√Cara Menanam Brokoli

Selamat Datang di Web Rumah Budidaya, tempat beragam macam budidaya yang akan disajikan dalam web ini secara rinci dan detail. Dibawah ini saya akan membahas materi tentang Menanam Brokoli, berikut penjelasannya:

Cara-Menanam-Brokoli

Brokoli adalah salah satu sayuran hijau yang mengandung vitamin, kalsium dan asam folat, yang sangat sehat. Mengkonsumsi brokoli setiap hari dipercaya bisa menghambat penuaan dan mencegah pertumbuhan sel kanker. Kandungan serat juga sangat penting untuk sistem pencernaan tubuh. Mengapa brokoli adalah jenis sayuran yang harus Anda makan setiap hari. Banyak orang merasa sulit mengidentifikasi dan membedakan brokoli dan kembang kol. Faktanya, mereka memiliki perbedaan warna yang mencolok – kol putih dan brokoli hijau. Ini relatif lebih mahal daripada brokoli daripada kembang kol. Tetapi ketersediaan brokoli yang relatif kecil di pasaran membuat harga brokoli relatif mahal.

Budidaya brokoli di lokasi relatif lebih sulit daripada kembang kol. Dan karena tingkat kegagalan yang tinggi, petani lebih suka menanam kembang kol daripada brokoli. Namun, kehadiran teknologi hidroponik dapat memberikan manfaat hasil panen dan meningkatkan kualitasnya. Karena itu, ada baiknya dicoba 6 cara menanam brokoli dengan sistem hidroponik dalam medium pertumbuhan rockwoll.


1. Mempersiapkan Alat dan Bahan

Tahap awal menanam brokoli dengan sistem hidroponik adalah persiapan alat dan bahan yang pasti berbeda dari metode penanaman konvensional. Alat dan bahan yang perlu Anda siapkan adalah:

  1. Siapkan pot dan bibit.
  2. Gunakan media pertumbuhan rockwool untuk menanam media dan media benih.
  3. Bersiaplah untuk lokasi tanaman yang memiliki kebersihan lingkungan yang baik dan tidak lembab dan tidak terkena sinar matahari langsung.
  4. Persiapkan bibit dan posisi pembibitan secara terpisah dari posisi penanaman.
  5. Siapkan larutan nutrisi dan pupuk anorganik ZA, TSP, KCL dan urea.
  6. Insektisida serta air bersih dan penabung tangan.
Artikel Terkait:  √Cara Budidaya Kubis

2. Persiapan Bibit Tanaman

Langkah selanjutnya adalah memilih benih brokoli untuk digunakan, dalam hal ini Anda harus memenuhi kriteria berikut untuk mendapatkan benih berkualitas:

  • Bibit tanaman tidak boleh cacat dan retak.
  • Pastikan benih tanaman bebas dari hama dan penyakit.
  • Beli benih dari toko benih tepercaya dan beli benih bersertifikat.
  • Perkecambahan benih minimum adalah 80%.
  • Biji berasal dari varietas cerah dan varietas, adalah biji murni dan tidak bercampur dengan varietas lain.
  • Simpan biji pada suhu kamar dan hindari paparan sinar matahari langsung.

3. Menyemai Benih

Langkah selanjutnya adalah memilih biji brokoli untuk digunakan, dan langkah selanjutnya adalah memilih biji brokoli untuk digunakan. Ketika benih sudah siap, langkah selanjutnya adalah menabur benih, yang merupakan tahap awal pertumbuhan brokoli dengan sistem hidroponik.

  1. Potong media sesuai ukuran yang sesuai dengan bibit.
  2. Kemudian celupkan media rockwoll ke dalam air terlebih dahulu.
  3. Kemudian masukkan media tanam ke dalam pot semai.
  4. Kemudian lubang tanam dibuat sedalam 0,5 cm.
  5. Kemudian benih ditanam di media tanam.
  6. Kemudian tutup lubang tanam lagi.
  7. Jangan lupa bahwa 2-5 hari benih mulai berkecambah, menabur larutan nutrisi dan fungisida dosis rendah.
  8. Tempatkan tanaman di tempat yang akan terkena sinar matahari setelah ditanam.

4. Menanam Tanaman ke Medium Tanaman Hidroponik

3 minggu setelah tanam setelah semai. Kemudian bibit dapat ditransfer langsung ke pabrik baru, dan agar tanaman tumbuh optimal, perlu meningkatkan area tumbuh. Langkah-langkah selanjutnya dalam transplantasi tanaman:

  • Siapkan media budidaya batu dengan ukuran yang sesuai dengan ukuran penanam.
  • Kemudian celupkan irisan ke dalam air sampai air terserap.
  • Setelah itu, masukkan media tanam ke dalam pot tanam.
  • Selanjutnya, kami membuat lubang tanam dengan ukuran media tanam untuk pembibitan.
  • Kemudian masukkan benih ke dalam media tanam baru.
  • Selanjutnya, pelihara dan kelola tanaman untuk tanaman berbunga dan bersiaplah untuk panen.
Artikel Terkait:  √7 Rahasia Menanam Mentimun

5. Perawatan dan Pemeliharaan

Manajemen dan pemeliharaan sangat penting pada tahap ini. Ini untuk memungkinkan tanaman tumbuh secara optimal dan menghasilkan bunga. Perawatan dan pemeliharaan yang perlu Anda lakukan adalah sebagai berikut:


a. Penyulaman

Penanaman dilakukan selama 10-15 hari setelah tanam. Jahitan sudah mati dan dilakukan pada tanaman yang tidak optimal. Penting untuk memungkinkan tanaman tumbuh optimal dan menghasilkan bunga yang dapat dipanen. Jika tanaman tidak menunjukkan pertumbuhan optimal, segera ganti dengan bibit baru.


b. Penyiraman

Seperti pada budidaya brokoli tradisional. Penyiraman sangat penting dan penting. Saat medium rockwoll terlihat kering, sirami. Jangan mencuci terlalu sering, karena dapat membusuk pada akar tanaman.


c. Berikan Solusi Nutrisi

Dimungkinkan untuk memberikan larutan nutrisi pada saat yang sama dengan larutan air. Kapasitas larutan nutrisi yang diberikan disesuaikan tergantung pada tingkat pertumbuhan tanaman. Semakin besar pabrik, semakin besar kapasitasnya. Mulailah dengan dosis 5 g / l terlebih dahulu, lalu naik hingga 10 g / l dan hingga 15 g / l. Solusi nutrisi yang disediakan adalah nutrisi khusus untuk sayuran yang dapat dengan mudah diperoleh di toko pertanian.


d. Pemupukan

Pemupukan dilakukan dalam tiga fase: modifikasi awal, modifikasi dua fase, dan fase modifikasi 3. Pemupukan awal dilakukan ketika tanaman diterapkan pada media tanam dengan kapasitas 1 sdm / tanaman dengan pupuk ZA, TSP dan KCL. -10 Hst. Pemupukan kedua diberikan ketika tanaman berumur 20 jam dalam dosis yang sama dengan pupuk dari jenis yang sama. Pemupukan ketiga dilakukan ketika tanaman 30-35 Hst, dengan jenis pupuk dan dosis yang sama.


e. Perempelan Tunas

Cap cabang dilakukan ketika tanaman mulai memasuki usia satu bulan setelah penanaman. Ini penting untuk memastikan bahwa tanaman tumbuh optimal, sementara pada saat yang sama pertumbuhan tanaman terkonsentrasi dalam pembentukan bunga. Terlalu banyak tunas menyebabkan tanaman memusatkan terlalu banyak nutrisi untuk pertumbuhan nutrisi tanaman.


f. Penanganan Hama dan Penyakit

Brokoli adalah tanaman yang rentan terhadap berbagai jenis hama dan penyakit. Seperti busuk akar, kutu daun, cacing, busuk lunak, flek hitam dan berbagai jenis penyakit lainnya. Oleh karena itu, mereka mengendalikan upaya pencegahan penting ini, yang dilakukan dengan secara teratur menyemprotkan insektisida pada tanaman. Juga, ketika kuncup mulai tumbuh, taburi dengan fungisida.


6. Waktu Panen Brokoli

Pemanenan dilakukan berdasarkan bunga tanaman yang telah mencapai ukuran maksimal tetapi belum mekar. Memotong batang tanaman, termasuk beberapa daun tanaman, menghasilkan panen di pagi hari. Kemudian segera bawa panen ke tempat teduh untuk menjaga tingkat kesegarannya. Sebelumnya, ada enam cara menanam brokoli dengan sistem hidroponik di media rockwoll. Tetapi bagi mereka yang menanam sayuran, pilihannya terbatas. Metode ini juga merupakan cara yang efektif untuk memperoleh tanaman. Selain itu, hasilnya berkualitas tinggi dan memastikan kebersihan.


Sekian Materi Pada Hari Ini Mengenai Budidaya Pertanian Dengan Materi 6 Cara Menanam Brokoli dengan Sistem Hidroponik Media Rockwoll

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat. Terima Kasih …!!!


Baca Juga :