√Cara Budidaya Daun Bidara

Selamat Datang di Web Rumah Budidaya, tempat beragam macam budidaya yang akan disajikan dalam web ini secara rinci dan detail. Dibawah ini saya akan membahas materi tentang Daun Bidara, berikut penjelasannya:

Cara-Budidaya-Daun-Bidara

Bidera daun atau Ziziphus mauritiana juga dikenal sebagai pohon jujupe, yang diyakini berasal dari Cina. Pohon berukuran sedang ini dapat tumbuh hingga 40 kaki dan memiliki daun hijau mengkilap, daun gugur, dan kulit abu-abu muda. Buah berbentuk oval dimulai dengan warna hijau berbentuk oval dan terkadang menjadi coklat tua. Seperti buah ara, buah-buahan tertinggal di pohon, yang mengering dan keriput.

Ziziphus Mauritiana adalah pohon buah yang dikenal sebagai prem kecil yang disebut Ber. Buah ini sangat populer di negara tempat tanaman ini tumbuh. Tumbuhan ini diyakini berasal dari Asia Tenggara dan saat ini populer di seluruh dunia. Cara terbaik untuk menumbuhkan daun bidera adalah di iklim yang hangat dan kering, tetapi bisa tahan terhadap hujan atau musim dingin. Menanam kayu tidak sulit selama ada tanah yang berpasir dan longgar.

Daun Bidara tidak spesifik untuk pH tanah, tetapi harus ditanam di bawah sinar matahari. Pohon dapat diperbanyak dengan biji atau pucuk akar. Pohon videra ini memasok nitrogen sebelum musim tanam membantu produksi buah. Pohon ini dapat menahan kekeringan, tetapi air jernih membantu menghasilkan buah. Tidak ada masalah dengan hama atau penyakit yang diketahui pada pohon ini.

Panen Buah Bidera Sangat mudah saat panen buah tiba. Pohon bidara pada umumnya sangat kaya akan polifenol, yakni flavonoid, asam fenolik, dan bahan alami lainnya. Khusus pada daunnya, kandungan paling besar adalah fenol, saponin, dan karbohidrat, serta beberapa zat lain yang jumlahnya tidak terlalu signifikan.


Manfaat Daun Bidara

Daun Bidara ini memiliki manfaat untuk tubuh, yaitu sebagai berikut:


1. Lindungi tubuh Anda dari penyakit berbahaya

Keuntungan daun Bidara adalah bahwa pengobatan alternatif yang paling terkenal terkait dengan kandungan bahan fenolik. Zat ini bertindak sebagai antioksidan, antiinflamasi, antibakteri, agen antijamur dan telah terbukti mencegah tumor.

Artikel Terkait:  √Cara Budidaya Buah Anggur

2. Mencegah efek radiasi matahari

Keuntungan lain dari daun bidera adalah untuk melindungi mereka dari kerusakan sel DNA oleh sinar matahari. Radiasi sinar matahari sendiri diketahui menyebabkan berbagai masalah kesehatan, termasuk kemunculan sel kanker kulit, alias melanoma.


3. Saraf yang tenang

Daun Bidara juga diyakini memiliki sifat anti-kecemasan dan obat penenang yang dapat mengalahkan saraf, meningkatkan koordinasi dan respons, dan memiliki sifat hipnotis. Penelitian telah menunjukkan bahwa ekstrak bidara dapat menyembuhkan insomnia, tetapi klaim ini masih menunjukkan bahwa penelitian lebih lanjut diperlukan.


4.Mengatasi sembelit

Studi awal lainnya juga menunjukkan manfaat daun bidet untuk mengatasi sembelit. Bagi mereka yang menderita sembelit, minum daun bidera setiap hari diyakini dapat meringankan masalah pencernaan ini.


5. Memerangi sel kanker

Keuntungan daun bidara terkait dengan kandungan saponin di dalamnya. Saponin telah terbukti memerangi pertumbuhan sel kanker tertentu dalam tubuh. Namun, pernyataan ini telah terbukti hanya dalam penelitian laboratorium dan belum pernah diuji dalam tubuh manusia.


6. Meringankan panas

Ekstrak daun Vidara bersifat antipiretik, yaitu memiliki efek menurunkan suhu tubuh. Manfaat daun bidera dapat digunakan sebagai pengobatan alternatif untuk penderita demam.


Cara Budidaya Daun Bidara

Setelah mngetahui manfaat daun bidara ini banyak masyarakat yang tertarik untuk menanam dan cara budidayanya, berikut ini caranya:


1. Cara Menumbuhkan dari biji

Berikut ini adalah petunjuk tentang cara menanam daun bidera dari biji.

  1. Setelah buah matang, warnanya coklat kemerahan dan tidak meninggalkan bekas hijau pada biji, kemudian mengumpulkan bijinya. Kumpulkan tiga atau empat cabang untuk meningkatkan kemungkinan menemukannya dengan biji yang tepat.
  2. Potong secara vertikal di sekitar buah dengan pisau pengupas dan bongkar kedua bagian yang terpisah untuk mengekstraksi batu cokelat besar. Rendam benih dalam air hangat selama 1 jam. Gosok dengan lembut semua daging yang menempel. Bilas sampai bersih dan letakkan biji di atas handuk kertas hingga kering.
  3. Masukkan benih ke dalam kantung kertas yang lembab dan biarkan bersinar sehingga biji matang. Simpan pada suhu sekitar 70 derajat Fahrenheit, seperti lemari dapur.
  4. Bungkus benih dengan lumut pemijahan yang lembab dan letakkan di dalam kantong plastik sehingga bisa ditutup. Biarkan tas terbuka sekitar satu inci untuk membiarkan kelebihan air tumpah. Simpan benih dalam lemari es selama 2-3 bulan untuk mendinginkan stratifikasi. Basahi lumut setiap kali tidak lembab.
    Pada akhir periode stratifikasi dingin, lepaskan biji dari lemari es. Masukkan ke dalam mangkuk. Tutup dengan air matang dan rendam selama 24 jam.
  5. Gosok sisi setiap biji dengan serat baja hingga lubang kecil terbentuk atau pecahkan endotelium dengan lembut menggunakan pemecah kacang genggam. Ini dikenal sebagai perjuangan benih. Ini melemahkan endotelium atau lapisan luar yang keras sehingga biji di dalamnya berkecambah lebih cepat.
  6. Menabur benih diperlakukan dengan pot individu 4 inci diisi dengan campuran pot steril. Taburkan hingga kedalaman 1/2 inci. Setelah disemai, sirami setiap pot untuk melengkapi tanah.
  7. Letakkan biji di dalam rumah dekat rumah kaca, lemari terisolasi atau jendela besar dan terang. Patch perkecambahan memanas hingga 80F di siang hari dan 60F di malam hari.
  8. Campuran pot mengering dengan cepat pada suhu hangat, jadi memantau dengan ketat tingkat kelembaban campuran pot. Tambahkan air setiap kali Anda merasa kering di atas 1/4 inci. Sirami sampai agak lembab tetapi tidak basah sampai setinggi 1 inci
  9. Lihat perkecambahan setelah 3-4 minggu. Simpan benih kecambah selama 2 minggu, kemudian mulai tanam di siang hari. Panaskan wajan selama satu minggu lagi di malam hari, lalu lepaskan tikar perkecambahan.
  10. Jika suhu luar ruangan di atas 55F pada malam hari, pindahkan bibit ke tempat terbuka, hangat dan terlindungi. Menanam bibit dalam dua pot diisi dengan tanah pot.
Artikel Terkait:  √Cara Budidaya Lada

Hal-hal yang Anda butuhkan:
  • Pisau buah kecil atau pengisi sayur
  • Handuk kertas
  • Kantong kertas
  • Lumut
  • Kantong plastik yang dapat ditekuk
  • mangkuk
  • pot
  • Campuran pot
  • Tempat perkecambahan

2. Tanam di tanah

Daun bidara dapat tumbuh dari biji, tetapi varietas yang tidak diperbaiki tidak menghasilkan biji yang benar. Sebagian besar varietas dijual sebagai pohon cangkok yang siap ditanam. Pohon daun vidara dapat bertahan dari berbagai jenis tanah dan pH hingga 7,8. Mereka akan mengembangkan tempat di mana sebagian besar pohon mati (penanaman mudah). Pohon-pohon Vidara tahan suhu hingga ekstrem. Namun, mereka tidak mentolerir akar basah, sehingga harus ditanam di tempat yang berdrainase baik.

Daun Vidara, seperti jenis pohon lainnya, membutuhkan modifikasi. Gunakan 0,2 lb nitrogen hingga 1 pon per inci diameter batang. Berikan pupuk sebelum musim tanam. Selama tahun-tahun pertama dan kedua kehidupan pohon, akan berguna untuk membagi pupuk menjadi tiga pupuk bulanan yang sama pada bulan April, Mei, dan Juni.


3. Penentuan iklim

Daun Bidara menyukai iklim panas dan kering. Tanaman ini sangat toleran terhadap kekeringan dan dapat bertahan hidup dalam kondisi yang akan membunuh sebagian besar tanaman lain. Tanaman ini biasanya mekar sangat terlambat bahkan di musim hujan untuk menghindari embun berlebihan.


5. Penyakit dan masalah

Masalah hama utama untuk daun Bidara adalah pembusukan akar kapas. Jika Anda kehilangan tanaman karena penyakit ini, jangan memindahkannya di tempat yang sama dengan tanaman baru, karena tanaman yang Anda taruh di sana akan mati. Masalah utama lainnya dengan tanaman ini adalah pertumbuhan akar.

Begitu akar tumbuh, pertumbuhan akar harus dikurangi. Cidera akar mendorong kecambah, jadi berhati-hatilah saat memotong atau tumbuh di bawah pohon. Selain itu, kecambah ini tidak akan memiliki jenis buah yang sama dengan pohon induk, karena pohon induk dilipat. Tauge dapat digunakan sebagai rimpang cangkok. Satu-satunya cara untuk menanam tanaman ini adalah memahami apa yang bisa Anda dapatkan dengan menanam tanaman yang ditransplantasikan.

Artikel Terkait:  √Cara Budidaya Menanam Kangkung Hidroponik Di Pot

Tips

  1. Pada tahun pertama, tanam pohon jujube setiap minggu dalam wadah dengan sinar matahari langsung dan 1 inci air. Transplantasi ke perkebunan permanen dengan paparan penuh dan tanah yang cepat kering di musim kemarau kedua.
  2. Waktu terbaik untuk memangkas tanaman ini adalah musim kemarau, dan pohon itu benar-benar tidak aktif.
  3. Pemangkas tangan dapat digunakan pada pohon atau cabang dengan diameter 0,5 sentimeter.
  4. Menggunakan loppers memotong berguna untuk kayu antara 1 inci dan 0,5 inci hingga 22 cm.
  5. Untuk menghindari masuknya patogen penyakit, desinfeksi semua peralatan pemangkasan dengan alkohol yang digunakan sebelum memotong.

Sekian Materi Pada Hari Ini Mengenai Budidaya Perkebunan Dengan Materi 5 Cara Budidaya Daun Bidara dan 6 Manfaatnya

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat. Terima Kasih …!!!


Baca Juga :