnya.
  • Rambutnya abu-abu gelap dengan pola mengejek pada rambut tubuh.
  • Memiliki keahlian dalam melompat, memanjat pohon, dan berenang.
  • Sulit dipertahankan karena sifatnya yang kasar dan ganas.
  • Agak berbahaya saat digunakan sebagai hewan peliharaan.
Artikel Terkait:  √Cara Beternak Jangkrik Dengan Kardus 

8. Kucing Hutan Norwegia

Kucing Hutan Norwegia

Tidak seperti jenis kucing hutan lainnya, kucing ini memiliki karakter yang lembut dan ramah. Dan seperti keluarga. Tidak ada sejarah pasti yang menyebutkan sejarah kucing hutan ini, tetapi ada orang yang curiga bahwa kucing ini adalah keturunan kucing berambut panjang di Turki. Mereka kembali dari Byzantium oleh tentara Skandinavia yang melayani Kekaisaran Bizantium. Dan itu mungkin juga keturunan kucing Siberia Rusia. Atau kucing ini bisa menjadi barang rampasan viking atau sebenarnya hasil seleksi alam.

Terjual selama ratusan tahun, kucing hutan atau kucing scotch (Norwegia) ini adalah teman petani atau ibu rumah tangga. Mereka berkewajiban mengusir tikus. Dan sebagai imbalannya, Anda bisa pulang dan makan secara teratur. Pada tahun 1938 kucing ini menunjukkan kinerjanya.  Namun, Perang Dunia II menghambat proses pengembangan ras kucing hutan. Untungnya, beberapa kucing ini selamat dari perang. Namun setelah perang, keberadaan kucing hutan sebenarnya membingungkan.


Cirinya:

  1. Ukuran jumbo.
  2. Beratnya hingga 10 kg, tetapi untuk wanita ukurannya sedikit lebih kecil.
  3. Pertumbuhan dan perkembangan kucing ini terjadi setelah usia 5 tahun.
  4. Saya suka mendaki.
  5. Ada bulu yang tahan air.
  6. Mandiri dan pintar (sangat cepat belajar ketika berlatih).
  7. Level peringatannya sangat bagus.
  8. Rumit atau tertutup oleh perhatian manusia.
  9. Bisa menghibur diri saat suasananya sepi.
  10. Saya benar-benar tidak suka lutut saya.
  11. Nikmati sentuhan antara dagu dan telinga Anda.
  12. Mereka sering menggosok pipinya, menunjukkan kegembiraan.
  13. Ketika Anda membuat suara yang tenang, itu terdengar ketika Anda membutuhkan sesuatu.
  14. Jika mereka merasa diabaikan dan tidak menerima makanan tepat waktu, mereka berteriak keras.

Sekian Materi Pada Hari Ini Mengenai Budidaya Perternakan Dengan Materi 8 Jenis Kucing Hutan yang Populer untuk Dipelihara

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat Buat Para Pecinta Kucing. Terima Kasih …!!!


Baca Juga :